Fitur Gif Sex di Whatsapp dan Begini Tanggapan Saya

Monday, November 06, 2017



Whatsapp itu udah kayak kantor virtual buat saya. Apapun saya kerjain lewat whatsapp. Pokoknya kalo whatsapp gangguan, ya kerjaan juga mandeg lah ya. Saking pentingnya, saya sampe bela-belain selalu backup data whatsapp tiap minggu. Buat jaga-jaga aja. Kalau ujug-ujug ada yang beliin saya iphone 8 saya nggak pusing soal data kerjaan.

( baca juga : 5 sosmed favorit

Ini saya collab sama sahabat saya ya, baca juga punyanya Eno disini :

Dan sekarang jagat per-whatsapp-an lagi gonjang-ganjing karena adanya fitur sex gif. Banyak orang worried berlebihan nanggepinnya. Sampe ada yang minta di-block segala.

Enak aja main block-block sembarangan. Banyak loh orang-orang yang cari nafkah lewat whatsapp kayak saya ini. gegara gitu doang harus kehilangan lahan buat cari rezeki? NAY dong ya.

( baca juga : Kenapa Ogah Jadi Marketing? )





Nggak lah, saya nggak setuju banget kalau whatsapp sampe di block. Emang iya sih, ada beberapa alternatif lain selain whatsapp, BBM misal, atau IMO yang buatan indonesia. Bisa sih bisa aja, fiturnya toh hampir sama kan? Tapi ya tetep aja, yang lebih familiar ya whatsapp. Klien saya aja pertama nanyain kontak pasti dia tanya dulu, ada whatsapp kan?

Jadi yaudah, sampe ujung benuapun sayamah nggak akan setuju kalau whatsapp mau di block.

***
Ya iya sih, saya nggak nutup mata kalau ternyata banyak orangtua yang worried. Takut anak-anaknya buka konten sex gif tersebut. Karena ya beda sama kita orang dewasa, anak-anak masih cenderung polos dan belum mengerti. 

Tapi mbok ya, orangtuanya dong jangan kalah pinter sama anak. Anak-anak sekarang pinternya emang kelewatan deh Mak. Ponakan saya aja yang baru 3 tahunan udah jagoan banget maen henpon, udah bisa buka youtube sendiri, udah bisa ngeraba-raba kalau dia mau download game di playstore and other.

Lagian ya sebenernya konten seks itu nggak cuma bisa didapet di whatsapp. Tapi mungkin lebih banyaknya di youtube. 

DI whatsappmah cuma gif doang, itupun nggak pas kita buka whatsapp langsung disuguhin agedan syur. Nggak kok. Butuh beberapa step dulu bisa sampe kontennya kebuka.

Kurang lebih caranya kayak gini ya, 



Ya intinya, nggak mejeng langsung lah si konten seksnya. Memang masih mudah buat di akses tapi kan tetep ya ada step-stepnya dulu sampe bisa kebuka.

Dibikin santai dan selow dulu aja deh gengs. Semakin kita panik, share sana-sini, heboh di grup ini-ono, semakin banyak yang tahu dan penasaran, ujung-ujungnya apa? ya makin banyaklah yang ngakses 😩😩 

Saya aja kalau nggak digembor-gemborin gini mana tau kalau di whatsapp ada begituan. Ciyus lho ya ini. Saya tahu konten gif seks itu ya setelah heboh begini. Sebelumnya sih ya woles aja. Blas nggak tahu sama sekali.

Contohnya kaya screenshoot saya yang di atas. Itu saya dapet dari beberapa WA grup. banyak banget yang share, sampe level tiap saya buka whatsapp yang ngirim isinya info kayak gitu. Saya gemes sama netizen Indonesia yang kelewat aktif. Mau apapun isi broadcastnya, kalau booming ya langsung aja di-share. nggak liat pros and consnya dulu. Kayak saya dong, mau resign aja disuruh bikin dulu list pros and consnya 💅 Bosque memanglah pengertian ya~~

( baca juga : resign? )

( baca juga : Perhatikan Kesehatan Jiwa Di Tempat Kerja )




Jadi ya, saran saya sih bijak-bijak ajalah. Jangan langsung on heboh kalau ada isu-isu kayak gitu. kaget boleh, tapi cooling down, fikir realistis, pasti selalu ada solusi kok. Apalagi ini soal konten seks di whatsapp doang.

kok doang sih dit?




Ya karena itumah cuma sebagian kecil lah. Adanya konten gif seks di whatsapp nggak lantas bikin anak-anak Indonesia jadi hancur masa depannya atau malah jadi dewasa sebelum waktunya. Nggak lah, selama ada kontrol dari orangtua.

Seperti yang saya bilang tadi, jangan mau kalah pintar sama anak. Anak zaman sekarang udah sedemikian canggihnya, mamak sama papahnya harus lebih canggih. Kontrol penggunaan henpon pada anak. kalau sekiranya anak belum layak pegang henpon karena masih kecil, ya nggak usah dikasih henpon. Saklek aja.



Kalau mau browsing tugas sekolah ya pake aja henpon orangtuanya, kakaknya, mbak ARTnya atau siapa kek. sambil didampingi, sambil di kontrol dan diarahkan.

Karena ya, konten seksmah nggak cuma mudah di akses di whatsapp kok, banyak cara yang lebih mudah buat ngakses situs porno. whatsapp di blokir, konten seks banyak di tempat lain.

Jadi ya nggak guna kalaupun si whatsappnya mau di block.

***

Kalau udah saya jembreng ternyata masih worried juga, yowes setting aja di whatsappnya biar si gif nggak nongol. Bisa kok.

Kalau mau ikutin caranya ya.

https://chirpstory.com/li/374147

https://chirpstory.com/li/374147

Simple kan? Nggak kudu maen bikin petisi buat block whatsapp segala. 


***
Saya bisa selow gini karena buat saya sex education bukanlah hal yang tabu. Pun demikian sama anak-anak kecil. Mereka bukannya harus ditutupin matanya dari hal-hal berbau seks, tapi harus di arahkan. Dikasih tau nggak papa kok, cuma ya sewajarnya aja. misal ini foto orang yang sudah menikah, mereka boleh kok berpelukan, ciuman kalau sudah menikah nanti. Tapi kasih tahu juga kalau mereka yang masih kecil dilarang melakukan hal-hal tersebut karena tidak boleh secara agama atau berikan alasan-alasan yang bisa dimengerti oleh anak.

Asal nggak bohong sih, YAY. 

banyak orangtua yang menabukan sex education buat anak-anaknya. padahal ya, sex education berperan penting ketika anak dengan sendirinya menemukan gambar atau video porno. minimal dia tahu harus bereaksi seperti apa.

Ini bukan saya yang single so-so'an bicara parenting ya. Saya memang belum jadi orangtua, tapi minimal saya mengakui kalau orangtua adalah sekolah pertama anak. Begitupun soal sex education. Lebih baik anak tahu dari orangtua duluan daripada dari video porno. ya kan?



Maka dari itu, yuk mari kita sudahi saja gonjang-ganjing nggak jelas ini. KOMINFO jauh lebih faham kok bagaimana harus bertindak. Jangan terlalu nyalah-nyalahin whatsapp, karena sebenernya gif tersebut yang bikin bukan si-whatsapp sih, tapi dari pihak ketiga. in case kalian belum tahu, yang disebut pihak ketiga itu adalah giphy dan tenor. ( source )

Udah ya? nggak usah heboh-heboh lagi. Masih banyak yang lebih penting soalnya. HAHAHA

BHAY💅💅






You Might Also Like

8 komentar

  1. iya,,
    betul lah itu,, kadang kita terlalu reaktif. HEBOH duluan sebelum tau akarnya gimana. Atau sebenarnya kita2 ini kadang pengen jadi number one yang tau dan bisa mengedarkan info2 terupdate, padahal nggak tau benernya gimana. Atau nggak coolingdown dulu dan kasih solusi.

    (sigh)

    PR bersama adalah jika sebagai orangtua adalah benteng awal untuk anak2..
    kalau dianggap bahaya buat anak2 ya nggak usah di kaish gadget..
    kalau mau dikasih gadget ya didampingi,,

    iya betul lah,, masih banyak kerepotan lainnya daripada tergopoh2 ngurusin ini.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes gitu mbak sayapun mikirnya. kuncinyamah tetep di orangtua kan ya? karena dampak dari kemajuan teknologi kan baik buruknya nggak bisa kita cegah.

      Salam kenal ya mbak, terimakasih sudah mampir :))

      Delete
  2. Sebenarnya kuncinya adalah membatasi anak2 atau bahkan gak megangin sama sekali anak2 yg msh piyik mainan hp. Ini anak2 di rumah saya larang main hp, kalau tdk saya dampingi.
    Kalau misalnya utk remaja, mungkin utk kebutuhan ditelepon saat jemput sekolah, hmmm, mungkin solusinya pakai hp yg buat telp aja kali ya. Begitu terus sampai pd waktunya mereka dianggap dewasa utk bisa bertanggunjawab pd penggunaan gadget #imho sih hehe TFS

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih banyak solusi sebenernya. memang nggak mudah sih ya mbak mengalihkan anak-anak dari gadget, apalagi kalau sudah terbiasa. Tapi kalau mau aman ya harus mau. Orangtua tetap harus jadi benteng untuk anak.

      Fiuhh, so iyeh nih saya bicara soal parenting wkwkwk.

      Salamk kenal ya mbak, terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  3. Suka gt mah disini mbk. Ada apa gt langsung deh reaktif tanpa mau bersusah susah menelaah dlu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, ku suka jadi gemash kalau apa-apa dibikin heboh dulu. zz.

      Salam kenal ya mbak? terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  4. iya betul skrg apa2 tuh di cocoklogi kan gitu
    pemahamanan untung2an dan cocoklogi gak berguna banget
    memecah aja.
    aq sepakat tuh kominfo pasti lebih paham ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka gemash mak sama heboh-hebohnya. share sana-sini lho mbak Qiah hahaha.. sampai dibikin petisi segala. duh..

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }