Sometimes LDR can be SHIT (+Tips)

Monday, March 12, 2018
p i x a b a y
Disclaimer : Tulisan ini bakal panjang, kalo nggak suka baca yang panjang-panjang bisa di skip aja ya? Tapi kalo bisamah jangan *lol*
FirmanπŸ‘¦ (Instagram : @17afirmansyah)
Hai, pejuang LDR!
Emang LDR buat kalian seberat apa sih sampe ada kata pejuang LDR segala? πŸ˜‚πŸ˜‚ Tapi emang bisa dibilang berat sih emang, seberat lu tante✌

Berat, apalagi kalo kita sering ribut sama pacar. Jarak udah jauh ditambah lagi kualitas hubungan yang kurang baik. Bikin senewen nggak sih?

Apalagi kalo pasangan kita posesif kayak si tante, udahlah ya pasti jadinya sering banget ribut. Belum lagi kalo PMS, itu dikit-dikit marah loh dia. Dan gue cuma bisa sabar-sabarin diri aja sambil ngelus dada (janda). 

g i p h y
Jadi emang harus banget sih ada salah satu pihak yang rela ngalah.Karena biasanya, ribut sama pacar itu terjadi ketika dua-duanya lagi 'panas' jadi ya salah satunya harus mau ngalah buat nggak 'panas' dan cairin suasana. Ini pentingnya tahu karakter masing-masing. Kalo pasangan kita gampang ngambek kayak si tante ya berarti gue yang harus ngalah. Gitu-gitu lah.

Cara gue ngalah biasanya lebih ke-gue becandain aja si tante sampe marahnya ilang. Jadi tiap kita chatting gue jarang serius, pasti dikit-dikit gue becanda lah ya, biar nggak kaku juga. Apalagi kan kita sama-sama kerja ya, jadi kadang mumetnya kerjaan itu kebawa sampe kita ke rumah, jadi atmosfir mau ribut itu pasti ada terus. Makanya kalo gue candain kan mau semarah apapun si tante, karena guenya nggak ikut panas ya nanti juga dia adem sendiri.


Kalo ditanya gimana sih caranya biar hubungan yang LDR bisa awet dan nggak rawan ribut? Gue cuma bisa jawab 'ya pakein formalin sama micin atuh' *lol*. Nggak deng, ya itu tadi, harus faham karakter masing-masing dan sadar 'Tujuan kalian LDR tuh buat apa?'.

Normalnya kan kita LDR itu ngorbanin sesuatu demi sesuatu yang lain kan ya? Jir, gue sesuatu mulu kayak SyahriniπŸ™ˆ. Ya misal gue ya, aslinya gue nggak mau lah LDR kayak gini. Tapi ya gimana? Kerjaan gue di Jakarta, bukan di Tasik yang satu kota sama Dita. Ya mau nggak mau jauhan kayak gini. Gue sadar harga sewa pongdut buat nikah makin mahal, jadi ya LDR lah apa boleh buat. 




g i p h y

Memang ya katanya LDR itu rentan ribut. Itu resikonya. Yang penting sering-sering aja doain pasangan kita, sejauh apapun jarak doa tetep nyampe kok. lagian ya doa itu kan isinya harapan ya? jadi jangan sampe lupa lah sering-sering doa yang baik buat LDR kalian. Walaupun dia nggak bisa denger, yang penting semesta mengaminkan kan ya? Anjay gue puitis banget loh ini. πŸ˜‚πŸ˜‚

Oh iya lupa, tiap kali lagi berantem, hati-hati aja pilih temen curhat, apalagi sama lawan jenis. Ini kejadian sih sama temen gue. Katanya tiap kali dia curhat sama temen lawan jenisnya pas lagi ribut sama pacar, dia jadi ngerasa lebih nyaman sama si temen ini dan perasaannya ke si pacar lama-lama justru ilang, karena pacar nggak bisa bikin dia senyaman ketika dia curhat sama temennya itu. Padahal bukan si temen lebih bisa bikin nyaman ya, tapi memang karena jarak kan? jadi nggak bisa sering-sering ketemu, komunikasi via telepon atau chat itu sering bikin salah faham, nemu 'sosok' lain yang menurutnya lebih baik daripada pacar.

Kayaknya segitu aja deh. Apalagi dong? Biar Dita aja yang nambahin.

Salam,
Firmansyah

DitaπŸ‘§ (Instagram : @ktditaa)
Actually, saya bukan orang yang pantes berkoar-koar kasih tips LDR sama kelen. Karena yaampun, baca kan tadi Firman nulis apa? Katanya saya posesif dan ya, mostly yang sering ngambek itu ya saya. Diamah selow aja. 

Dia makin selow, saya makin ngamuk kayak singa. Oke skip.

Lagian, saya gagal terus LDR ya karena saya clingy banget orangnya. Dulu saya pernah cerita di satu blogspot tentang 'betapa' clingynya saya sama si pacar (yang saat ini jadi mantan). Jadi dulu mantan saya itu libur kantornya tiap sabtu minggu. Nah maunya saya dua hari itu ya manfaatinlah untuk quality time sama saya. Ya telponan, ya chat di whatsapp, video call apa kek yang penting komunikasi intens ya? ( baca : powerbank )

Terus suatu hari kantornya dia bikin acara nobar gitu sekantor. Nobar bola Indonesia vs Vietnam itu kalo nggak salah. Tempatnya di stadion Pakansari Bogor, kurang lebih 1-2 jam lah ya dari kosannya dia. Nah saya nggak mau dong dia pergi karena ngerasa bakal nggak bisa quality time sama dia. Lalu saya nangis-nangis minta dia jangan pergi.


g i p h y
Saat itu saya desperate banget loh. Saya bener-bener nggak rela dia pergi. Saya maunya dia diem di kosan dan kita telponan. Tapi dia keukeuh pergi dan janji sama saya untuk keep in touch

Meskipun udah dijanjiin gitu saya tetep marah. Tetep nangis-nangis drama. dan tetep nahan dia buat pergi.

see?
tau kan seclingy apa saya pas LDRan?

***

Bener-bener salah deh kalo saya dipintain kasih tips biar LDR bisa aman damai tenteram sejahtera, lha wong sayanya aja perang dunia mulu wkwkwk. Tapi baiklah, sebagai orang yang mayan sering gagal LDR, pelan-pelan saya mulai bisa ngeraba diri. Apa yang salah di diri saya, di hubungan saya dan seharusnya saya itu gimana. Jadi minimal saya bisa share apa saja kesalahan saya selama LDR dan harusnya gimana? gitu aja ya.

Dimulai dari,
Mudah Negatif Thinking dan minim percaya. 
Kepercayaan adalah koentji utama dalam LDR. Saya di Tasik, dia di Jakarta, susahlah mau mantau dia lagi apa sebenernya, ngapain aja setiap harinya dan sama siapa aja dia berinteraksi?

Susah dan nggak akan mungkin bisa. Kecuali saya udah terlalu banyak duit dan sanggup sewa detektif buat ngintilin si pacar kemana-mana. Tapi mbok ya buat apa sih? lelah nyao. Nanti larinya jadi insecure berlebihan dan serba nggak tenang, makanya dikit-dikit ribut ya pasti karena minim percaya sama pacar kan?

Ada temen kantor saya yang bilang kalo LDR itu ya kuncinya percaya aja, mau dia beneran selingkuh jauh disana ya nggak papa kan kita nggak tahu. Jadi atur mindseatnya aja kalo dia itu nggak macem-macem karena memang kita nggak bisa lihat kan? Adapun dia beneran selingkuhmah nanti juga ketauan kok. 

Intinya, percaya aja dulu. Kalo kita udah percaya lalu dia malah 'gila' yaudah biarin, karma does exist kan?

Komunikasi: Bukan kuantitas, tapi kualitas.
Dulu prinsip saya, komunikasi sebanyak-banyaknya. Gangguin dia kerja bodoamat yang penting whatsapp saya dibales. Dia mau nonton bola di hari weekend, saya nangis-nangis karena ngerasa itu waktu untuk komunikasi seharian. Dia futsal seminggu sekalipun saya larang karena maunya whatsapp-an terus. Pokoknya sesering mungkin lah. Saya bisa nelponin dia ratusan kali kalo dia lagi nggak bisa dihubungi.

Gila ya?

 
g i p h y


Hasilnya apa dia (mantan) masih sama saya sekarang? nggak kan? Jadi apa gunanya komunikasi intens kek gitu?

Yang ada, justru sebagian besar waktu komunikasi saya pake buat ribut sama dia. Kualitas komunikasi saya sama dia jadinya jelek banget. Tiap kali komunikasi kita ribut terus, sampe kadang dia diemin saya saking capenya. Dan saya stress karena ngerasa dia ngejauh dari saya.

Jadi ya, utamakan komunikasi yang berkualitas sih kalo menurut saya. Nggak papa nggak intens komunikasi, ya sesantainya aja. Jangan sampe ganggu kerjaan satu sama lain. Malah lebih baik kalo lagi sibuk ya nggak usah maksain buat intens komunikasi aja, cukup kabarin pacar kalo kita lagi sibuk, fotoin berkas kek apa kek biar meyakinkan macem kebiasaan saya. #AnaknyaGilaPapEmang

( baca juga : Tentang Pentingnya Kirim Pap Selfie )

Soalnya, kesibukan kadang bikin kita jadi senewen sih. Jadi yang tadinya uring-uringan gegara kerjaan, tapi karena si pacar gangguin terus, whatsapp berpuluh-puluh kali, jadinya kita senewen sama pacar, ujungnya ribut lagi. Ngehe.

Me: Super duper clingy
Seperti yang sempet saya singgung tadi, jadi saya itu super clingy sama pacar. IMHO, mau LDR ataupun nggak, clingy sama pasangan itu nggak usahlah ya. Apalagi jabatannya baru sebatas pacar. Ngapain sih tergantung sama orang yang belum tentu jadi siapa-siapanya kita? rugi euy!



Btw, ini saya baru bisa ngomong kayak gini ya sekarang ini. Dulumah ampun lah ya. Mikir realistis aja nggak bisa. Tergantung banget sama si (mantan) pacar sampe keganggu mood segala macem tiap kali marahan sama dia. Dia telat bales whatsapp saya sejam aja saya uring-uringannya ampun. Ujungnya ya ribut lagi-ribut lagi.

Kenapa saya bisa se-clingy itu? Mungkin karena kapabilitas saya untuk berjauhan sama  pacar emang enol banget nilainyaπŸ˜“. Sekarang aja saya baru nyadar kalo semua keposesifan saya, marah-marahnya saya pas LDR itu karena memang saya yang nggak bisa jauh dari pasangan. Itu cara saya nunjukin kalo saya kangen dan nggak mau jauh-jauh, apalagi kan jarang ketemu ya?

SIfat clingy bikin saya terobsesi untuk terus ngawasin si pacar yang jauh disana. Alhasil saya jadi nggak selow dan lebih banyak ngamuk saking keseringan negatif thinkingnya.

Menurut Brenann, Clark dan Shaver di dalam jurnal yang ditulis Oleh Daniel (2006) dengan judul 'Adult Attachment Patterns and Individual Psychotherapy" mengkonseptualisasikan gaya ketertarikan orang dewasa ke dalam sebuah skema yang disertai dengan makna masing-masing.


k e l a s c i n t a . c o m

  1. Orang-orang preoccupied memandang diri mereka adalah seseorang yang tak layak untuk dicintai namun senantiasa memberikan penilaian positif terhadap orang lain. Orang-orang ini disibukkan dengan upaya untuk mendapatkan cinta, berusaha agar diterima dan memiliki kedekatan emosional dengan orang lain. Orang ini juga sangat takut jika ditinggalkan dan cenderung suka menuntut kedekatan fisik. Mereka sering dilabeli sebagai seorang yang clingy.
  2.  Orang yang dismisng menilai diri mereka sebagai orang yang layak untuk dicintai namun justru menilai orang lain yang tidak layak dan tidak bisa diandalkan. Mereka cenderung sukar dipercaya dan sering dinilai terlalu mandiri, suka menolak atau melepaskan diri dari hubungan keterikatan dengan siapapun.
  3. Orang yang fearful, adalah mereka yang menilai diri mereka maupun orang lain dalam pandangan yang negatif. Mereka menganggap diri mereka tak layak dicintai dan menilai bahwa orang lain juga kerap menolak mereka serta tak ada orang lain yang bisa mereka andalkan. Orang-orang fearful ini sebenarnya sangat mengharapkan hubungan yang intim namun mereka sulit untuk percaya terhadap orang lain, cenderung memiliki perasaan takut ditolak dan diabaikan sehingga sering menghindar dari pergaulan sosial.
  4. Secure people, yakni orang yang hangat, lovable, dapat diandalkan dan akan ada ketika dibutuhkan. Mereka juga merupakan pribadi yang menyenangkan dan bisa merawat hubungan kedekatan yang dijalani. Mereka menilai bahwa ketika mereka bisa mencintai orang lain maka seiring berjalannya waktu pasti akan ada pula seseorang yang tepat yang mencintai mereka. (source).


Jelas ya saya masuk ke dalam kategori kuadran pertama. Saya too much insecure dan ujungnya jadi clingy itu karena saya inferior. Saya ngerasa bergantung banget sama pasangan dan pesimis banget bakal ada yang bisa sesayang itu sama saya selain si mantan yang saat itu jadi pacar. Tanpa saya mikir, emangnya beneran ya pacar sayang? Kalo beneranmah nggak mungkinlah dia selingkuh, yekan? hahaha.

Nah sampe sini coba deh analisis kalian masuknya ke kuadran yang mana? kalo masuk kuadran pertama kayak saya ya coba fikir-fikir lagi deh, masih mau LDR? LDR itu berat kalo kata Dilan versi Firmanmah. Nggak semua orang punya kapabilitas untuk bisa tetap survive saat jauh dari pasangannya.

Kalo kalian ngga se-clingy saya ya monggo dicoba aja LDR, asal ya kayak yang Firman bilang: Kalian harus punya stok sabar sebanyak mungkin, jauh-jauhin ribut karena makin cape ih ribut pas lagi jauh. Lelah ribut di telpon atau di chatmah. Kurang greget juga.

g i p h y
Dulu, saya terlalu sibuk dengan hubungan saya saat itu.
Sampe nggak punya waktu untuk diri saya sendiri, untuk explore bakat saya dan hal-hal positif lainnya. Waktu LDR dulu saya sibuk aja sama hape, nungguin balesan chat dari dia sampe seringnya saya ganggu waktu kerjanya. Saya sibuk ribut juga sama dia dan sibuk galau mikirin dia.

Padahal dia nggak nyuruh saya buat kayak gitu. Itumah sayanya aja yang emang terlalu fokus sama perasaan saya ke dia, makanya mungkin saat itu Tuhan belum kasih saya kerjaan tetap karena sayanya aja masih fokus sama hal yang nggak penting kok.

Saya inget banget tuh pas dulu awal putus sama si mantan, setahunan yang lalu lah ya. Saya kan freelancer saat itu, nah pas waktu berkabung itu saya sama sekali nggak ngerjain apapun. Invoicepun nggak ada yang cair, ujungnya saya kere sekere-kerenya. Patah hati ditambah kere to the max juga. Ngenes nggak sih?

g i p h y
 
Saya sadar sekarang, harusnya LDR itu bikin kita makin produktif. Ketika yang lain bisa jalan sama pacarnya setiap hari, kita bisa loh lakuin hal-hal positif di waktu itu. Lebih banyak waktu lah ya untuk do something. Jadi yuk jangan terlalu fokus ber-LDR ria, kalian berhak atas waktu kalian sendiri. Kalo nggak terlalu fokus nanti bawaannya bakal lebih santai loh, jadi apa-apa nggak langsung masuk ke hati, jadi nggak sering ribut juga.

Lalu, saat ini saya gimana?
Posesif sih masih ya, Firman aja bilang kan? worried berlebihan? Meeehh, syering. Ngambek syering juga. Tapi seenggaknya saya nggak clingy saat ini. Ribut sama Firman nggak bikin kerjaan saya keganggu. Saya malah lagi lebih fokus ke kerjaan sama beberapa project saat ini. Lebih santai lah ya, liat Firman asyik komenan sama temen ceweknya di Facebook biasanya saya langsung 'ngebul', sekarangmah duh sebodo amat ah. Biarin. Kalo dia beneran jodoh sayapun ya pasti nggak akan kemana. Ngapain atuh komenan doang sampe diributin? wkwkwk.

 Jadi ya gitu, lebih santai ajalah gengs. Jangan segala dibikin ribut. Kalo nggak tahan kesel yaudah mending diem-dieman dulu, nanti juga kangen sendiri, *lol*. Oh iya, terus tiap kali lagi bener-bener ngegas pengen ribut coba deh tarik nafas dulu, inget loh waktu kalian itu mahal. Masa pacaran lewat hape doang mau dihabisin sama ribut-ribut terus kayak saya dulu?

Nggak kan? Yaudah be strong ya keleeen, memang sometimes LDR can be shit, ugh!





You Might Also Like

4 komentar

  1. Saya sll kagum membaca kisah pasangan yang bisa menjalani LDR dg baik2 aja, apalagi sampai bertahun-tahun. Sy pernah sih LDR pas masa "pacaran" tapi seblm menikah, ambil keputusan resign dan cari kerjaan yg sekota ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kalo sudah yakin sama yang sekarang, saya juga mau resign dan ngikut dia aja Mbak. Soalnya dia kan cowok dan kerjaannya juga lebih menjanjikan hehe. Cukup LDR deh, nggak akan sanggup kalo sampe harus LDM juga :))

      Delete
  2. Dulu saya sama suami LDR 4,5 tahun, paa udah nikah ehh koq jd kangen pengen LDR lg hehehe. Klo LDR yg terpenting komunikasi,jujur dan saling percaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang LDR challenging banget sih ya jadi tiap ketemu bawaannya hepi-hepi aja dan lebih romantis hehe. Iya mbak bener, kalo salah satu udah nggak bisa percaya kayak di kasus aku itu ya susah :))

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }