Resign?

Sunday, October 29, 2017


Umur 5-12 tahun
Yang bikin saya galau mungkin sekedar soal mainan. Beli jangan ya? Yang mana pros and consnya Cuma seputaran kayak gini :

+ Beli mainan, mama marah karena beli mainan terus sampe uang jajan habis
-  Nggak beli mainan ya ngenes, temen lain punya kok saya nggak punya.

Umur 13-18 tahun
Galau soal pilihan sekolah, jurusan IPA, IPS, Bahasa, galau soal cinta monyet and other. Pros and consnyapun ya gitu-gitu lah. Masih cetek banget. Kayak kalau milih kelas IPS ya nanti pas kuliah nggak bisa ambil jurusan SAINS, kalau sekolah di sekolah A artinya jauh dari rumah, kalau putus sama si B ya cari lagi. HAHAHA. 😂😂

Ya gitu lah, udah nggak bisa dibilang cetek tapi masih bisa fleksibel lah. Pros and consnya belum terlalu rumit.

😪😪

Beranjak ke umur lepas sekolah
18+
Galau mau kuliah apa kerja. Kalau kuliah, kuliahnya dimana dan jurusan apa, kalau kerja kerjanya dimana? Pros and consnya udah mulai rumit disini.

Dan sekarang, di umur 24 tahun, kok ya penyebab saya galau makin variatif aja. beranak pinak kayak soal essay zaman sekolah dulu. Sekarang nggak galau lagi soal cowok, walaupun ada lah sedikit, tapi itu cuma kayak selingan aja. Banyaknya saya galau soal hidup.

Jadi bener euy, makin dewasa kita berfikirnya jadi makin dalem. Ibarat laut, usia kayak saya itu mikirnya udah macem palung, dalem banget nget nget. Jadi yang dulu sering banget dibikin galau sama cowok, di fase ini saya cuma bisa geleng-geleng kepala sambil menggumam dalem hati.

‘Ternyata nggak ada apa-apanya dibanding masalah yang ini. soal cowokmah cetek banget emang,’

Umur makin nambah saya jadi belajar kalau ternyata ada lho masalah yang lebih urgensi dari sekedar patah hati diputusin cowok. Dan pros and consnya juga udah nggak bisa dibilang cetek lagi, Lebih dari rumit malah.

Contohnya apa?

Simple aja, kayak yang saya rasain sekarang. Soal pekerjaan.

Ini galaunya bikin saya sampe demam 39 derajat plus flu yang nyiksa banget. Meler-meler ijo ewww. Saya nggak lebay tapi emang ya gitu adanya. Yang bikin saya galau sebenernya, adalah karena saya sayang sama pekerjaan saya yang sekarang, sayang sama job desknya, sayang sama target-targetnya dan sayapun emang lagi tertarik banget di bidang itu, sayang sama kesempatan-kesempatan saya belajar dan berkembang disana, sayang sama gaji bulanannya. Wanjaaay, tetep ya ujungnya? HAHAHA.






Tapi saya nggak tahan sama toxic environtmentnya, sama toxic coworkernya. Ampunlah, saya angkat tangan.


Kenapa bisa sampe kayak gitu? Ini saya ceritain ya, tapi singkat aja.

Jadi kan saya ini tipikal orang yang doyan banget becanda, saya suka becandain semua temen kantor saya. kecuali satu orang yang bisa dibilang rajanya toxic coworker di kantor saya. Selain karena saya nggak suka pribadinya yang kasar, juga karena emang ada larangan pribadi dari manager buat nggak sering-sering ngajak dia interaksi. Secukupnya ajalah blio bilang.

Mungkin emang udah akumulasi atau gimana, puncaknya saya muntab, marah luar biasa ketika dia becandain saya, agak ngedorong bahu saya yang masih cedera sampe kaki saya yang jalannya belum bener efek celaka di motor jadi sempoyongan. Sakitnya jangan ditanya. SAKIT BANGET.




Baca juga tulisan saya tentang depresi disini

Siangnya saya baru rontgen sama mama ke RS , sorenya kejadian kayak gitu. I don’t know why saya bisa semarah itu, tapi pada saat itu saya memang marah. Sampai banting barang segala ke dia. Saya ngerasa ini udah terlalu berlebihan, lagian dia nggak sekali dua kali lho becanda nggak lucu gitu. Biasanya emang saya cuekin karena nggak main fisik kan? Tapi ini dia udah main fisik, ditambah lagi fisik saya emang masih recovery kan? Jalan masih pincang, bahu masih sakit banget.

Kalau alibinya karena dia cuma becanda, i can say “NGGAK LUCU LO! CEDERA GUE MAKIN PARAH LO TANGGUNG JAWAB MAU NGGAK?"

Jijik banget becanda udah kayak kuli nggak sekolah gitu? Hell!


Iya, sampe saat inipun saya masih marah banget. Karena emang nggak lucu atuh euy. Ngapain orangtuanya kuliahin dia kalau etikanya jongkok begitu. Sama cewek aja kasar, emang dia dilahirin sama timun? Kok nggak ada respectnya sama cewek. Hih amit.

I know, di tiap kantor pasti ada kok toxic coworker, tapi seenggaknya mereka biasanya sekedar jahat di strategi pekerjaan, cari muka depan atasan, menjatuhkan karyawan lain etc. Tapi DIMANA ATUH EUY YANG MAIN KASAR KAYAK KULI PANGGUL PASAR? 💣💣

bisa dibilang Ini puncak alasan saya kenapa saya waktu itu sampe nangis-nangis ke manager saya buat ngajuin resign. Nggak sangguplah saya, gila aja kerja sama orang kayak gitu. Tapi manager saya nggak langsung mengiyakan atau gimana, dia nyuruh saya ngobrol dulu, berkeluh kesah dulu, blio dengerin saya, ngasih saya pilihan lagi, nyuruh saya tulis pros and consnya kalau saya resign kayak gimana.
 

Dan saya bener-bener bingung saat ini. Saya nggak siap resign karena memang saya belum apply lamaran kemanapun dan karena memang saya masih berat ke kerjaan saya yang sekarang.

Tapi kebaperan saya emang kayaknya ngalahin kewarasan deh. Karena keinginan buat resign masih sekitar 60% an.  

Masalah rezekimah, saya percaya Gusti itu maha pengasih. Bakteri sekecil apa juga kan udah ada rezekinya ya? Apalagi saya yang segede alaihim ini. Masa iya nggak ada rezekinya?

Lagian emang saya belum apply lagi kan? Belum final lah artinya.

Cuma ya sayang aja, saya belum siap nganggur lagi, saya seneng mandi pagi tiap hari, dandan, pergi ke kantor, lari-lari ke mesin finger print sebelum jam 8 tepat, ngobrol sama temen kantor, kerja, bikin time table, strategi, ketemu klien, presentasi dll.

Aaahh, akan ada banyak banget hal-hal yang belum siap saya lepasin. Tapi saya nggak siap juga buat masuk lagi.





***
Nah kalo dijembreng, Kira-kira pros and consnya kayak gini deh.



Jadi gimana? Setelah saya bikin list kayak gitu, mendingan saya lanjutin niat resgn saya apa bertahan aja? atau gimana?


Wanjay galau ngalah-ngalahin pas ditinggal mantan kawin euy 😙😙


You Might Also Like

9 komentar

  1. Halooo... Aku pernah kok resign sambil nangis2 ke bos aku. Gegara nyokap diem2 kirim cv ke perusahaan lain & keterima, parahnya aku harus kerja dstu. Mana kerjanya di antah berantah lagi... Tapi resign lagi a.k.a nggak nerusin kontrak, setelah 6 thn di sana... 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini cerita resgin terunik mba, aya-aya wae si mamahnya :D tp mungkin beliau ingin yang terbaik hehe.

      Delete
    2. Wah iya ini cerita resign paling lucu yang pernah saya tau mbak hehe..mamaknya sungguh kreatif ya mbak? :D
      Soal resign emang soal yang gampang-gampang susah ya ternyata..

      Delete
  2. Dipikirin masak2 dulu mb.. secara cari kerja susyeh sekarang. Kalau memang sudah gak sreg ya gak pa2 resign sambil cari2 info kerja lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku masih sayang banget sih mbak sama kerjaannya. Nggak ada masalah sama salary bulanan atau sama bos. Harusnya sih nggak sampe mikir buat resign cuma gegara satu orang ya? hehehe sungguh ku baperan :D

      Delete
  3. sabar mba dita , huhu. Kalau saran saya sih mending ajak temu muka tuh si toxic coworker bilang mau dia tuh apa kenapa kalau becanda suka nggak mikir. Jadi memang dilampiaskan aja ke depan dia langsung bahwa nggak semua orang bisa dibencandain begitu siapa tahu kalau diomongin dia jadi sadar. Kalau bos aja nggak langsung mengiyakan resign mba bisa jadi mba masih diharapkan di perusahaan. Semangaaat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah kutanya mbak,tapi dia keukeuh bilang ya emang dia becandanya gitu. emang kayak gitu sih mbak karakternya hehe..Tapi udahlah, sekarang kami jadi saling cuek aja mbak. saya bisa fokus juga sama kerjaan saya hehe.. Makasih ya mbak udah mampir dan kasih advice :))))

      Salam hangat dari urang Tasik :)

      Delete
  4. Resign ?
    oh sungguh kau mengorbankan diri hanya karna 1 orang itu?
    seberapa nyaman dengan orang kantor? seberapa nggak nyaman dengan orang kantor?
    Kalau yang bikin nyaman itu 90% dan 10% nggak nyaman. Ya udah skip yang 10%nya,,Hindari aja, karena memang nggak banget kalau ketemu sama orang yang becandanya ngawur dan nggak berkelas (sigh berkelas).


    Semoga dapat pencerahan ya dit.. kalau misal emang nggak kuat ampe yang banget banget banget,, ya udah,, ada jalan rezeki lainnya..

    salam kenal dari seputaran kawasan Tugu Jogja ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mbak wong jogja, salam kenal juga ya mbak :) aku blogger Tasik.

      thank you for ur advice ya mbak duh duh, bener deh aku ini baperannya kelewatan. masalah sama satu orang tapi udah mikir resign aja. padahal nggak ada masalah sama kerjaan atau sama bos. sungguhlah fikiran yang nggak dingin ya? hehehe

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }