Blokir Kontak Mantan, yay or nay?

Sunday, April 29, 2018


Udah lama nggak ngeblog jadi marilah kita bahas soal retjeh aja ya?

Tentang memblokir kontak (include semua sosmed) mantan dari semua lini kehidupan kita. Elaaaaah.

Sering nggak sih denger orang bilang 'nggak usah diblokir lah, keliatan banget dong lu gagal move onnya,'

Saya suka jadi lucu sendiri dengernya.

Ya kalo baik-baik aja putusnya sih nggak akan lah ada kata blokir-memblokir segala, yekan? Yang bikin gatel pengen nge-block itu biasanya sama mantan yang putusnya kita fight dulu. Apalagi kalo si mantannya do something ke kita. Ambisi ngeblock itu ya jadi makin membara. Dan IMHO, itu wajar kok. Banget.

Sekarang gini, bullshit lah ada orang yang baik-baik saja ketika putus, apalagi kalau dia sayang sama si pacar yang berubah status jadi mantan. Jadi ya kenapa harus pura-pura tetap oke dengan nggak memblokir kontaknya si mantan?

Ya okelah kalo dia siap lahir bathin buat liat updatean si mantan sama pacar barunya, nah kalo nggak?  

Menurut saya, nggak papa kok setelah putus kita keliatan sakit atau kecewa. Nggak usah so-soan tegar tapi nangis guling-guling di kamar. Keliatan still okay depan mantan tapi aslinya depresi banget. Nggak papa, karena ya itu normal.


( Baca juga tulisan saya tentang depresi disini : Stop Judging Suicide Victims

Kurang-kurangin drama lah.

Terus apa nggak malu ya keliatan 'hancur' di depan mantan?
Saya sih nggak. Kalo dulu saya bakal pura-pura bahagia aja gitu. Di sosmed nggak pernah saya share yang galau-galau. Pencitraan is a must  lah ya pokoknya.

Lalu saya sadar, ngapain sih kayak gitu? Malah nyiksa diri tau nggak? Tiap hari saya lelah kudu pura-pura bikin status bahagia di facebook hanya demi diliat sama mantan. Padahal hati saya hancur lebur liat update-an mantan sama si pacar baru. Kondisi psikis saya nggak stabil jadinya. Tanpa sadar saya malah nyimpen bom waktu yang siap meledak kapan saja. 

Makanya sekarang yaudah, tiap kali saya pacaran dan berakhir dengan Sad Ending, apalagi kalo dia ketahuan selingkuhin saya, nomornya, semua akun sosmednya, saya block semua. At least untuk sementara waktu.

g i p h y

Ntah orang lain bagaimana, tapi di saya dengan nggak berhubungan sama sekali, atau nggak liat kabar dia sama sekali di lini sosmed, saya bisa lebih waras menghadapi perpisahan. Bisa lebih cepet move on juga. Jadi buat saya ngeblokir kontak mantan itu pada dasarnya bertujuan untuk memudahkan proses moving on saya. 

( Baca juga : Move On, Try to Forgive Myself )

Biasanya setelah saya okay, saya buka lagi blokirnya. Kecuali nomor sih ya, kalo sosmed bolehlah, kalo nomor kayaknya dari dulupun saya nggak sebaik itu sampe mau komunikasi sama mantan via nomor (include whatsapp ya).

Lalu mulai komunikasi lagi? 
Nggak juga sih. Maksudnya kalau saya yang memulai sungguh ogah syekali ya gengs..yang bener ajalah. Tapi so far mantan yang hubungi duluan, sialnya ada yang hubungi saya buat ngundang saya ke kawinannya *Lol*. Ya nggak papa sih saya udah move on juga saat itu. Saya welcome aja kayak keset pas dia ngundang, tapi nggak dateng juga ke kondangannya. Karena ya ngerasa nggak sedekat itu untuk dateng. Cuma mantan, manusia masa lalu yekan?

Yang nggak hubungin saya juga ada. Ya nggak papa juga, mendingan kayak gitu kali. Kalo dihubungi takutnya nanti move on saya hancur. 😜

Familiar sama meme ini nggak?

https://me.me

Mungkin kalian yang nggak pernah rasain ya nyengir aja liat meme itu, tapi buat saya yang pernah ngerasain, wuih baper dan kesel dalam satu waktu. Makanya kalo bau-bau nostalgia mulai kecium, dan posisi saya masih baper kemungkinan besar saya belum move on, makanya kalo udah gini biasanya saya block lagi orangnya, menghindar sejauh-jauhnya atau pura-pura jadi kaktus pas ketemu.

Tega? Biarin. Toh saya ngulang proses move on  dari awal lagi kok. Poinnya jadi satu sama.

Jadi konklusinya, ya blokir aja nggak papa, bukan untuk menunjukan kelemahan kita tanpa dia juga kok. Tapi lebih ke reminder buat diri kita sendiri, buat dia juga yang udah do something ke kita, ntah itu ninggalin tanpa alesan, selingkuh, dan alasan-alasan 'rendah' lainnya. Nggak papa, biar kita waras dulu dan biar dianya juga mikir lah. Udah nyakitin hati anak orang sampe diblokir begitu. Sukur-sukur dia nggak gitu lagi sama orang lain. Tapi kalo hati kalian tahan banting liat dia mondar-mandir ngisi halaman sosmed kalian, go ahead. nggak usah di blokir nggak papa. Asal beneran kuat.

Blah, aku sinis syekali😍😍

BHAY.







You Might Also Like

2 komentar

  1. Kalau aku tergantung putusnya knp, kalau putusnya ga baik2 langsung aku blokir kontaknya, tp kalau putusnya baik tetep keep contact sih hehehheeh

    ursula-meta.com

    ReplyDelete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }