#MarketersDiary

Balada Uang Gaji dan Cara Mengatur Keuangan ala Karyawan

Wednesday, February 21, 2018
p i x a b a y
Harus diakui, beberapa bulan kebelakang saya kehilangan kontrol terhadap uang gaji. As a marketer yang punya insentif yang lumayan, tiap bulannya saya hanya bisa menyisihkan tidak sampai 10% uang gaji. Malah terkadang sampe habis blas nggak nyisa sama sekali.

Kalau ditanya uangnya dipake buat apa? Ya saya bingung juga jawabnya. Saya jarang shopping berlebihan sebenernya. Beli kebutuhan bulananpun kayaknya ya secukupnya aja.  Saya nggak tahu kenapa sampe mama saya yang nyeletuk,

'Iyalah boros, makan diluar mulu, go-food mulu, jajan mulu'
 
g i p h y
Saya cengo banget dengernya, terus langsung tanpa sadar membenarkan dalam hati. Lha iya, tiap hari makan diluar mulu, boros banget. Tarohlah sehari 70-100rb kan ya? belum lagi go-food, random banget sering ngego-food. Yaiyalah mau nggak habis gimana uang gaji.

Nabung? Apa itu nabung?

Sampe ada masa dimana saya habis gajian beberapa hari kemudian saya udah ngerasa kere banget. Saya nangislah ke mama. Kok gaji (include insentif) segede itu nggak cukup buat nutupin hidup saya selama sebulan? Padahal saya masih single loh. Apa sih bebannya? Paling bantu-bantu pengeluaran rumah aja dan itupun nggak seberapa. Huhuu, saya baper banget pokoknya saat itu.

g i p h y

Dan dinasehatinlah saya panjang lebar sama mama. Blio bilang pengaturan keuangan saya memang acak-acakan, gampang banget saya beli-beli barang yang ujungnya bakal jadi preloved dirumah, belum lagi ya itu tadi, makan diluar mulu, jajan terus, ya bangkrutlah ya. Wajar banget sih mau uang gaji seberapa gedepun ya nggak akan cukup.

Makanya sebulan ke belakang saya introspeksi diri. Saya buka rekening baru dengan tujuan mulia: untuk tabungan uang gaji saya tiap bulannya dan nggak boleh saya ambil se-urgent apapun. walaupun negara api menyerang. Walaupun mantan sudah tiada. Walaupun apapunlah, saya nggak bisa ganggu gugat tabungan itu. Dan sebagai kesungguhan niat saya, saya kasihlah ATMnya ke mama, biar mama aja yang pegang. Rekening baru itu saya isi dengan saldo pertama dari gaji saya bulan januari, jumlahnya lumayan banget untuk ukuran saya yang biasanya cuma sanggup nyisihin maksimal 10% aja dari uang gaji sebulan.

Selain itu juga saya batesin banget pengeluaran saya. Sebelum saya beli suatu barang biasanya saya timbang dulu pros and consnya. Saya nggak se-impulsif biasanya. Contohnya aja pas ke toko kosmetik langganan, nama tokonya Muara, ini orang Tasik pasti pada tahu. Jadi di muara ini bisa dibilang toko kosmetik paling komplit lah ya di Tasik. Nah, biasanya selain beli gincu tiap kesana saya juga beli-beli mekap lain yang kalo ditotal bisa sampe 200-300rb sekali dateng. Waw bgt lah pokoknya. Makanya pas kemarin kesana dan saya sukses cuma ngambil deodorant aja, ade saya langsung ngeprokin saya. Hebat katanya tahan godaan wwkwkkw.

g i p h y
Ini berlaku juga untuk kebiasaan saya yang lebih sering makan diluar daripada makan dirumah. Awal-awal emang berat banget ya? Segala macem kebayang, katsu, ayam geprek, KFC my beloved, steak orange dll. Tapi yaudah saya tahan-tahanin banget. Sekali-kali nggak papalah, kemarin-kemarin juga saya sempet makan khilaf di KFC. Tapi hitungannya emg jadi jauh lebih jarang daripada biasanya. Dan ternyata saya nggak papa loh nggak sering-sering makan diluar. Ini prestasi banget πŸ˜‚

Begitupun soal go-food. Saya sengaja nggak isi gopay saya bulan ini. Bukan apa-apa sih, kalo ada gopay bawaannya mau ngegofood terus. Jebol dong dompet ijk.

Saya juga tutup mata dari semua spot kuliner baru yang ada di Tasik. Agak hampa sih karena biasanya orang tahu dari review saya tiap kali ada kuliner baru, eh ini sayanya malah yang kudet. Tapi nggak papa, pelan-pelan setelah saya bisa atur keuangan dengan lebih baik, soal itu bisa di atasi. Yang penting sekarang stabilkan dulu financial yekan?

g i p h y
Jadi berapa gaji saya?
ya standarlah kalau gaji, sama aja. Bedanya adalah karena saya marketer. Punya insentif yang lumayan. Disini saya nggak bisa bilang jumlah, tapi buat gambaran averagenya tiap bulan bisa 2-2.5 kali UMR Tasik. Sekian-sekian rupiah lah pokoknya. Cukup banget buat single kayak sayamah kalau sayanya bisa ngatur. Kalo nggak? ya kayak gini, sedih uang habis mulu tapi malah bingung sendiri karena habisnya mostly ke makanan.

Saat ini berapa jumlah yang saya alokasikan untuk tabungan wajib?
Seperti yang saya bilang di atas, tabungan wajib ini adalah tabungan yang tabu saya ambil kecuali dalam kondisi yang sangat urgent. walaupun telat banget rasanya, udah setahun kerja baru punya tabungan wajib ini, tapi wes nggak papalah. Daripada nggak sama sekali kan?
Jumlah yang dialokasikan minimal 25% dari total penghasilan. Ini teorinya darimana? Eng, nganu..saya bikin sendiri sih. Soalnya mikirnya mumpung masih single aja jadi ya tabungannya agak digedein nggak papa lah gitu. Umumnya orang mengalokasikan gaji untuk tabungan plus investasi itu adalah 15%. Tapi kan itu minimal ya? Jadi IMHO, kalau kalian masih single kayak saya, saya saranin alokasikan aja 25% untuk tabungan wajib ini.

Apa saya mulai berinvestasi?
Belum. Tapi sepertinya dalam waktu dekat ini harus. Alokasi dananya bisa dari yang 25% tadi atau bisa juga dari penghasilan lain. Cuma kalau dirasa penghasilan tambahan lain sifatnya nggak statis atau selalu ada, bisa dengan mengambil 5-10% saja dari 25% dana tabungan tadi. Atur-atur ajalah mana yang dirasa lebih baik.  

Untuk instrumen investasinya sendiri saya sebenernya cenderung ke reksadana. Secara popularitas, si reksadana ini mungkin memang kalah pamor ya daripada investasi di instrumen logam mulia semacem emas batangan dll. Tapi ternyata dari segi return si reksadana ini lebih tinggi daripada investasi emas. Ini dapat dilihat dari perbandingan antara reksadana obligasi dan emas yang tercatat di Bloomberg selama 5 tahun terakhir. Disana bisa terlihat bahwa harga emas akan lebih tinggi lagi tergantung nilai tukar rupiah terhadap dollar, sayangnya returnnya masih di bawah reksadana (sumber).

Apakah saya mengalokasikan dana untuk orangtua, infaq dan kewajiban lain dalam agama?
Sebenarnya ini yang paling penting. Memberi orangtua itu buat saya pribadi adalah kewajiban. Untuk besar kecilnya ya ditentukan jumlah penghasilan saya tiap bulannya, yang jelas wajib ada. Infaq, sodaqoh dll? Haruslah, cuma saya nggak akan bahas lebih jauh soal ini, takutnya salah atau gimana yang jelas harus banget lah. 

Kenapa harus ada? Karena saya sebagai orang muslim percaya kalau definisi rezeki itu bukan tentang besar kecilnya nominal, tapi tentang sejauh mana rezeki yang kita terima ada barokahnya. Jadi ya, wajib ada ya? noted!

Jadi berasa kayak mamah Dedeh nih akoh,

g i p h y
Ps: Bukan bermaksud untuk riya, takabur atau whatever you named it

Bagaimana cara saya mengelola keuangan saya saat ini?
Jelas 25% saya masukin tabungan wajib. alokasi dana untuk orangtua, adik, kewajiban agama dll juga langsung saya alokasiin. Eh lupa, saya masih punya cicilan motor jadi pas gajian saya langsung kasih uangnya ke mama, bodoamat masih jauh ke tanggal jatuh tempo, yang jelas uang saya amanin dulu. Soalnya kalo saya yang pegang, nggak janji bakal utuh sih uangnya. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
Selain tabungan wajib, sebenarnya saya punya tabungan lagi yang saya isi sesuai kemampuan saya tiap bulannya. Tabungan ini nggak se-saklek tabungan wajib, jadi masih bisa saya ambil kalau kepepet di akhir bulan. Jenisnya bisa juga semacam invoice yang belum cair atau piutang di orang lain. Apa aja yang jelas bisa jadi harapan untuk bisa tetap survive di akhir bulan. Fungsinya adalah untuk menahan hasrat gejolak keinginan buat mohon-mohon minta ATM ke mama buat membobol si tabungan wajib tadi.

Terus biasanya pas gajian saya save 400rb khusus untuk bekal saya selama satu bulan. Jadi 100rb aja seminggu. cukup nggak cukup ya kudu cukup. Ini full buat jajan aja ya? tidak termasuk pulsa, kuota, make-up, bulanan dll. Jadi kayaknya cukuplah, di Tasik gituloh, nasi sama ayam goreng aja masih ada yang 10rb an.

Kalo nggak cukup gimana? Yekan ada tabungan kedua tadi, saya juga sering kok khilaf sampe 100rb habis di 3 hari pertama. Jadi ya kepaksa deh ambil di tabungan kedua atau puter otak biar project bisa cair secepatnya. Kalo kepepet banget, ya saya jadi debt collector. Kalo ini nggak 100% berhasil sih biasanya. Namanya orang ditagih hutang kan kadang-kadang ada yang langsung bayar, kebanyakan malah mendadak amnesia. Hahahaha.

g i p h y

Percaya deh, kadang kepepet bikin kita jadi kelewat kreatif. Misalnya udah nggak ada banget nih uang, tapi gajian masih lama. Sementara kita tim #PantangNgemis, jadi diri kita sendiri loh yang cari solusinya. Otak itu jadi muter, mikir gimana caranya dapet duit. Ini yang biasanya bikin saya punya sampingan; the power of kepepet, dimana setiap saya kepepet, ihtiar dan alhamdulilah banget ada hasilnya. Yang penting kan halal ya bok?

Yang penting konsisten dulu deh sama nabungnya. Awalnya emang pasti sulit, sulit banget. Yang biasanya mau makan diluar ya tinggal makan nggak pake mikir soal bill. Sekarang kudu banget berhemat. Biasanya mau order go-food ya langsung klik-klik aja tanpa pusing dulu, sekarang cuma bisa ngelus perut dan bilang sabar ke diri sendiri.

Nggak papa kok, hidup itu proses. Yang harus diingat adalah : Zaman millenials gini, selain harus hemat, kita juga harus banget kreatif, bisa menghasilkan uang sebanyak mungkin.

Jadi, yang karyawan mana suaranya?






Baca Selengkapnya → Balada Uang Gaji dan Cara Mengatur Keuangan ala Karyawan
#EpisodeLDR

Who is He?

Sunday, February 18, 2018


https://waktuku.com

FirmanπŸ‘¦ 
Heiho,

Sebelumnya, maaf kalo tulisannya kurang enak dibaca. Karena ini pertama kalinya gue nulis. Inipun karena diminta pacar. Dia bilang mau posting tulisannya di blog. Dan gue bingung mau nulis apa πŸ˜’

Tapi okelah, mari kita coba nulis malem ini. daripada cuma bengong gara-gara ditinggal tante kebluk (dita -red) tidur kan mending gue nyoba nulis lah. ini gue nulis sambil ditemenin nyamuk ibukota yang lagi mesum di pojokan kamar ya.

Dimulai dari mana ya? Kenalan? Oke mulai dari nama, nama asli gue Ahmad Firmansyah. Btw, temen kampung gue manggil Ele. Iya ini jauh banget dari nama gue, tahu kok tahu. Tapi ya itulah, landian kalo kata orang sundamah. Jadi orang lebih kenal Ele daripada nama asli gue, tapi ya nggak papa sih. 

Fyi, gue orang sunda asli. Eh, campuran micin dikit. *lol*. Rumah gue di pelosok Kabupaten Tasik. Lu butuh jadi ninja hatori dulu buat nyampe ke rumah gue. 


kudu mendaki gunung, lewatin lembah baru deh bisa nemu rumahnya. Ini nggak bohong ya. Lu mau tau boleh browsing aja pake keyword 'curug cimanintin' atau 'air terjun cimanintin' dalam bahasa sundanya. Rumah gue nggak jauh dari lokasi curug itu. Lu liat aja deh gimana pelosoknya itu curug, lalu bayangin rumah gue ada di sekitarnya. zzz.

Jangan ngarep ada Mall ya, minimarket aja minder buka disana. Saking pelosoknya. Tapi bairpun rumah gue sepelosok itu, gue tetep cinta dong. Dibanding ibukota yang polusi dan macetnya nggak nahan ini, kampung tetep nomor siji. Berat tinggal di ibukota, kamu nggak akan sanggup. biar Dahlan aja biaarr.

Saat ini gue stay di Ibukota, kerja. Jauh dari keluarga, jauh dari pacar. Bicara soal pacar, dia asdos gue dulu di kampus pas ngambil D3. Udah kayak judul FTV ya? dosenku cantik. Dia pinter makanya bisa jadi asdos. Lah gue? mau nulis bahasa inggris aja gue translate dulu pake google translate biar nggak salah wkwkwk.

Lalu kenapa gue bisa jadian sama dia? ya nggak tahu sih ya, mungkin bener kata orangtua zaman dulu, kalau jodoh itu jorok. Dia yang dulu sering kesel karena kalo kuliah gue nggak pernah ngerjain tugas dari dia sama sekali, nggak pernah rapih juga. Gue dulu udah kayak tukang aspal kalo ngampus, celana sobek-sobek sama kaos slengean banget lah pokoknya. Tapi ya itulah, ujungnya dia jadi pacar gue sekarang. LDR juga kita Tasik-jakarta. karena ini tulisan pertama gue, cukup buat jadi doa aja semoga gue ataupun dia sama-sama kuat LDR. karena LDRmah berat, si Dahlan aja kagak kuat, bray!

Salam,
Fff

Jakarta, 18 Februari 2018 




DitaπŸ‘§

Ini dia beneran yang nulis loh, aku cuma edit penulisannya aja.




Cuma ya lumayan juga ternyata ngeditnya, bikin aku migren dan ngidam lip tint the saem jadinya. INI KODE LOH YAAAAANG, tolong😣







Btw, soal yang aku maksa dia nulis itu bener. Bukan maksa sih, aku liat aja diapun ada bakat nulis, cuma kurang diasah aja makanya aku ajakin collab kek gini, libatin dia di blog aku biar kayak blogger kekinian *lol*. Terus soal yang aku pernah jadi asdosnya dia, bener juga sih. pernah aku singgung dalam sebuah post kalo itu.






Tapi kalo dibilang jodoh itu jorok aku kesel juga sih. Konotasinya negatif banget apa yang pacaran sama aku? Tapi mungkin maksudnya dia adalah lebih ke-orang yang dulu kita sebel bisa jadi orang kita suka loh, poinnya cinta sama benci itu bedanya tipis. Kek gitu kali ya.




Cuma ya dulu sempet kesel sih ada. Jadi saya itu tipikal asdos yang suka ngasih tugas. Hobby banget lah. Terus setiap akhir jam saya juga suka ngasih quiz dadakan buat mahasiswa saya, ya untuk mereview aja apa yang sudah dibahas hari itu, sekalian ngetest kan ini mereka mudeng nggak sama apa yang saya sampein? gitu.

Dari semua mahasiswa di kelasnya dia, dia doang yang nggak pernah ngumpulin tugas, tiap quiz dia jawab sekenanya juga. Kesel, kubenci fix. Tapi time went by, lama-lama dimodusin mau juga saya jadi pacarnya. Ini tolong ya, kayaknya dia pake dukun atau apa ini? 😝😝😝

Btw, doain saya dan dia istiqomah ya nulis #EpisodeLDR ini. Kalau kalian yang juga sama-sama LDR sama kita, boleh yuk sharing. Minta tema juga boleh banget πŸ’•
Dan semoga bisa tetep konsisten posting ini tiap hari minggu. xoxo



Baca Selengkapnya → Who is He?

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }