35 Jam Di Jogja, Ngapain Aja?

Sunday, September 30, 2018


Jum'at Malam, Tasikmalaya.

Akhir bulan agustus lalu sekitar jam 7 malam saya sedang gelisah di meja kantor. Karena kesalahan saya dalam pekerjaan, mau tidak mau malam itu saya harus lembur di kantor. Akhir bulan di hari jumat. Nggak akhir bulan aja kalau hari jum'at ya sama memang hectic, apalagi akhir bulan.

Handphone saya berkali-kali bergetar, whatsapp masuk dari adik dan ibu saya yang bertanya kapan saya akan pulang saat itu. Saya membalas sekedarnya dan segera kembali berkutat dengan pekerjaan. Fokus saya saat itu adalah : Ingin segera menyelesaikan pekerjaan akhir bulan dan pulang.

Beruntungnya sebelum pukul setengah 8, semua pekerjaan saya selesai. Dengan agak terburu-buru saya bergegas mematikan komputer dan segera pulang.

Sampai rumah saya nggak bisa langsung goler-goler bahagia kayak biasanya tiap kali pulang kantor, tapi langsung masuk kamar mandi dan mandi kilat. Mandi yang beneran kilat sampe saya nggak inget saat itu saya sabunan apa nggak. Hahaha.

Yang penting cepet.

Cepet. Cepet.

Saya pake baju dan dandan ala kadarnyapun serba cepet. Malah nggak sampe hitungan tiga puluh menit saya udah di jalan ke stasiun Tasik. 

Sepanjang jalan saya senyam-senyum nggak jelas. Bukan tanpa alasan, ini pertama kalinya saya ke stasiun bukan karena nganter atau jemput orang lain, tapi saya sendiri yang bakal naik kereta. So happy. Hahaha. Sungguh bahagiakumah receh, Maklum lah ya nggak pernah naik kereta sebelumnya.

Saking happynya saya malem itu, diburu-buruin sama adek sayapun saya nggak kesel kayak biasanya.

Pas sampe stasiun, alhamdulilah saya nggak ketinggalan kereta. Kalo sampe ketinggalan kereta saya bisa nangis kejang disana, ngenes lah, udah ditinggal mantan nikah, masih ditinggal kereta juga.


g i p h y

Kereta saya saat itu kereta kahuripan kelas ekonomi. Ya mau kelas apa emang? mampunya bayar ekonomi *lol.

Sambil nunggu kereta, cekrek dulu di stasiun sambil bawa koper, kesannya traveller banget kan ya?


Kelewat pinter ya kresek Hisana Fried Chicken buat bekal di kereta digantung di koper *lol


Jam 9 tepat kereta datang, saya dan adek saya berdua segera naik dengan antusias. antusias sampe saya kepayahan narik-narik koper dan kehilangan keanggunan dalam sekejap. 

Tapi siapa peduli? saya mau liburan kok. Lanjut narik-narik koper lagi dengan gagah.

***
Sabtu pagi, Jogjakarta.

Sampe stasiun Lempuyangan Jogja jam 3 subuh, tadinya mau kuliner tengah malem disana, tapi adek saya ogah dan pengen cepet-cepet ke rumah kakak saya di Godean.

Sayang sih sebenernya, rencana saya di Jogja saat itu cuma sampe sampe minggu siang doang, maunya kuliner dulu banyakin, tapi yaudahlah ya, saya mutusin buat ke godean dulu biar sekalian istirahat.

Paginya hari sabtu, kakak saya ngajakin ke Malioboro. Karena ya ampun, nggak afdol banget kalo ke Jogja tapi nggak ke Malioboro ya kan?

Saya start jalan dari hotel Ina Jogja, jalan-jalan happy aja sambil pegangan tangan sama ponakan saya. Rencananya memang kayak gitu. Sekalian liat-liat barang untuk oleh- oleh. Di Malioboro kan terkenal tempat oleh-oleh khas Jogja yang murah-meriah tuh. Budget 100k bisa buat oleh-oleh belasan orang tuh. Lumayan banget.

Cuma yang bikin saya pangling saat itu adalah kondisi Malioboronya sendiri, sekitar tahun 2014 lalu saya pernah kesana dan kok kayaknya belum serapi sekarang ya? trotoar buat pejalan kakinya jadi lebih luas dan bersih. Nyaman deh buat gegoleran jalan disana.

gandengan tangan gini sama ponakan di jalan Malioboro udah paling romantis emang.

Kami jalan di Malioboro sampe siang. Setelah puas ngubek-ngubek Pasar Beringharjo demi oleh-oleh, kami nyebrang ke Hamzah batik. Disini barang-barangnya lebih otentik lagi. Ada patung Raminten di lantai 1 dengan ekspresi wajahnya yang khas. Saya nggak tahan dong pengen foto bareng patungnya.



Tapi sayangnya setelah foto ini saya baru nyadar kalo batre handphone saya sudah tinggal 6% lag. Ngenes banget saya, ya ampun dih, momentnya lagi bagus kok handphonenya lowbath sih, kan kesel ya. Apalagi saat itu sialnya saya nggak bawa charger.

Makanya pas kami makan di Raminten Cabaret Show, Hamzah Batik Lantai 3 itu saya agak ngenes sebenernya, kami pesen beberapa makanan yang nggak sempet saya abadikan di handphone saya. Mau pakai handphone adek tapi cameranya nggak kece, burem gitu kayak hubungan kamu sama pacar baru kamu.

Campur aduk. Ya kesel, ya pasrah, mau cari konter rasanya mau beli hp buat moto. Hahaha. Soalnya niat saya ke Jogja tuh selain mau nengokin ponakan, ya mau foto-foto plus kuliner. Trus review kuliner dan saya masukin ke insta-story plus bikin live di IG. Tapi apa daya, belum punya camera dan handphone saya juga cepet habis batrenya. Mau nangis, karena kapan lagi dong ya liburan kayak gitu.




g i p h y


Minggu pagi, Jogjakarta.
Nggak mau kehilangan momen lagi, setelah solat subuh saya langsung charge Hp saya sampe penuh. Biar pas ke Tamansari hari itu Hp saya nggak mati lagi dan bisa dipake buat foto sebanyak-banyaknya.

Jarak Rumah kakak saya di daerah Godean ke Tamansari itu nggak jauh-jauh amat. Kuran dari setengah jam aja udah nyampe. Sayangnya karena saya datengnya minggu pagi, Tamansari saat itu banyak di datangi wisatawan. Kebayang sih ini bakal banyak foto bocor karena ya gimana susah kan emang pas kebetulan datengnya pas weekend.

Ini pertama kalinya saya ke Tamansari, dan sepertinya nanti bakal kesana lagi, nagih dan banyak spot foto yang belum saya explore mahaha.

Untungnya disini kejadian nggak bisa foto karena batre Hp habis nggak terulang. Tapi drama lain teteup ada, dan ini sama ngeselinnya sama kejadian di Malioboro kemarinnya.

Kejadian hp ketika saya lagi butuh-butuhnya itu macem kamu ditinggalin pacar pas lagi cinta-cintanya. Sedih nggak coba? ditambah lagi drama baru di Tamansari ini. Kendalanya masih soal Handhphone.

Makanya setelah itu saya mikir kayaknya saya butuh handphone baru deh, biar nanti ketika ada rezeki buat liburan lagi saya nggak kehilangan momen lagi kayak waktu di Malioboro Jogja itu.

Dan setelah browsing sana-sini, baca-baca review di blog dan youtube, kayaknya handphone yang cocok buat saya tuh adalah huawei nova 3i.

Soalnya selain batrenya cepet habis, hp lama saya juga memori internalnya nggak gede-gede banget. Buat saya yang doyannya selfie ini masalah banget. Nggak keren coba pas saya masih pengen foto-foto di Tamansari, batre masih kuat bertahan, eh memorinya penuh.

Saya suka pengen kayang kalo udah ada notif memori penuh. Mau nggak mau saya harus spare waktu buat ngapusin dulu foto dan aplikasi yang jarang dipake demi bisa nambah foto baru. Kesel deh pokoknya, liburan saya nggak sempurna cuma karena handphone. 

Makanya, kenapa saya pengen ganti HP pake huawei nova 3i, alasannya adalah :

1. Yang pertama dan paling utama buat banci selfie nan suka install-install aplikasi berfaedah sampe aplikasi yang unfaedah adalah karena huawei nova 3i punya internal storage yang segede gengsi kamu. 128 GB! waaaw! Mau tiap nafas selfie juga cukup itu memori, mau install game apapun ya bisa. Luas banget kayak hati kamu pas ngiklasin dia pergi sama pacar barunya. hiks.

2. Desainnya yang super duper keren. Keren banget. Depan belakang ya keren. Layar depannya lebar dan cantik banget ada poni yang di dalemnya ada dua kamera plus speaker. ukuran layarnya sendiri 6.3 inch fullView (harap nggak langsung pingsan ya pas baca ini) Body belakangnya duh, bikin jatuh cinta. Mewah dan berkelas banget untuk hp mid-end. Karena gimana nggak mewah? Bagian belakangnya dilapisi kaca anti gores, jadi bikin gradasi warna unyu gitu loh. Keren ya nggak?


Cantik banget, nggak nahan.❤❤❤❤❤


3. Nggak kalah penting juga buat pecinta foto kayak saya yang makan apapun kudu difotoin dulu. Hp ini juga dibekali dengan 4 kamera. 4 coy! ini  camera hp apa boyband korea? Hahaha. Bahagianya lagi, camera hp huawei nova 3i sudah dilengkapi dengan teknologi AI, sehingga bisa memaksimalkan hasil kualitas foto, Widih, mauuukk.

4. Diperkuat dengan GPU turbo yang untuk keperluan gaming. Sini mana yang doyan main mobalejen? Pake hp ini biar pas lagi main nggak ngelag.


***

Minggu Malam, 30 September 2018, Saat ini di Tasikmalaya.

Jadi tulisan ini ditutup dengan harapan semoga, saya bisa punya rezeki lagi untuk travelling ke berbagai tempat, tentunya tanpa kehilangan banyak momen lagi. Daaaan, semoga secepetnya si cantik huawei nova 3i bisa cepet-cepet ada di genggaman. Hahaha. Mudah-mudahan ya bisa punya smartphone hebat ini dalam waktu dekat. Aamiin.



You Might Also Like

2 komentar

  1. saya juga pertama kali naik kereta bahagia banget (aslinya di kalimantan gak ada kereta kan ya) Jadi sepanjang jalan gak mau tidur. Maunya ngeliat jalan aja.
    Btw, ni saya ngetik pas lagi liburan di jogja, sebentar lagi mau cari gudeg hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mbaaakk. Wah lagi di Jogja ya? *auto kangen Jogja* mau balik sana rasanya kalo nggak inget belum punya jatah cuti dari kantor. Hiks.

      Iyes mbak, di Kalimantan nggak ada kereta ya, wah saya yang sejak lahir sampe besar di Jawa baru kali ini naik kereta. Hehehe.

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }