#DiaryDuoSingle

Jangan Mau Jadi Mak Comblang

Saturday, May 26, 2018


Iya jangan mau. Apalagi mak comblang dadakan yang gatel liat temen lagi jomblo.

Gatel maksudnya pengen jodo-jodoin temen biar cepet dapet pacar. Apapun itu tujuannya, ya janganlah. Kecuali nanya dulu sama orangnya, mau nggak dikenalin sama orang? jangan langsung ambil tindakan tanpa mikirin perasaan dia. Karena itu kerasa sama saya nggak enaknya digituin.

Ini tulisan collab sama Mbak Roma Pakpahan, baca juga tulisannya disini ya,
Hai Para Single, Dijodohin Yay or Nay?

Nasib jadi perawan si usia rawan ya gini, dikit-dikit dicomblangin sama si anu, si ini, si onoh. Lama-lama udah kek barang obralan aja nomor whatsapp saya dibagi-bagi. Ck.

Pengen marah sih, tapi ya susah. Kalo saya complain ke temen yang ujug-ujug ngasih nomor saya ke temen cowoknya, dia paling cuma jawab gini : Ya nggak papalah Dit kenalan doang mah nggak rugi. Cocok ya syukur alhamdulilah, nggak cocok yaudah temenan aja. 

as simple as that katanya.

Tapi ntah kenapa buat saya jatohnya malah jadi ngeselin banget. Iya sih, i know, temen-temen saya begitu karena sayang sama saya, pengennya saya cepet nemu yang cocok dan kemudian happy ending di pelaminan

Tapi ya nggak begitu juga keleeeusss. Pake statement 'keknya cocok deh sama kamu' tapi pas saya tanya tau cocok nggaknya darimana, dia malah jawab 'yakan sama-sama jomblo'.

Ebusseh,

g i p h y

Sama-sama jomblo itu memang bisa jadi indikator mutlak ya kenapa satu orang cocok dengan yang lainnya? Kan nggak ya gengs?

Makanya kalo ada niat mulia buat jadi mak comblang, ya at least kenali dulu lah karakter 2 orangnya. Kalo yang satu perokok, sementara satu lainnya nyium asep rokok aja udah sesek (kayak saya) ya nggak cocoklah. Itu baru habit ya, belum karakter. Sungguhlah sebenernya jadi mak comblang itu nggak se-simple liat temen lagi jomblo lalu dikenalin sama temen lain lawan jenis yang juga lagi jomblo. Nggak gitu.

Setaun kemarin saya sempet bikin status kayak gini di facebook,


ini saya lagi bener-bener kesel aja. Kebayang nggak? Pas saya mau istirahat kantor temen saya tiba-tiba whatsapp saya bilang temennya yang ntah namanya siapa, saya lupa, udah ada di depan kantor dan mau ngajakin makan siang.

Cengo lah saya. Ini apa-apaan? Mau nggak disamperin ya kesian lah anak orang nungguin kan? disamperin ya siapa coba? kenal aja nggak. Lagian baru whatsapp-an sekali dua kali lalu dia udah mau-mau aja diutus ke kantor saya. Heran

Ujungnya ya saya samperin aja, canggung dan awkward banget oy. pertama kali ketemu, sekali dua kali whatsappan. Terus ya gitu, saya bilang aja kalo saya nggak bisa makan siang bareng dia karena lagi ada kerjaan dan kemungkinan saya skip lunch karena udah sedia sari roti sandwich yang bisa saya makan sambil kerja.

Ini saya 100% boong.

Bohong banget. Saat itu saya lagi nggak ada kerjaan, wong kerjaan saya emang santai kok. Saya juga nggak punya stok sari roti, bohong itu. Karena ya masa atuh saya jujur bilang sama dia kalo saya nggak mau makan siang sama stranger karena takut diculik. terus ya masa ih baru pertama kali kenal lalu makan siang bareng? canggung nggak sih?

g i p h y

Jadi ya sama yang itu nggak lanjut karena sayanya keburu takut duluan karena ujug-ujug disamperin ke kantor. Alasan lain karena ya saya baru putus sebulanan lah, lagi masa-masa galau banget. Masa-masa muaklah sama cinta, yang denger lagu cinta aja bawaannya sensi pengen marah. Ibaratnya saya kena diare, belum sembuh eh malah maksa makan bakso pedes lagi, cari mati nggak?

Yaiya, pasti ada aja yang usil bilang 'justru kalo patah hati gara-gara cowok ya obatnya sama cowok lagi lah'

Eh, lukata. ckck.

***

Terus kalo keluarga gimana?
Syukurnya keluarga saya bukan tipe yang ribet ya. Nanya sih ada beberapa kali tapi nggak ngoyo gitu loh. nggak sampe seniat itu ngasih-ngasih kontak saya ke orang lain. sekali dua kali tante saya pernah nanya mau nggak dikenalin sama si A, orangnya gini-gini-gini, kerjaannya gitu, keluarganya begini, ibadahnya begini. Ya gitu, at least lebih enak ke sayanya. Jadi sebelum meng-yay-or-nay-kan, saya jadi punya pertimbangan dulu.

Lagian kalo saya emang udah nemu yang klik dihati ya tanpa harus dicomblanginpun akhirnya ya saya pacaran kok. Meskipun endingnya tetep pisah. 

( baca juga : sometimes LDR can be shit )

Ya intinya yukmari cus kita hargai orang lain, sekalipun dia jomblo yang mungkin dimata kalian yang nggak jomblo mereka nggak lebih dari fakir asmara, tetep hargai aja. Kalo mau nyomblangin ya jangan asal gercep, tanya dulu lah ya baiknya.

Apalagi kalo jomblonya baru sebulan dua bulan, ini nggak usah buru-buru dicariin pacar ya? Banyak cara kok untuk bikin happy temen jomblo kalian selain dari jadi mak comblang dadakan yang annoying.

Udah ya gitu aja, nulis ini saya emang agak kesel kok. AHHAHA. maklum ya jomblomah sensian.

Kalo kalian gimana? Kalo ada yang suka nyomblangin gitu suka kesyel nggak? atau selow aja dan nrimo gitu?

Share yuuuk.





Baca Selengkapnya → Jangan Mau Jadi Mak Comblang

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }