Solo

Travelling Ke Solo

Tuesday, August 27, 2019


Awalnya Solo bukanlah salah satu wishlist liburan saya. Enggak ada sama sekali keinginan saya untuk liburan atau travelling ke Solo. Alasannya sih standar ya, saya fikir Solo dan Jogja ya sama saja. jadi ngapain ke Solo kalau ke Jogja aja saya sudah beberapa kali?


Tapi semua buyar aja gitu pas bulan Maret tahun ini saya ujug-ujug ditodong liburan sama Erda. Dia bilang 'ayolah liburan ke Daerah Jawa, habis sama kamu mau main ke alam enggak jadi terus,' 

Lalu saya nekad meng-iyakan aja gitu. Sebodo amat sama dompet. pokoknya saya mau liburan. heup. 

Bukan saya banget ya? yang biasanya perhitungan banget dan apa-apa kudu banget dibikin plan se-detail mungkin dan anti dadakan? *lol




Jadi ya sebenernya saat itu saya lagi patah hati, mumet banget rasanya dan ingin pergi kemanaaa gitu. Makanya tanpa mikirin duit saya langsung iya-iya aja.




Erda ngajaknya ke Daerah Jawa kan ya? tapi tujuannya sendiri belum kita tentukan secara spesifiknya. Pokoknya liburan. Udah gitu aja.

Awalnya Erda ngusulin ke Semarang. Oh tentu aku mau, aku belum pernah pergi ke Semarang kan ya. Semangat banget ngumpulin informasi sebanyak-banyaknya tentang Semarang. Destinasi wisatanya, kulinernya apalagi. Lalu pas tau di Semarang ada Sam Poo Kong, kelenteng cantik yang sering muncul di TV, aku makin ngebet pengen ke Semarang. Pokoknya mau foto di Sam Poo Kong. Titik.


Kelenteng Sam Poo Kong Semarang https://swa.co.id/

Lalu masalah mulai datang pas kami (Aku dan Erda) sadar kalau kereta ke Semarang enggak ada yang langsung dari Tasik, jadi mesti pake sistem transit dulu yang mana lebih enggak efektif dari segi waktu dan biaya. Btw, saat itu saya cuma punya waktu libur tanggal merah 1 hari, libur sabtu-minggu reguler dan ijin 1 hari jadi totalnya cuma punya waktu 4 hari aja. Makanya kami jadi berfikir lagi soal Semarang. 

Dan tadaaa, muncullah ide buat travelling ke Solo. Erda sih yang ngajuin, lha aku manalah kefikiran kan ya *lol

Setelah fix kota tujuannya Solo, kami mulai berburu tiket kereta. Kereta ekonomi tentunya. Setelah sebelumnya kita argue dulu. Erda mau pulangnya kami pakai kereta executive tapi centu aku tak mau karena asalan sayang budget

Tiket sudah di tangan, kami mulai nyari hotel. Hal yang paling aku suka dari merencanakan perjalanan adalah nyari hotel. Sesuka itu sampai kadang enggak ada plan kemana-manapun aku scroll-scroll traveloka cobak. sesuka itu memang.

Untuk soal hotel ini ya balik lagi ke prinsipku ya, maunya nyari hotel budget aja. Aku lagi suka-sukanya liat-liat capsule hotel di traveloka. Suka karena hotelnya modern banget dan murah. Tapi karena aku belum begitu yakin buat berani tidur di ruang sempit jadinya capsule hotel ini aku ubah pencariannya jadi cabin hotel. Ya masih dengan konsep yang sama, tapi at least ukuran cabin hotel enggak sekecil capsule hotel lah ya.


Setelah dapat hotel yang diinginkan via traveloka, gercep aja gitu langsung saya booking buat semalem. Saking gercepnya saya booking sampai saya salah tanggal check in. Mampus enggak tuh?

Saya panik dong jelas. Sayang banget 200rb an kebuang sia-sia kan ya? mending juga saya pakai makan di Pizza Hut sampe kenyang. huhu sedih pokoknya :((

Kecerobohan saya ini enggak akan jadi fatal kalau saya pilih roomnya yang bisa reschecul ya. Karena kalau saya saya bisa jadwal ulang kan. Enggak pilih room yang bisa di-refund juga. Habislah. Mati.

Tapi apa cuma sampe sana akal saya sodara-sodara?

CENCU TYDAC.

Karena saya masih enggak iklas uang 200rb saya kebuang sia-sia jadi saya cari nomor telepon hotelnya dan langsung telepon kesana lalu saya jelasin kesalahan pas bookingnya dimana. Dan Alhamdulilah pihak hotel bersedia buat rubah tanggalnya secara manual. Good service, lafffff!

Saya booking cabin itu cuma semalem aja. Sisa 2 malamnya Erda mau di hotel yang ada poolnya. Karena katanya dia mau renang. Dan hotel kedua ini nyarinya mayan susah ya, argue mulu saya sama Erda soal hotel kedua ini. Sampe masuk awal bulan april kami belum dapet juga hotel keduanya, padahal tanggal 19nya kami udah berangkat ke Solo.

Stress? Mayan sih, tapi jatohnya bukan stress tapi gemes. Gemes sama diri sendiri, gemes sama Erda juga. Karena kok ya udah mau 2 minggu lagi ke hari H keberangkatan kami belum setuju juga soal hotel kedua?

Aku enggak mau sampe Solo harus cari-cari hotel dulu. Gambling kan ya, terus pastinya juga enggak bisa dapat harga yang lebih variatif. Tapi untungnya masih di awal April juga kami udah sepakat untuk hotel kedua ini. Jadi ya tiket kereta, hotel selama 3 malem udah ada nih, yang kurang tinggal apalagi?

Yak betul! itinerary!

Buat orang kayak saya yang apa-apa harus detail ini, adanya itinerary dalam sebuah perjalanan itu penting banget. Pokoknya saya enggak mau pas nyampe disana bingung mau kemana dan ngapain, lalu ujungnya mati gaya. Sayang waktu banget kan ya.

Tapi waktu saya juga enggak sesantai itu sampe bisa bikin itinerary 4 hari 3 malam di Solo. Saat itu saya lagi kejar setoran banget, jadi weekdays kerja di kantor malemnya sambung proyekan, weekendnya juga proyekan lagi. Jadi soal itinerary ini saya serahkan ke Erda, biar dia yang bikin. Saya cuma setor destinasi wisata mana aja yang sekiranya bisa dikunjungi di Solo dan waktu tempuhnya dari pusat kota, karena saat itu hotel kami letaknya di pusat kota Solo.

Pas lagi browsing soal wisata Solo saya mulai tertarik sama kota ini, mulai lho ya karena pas mengiyakan ajakan Erda ke Solo saya mau karena mau mainnya aja, bukan yang karena tertarik jadi mau kesana. Enggak.

Solo beda dengan Jogja. Sama-sama ada di tengah pulau Jawa, tapi beda. Destinasi Wisatanya juga banyak. Kulinernya banyak dan bermacam-macam yang sampai saat ini masih saya kangenin huhu.



Difotoin Erda

Di tempat makan yang sungguh ikonik di Kota Solo, ayo cobak tebak.


Segitu menariknya Solo bikin saya betah banget disana selama 4 hari 3 malem. Pas udah hari terakhir tuh bawaannya males pulang. Masih mau explore Solo karena saya belum sempat ke daerah Karanganyarnya dan masih penasaran banget sama Candi Ceto. Makanya setelah itu saya niatkan dalam hati biar suatu hari bisa ke Solo lagi dan menuju lebih banyak tempat cantik disana.

Oh iya review hotel dan tempat-tempat yang saya kunjungi di Solo bakal saya tulis di blogspot selanjutnya ya. Sampe ketemu nanti, mwah!







Baca Selengkapnya → Travelling Ke Solo

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }