Perhatikan Kesehatan Jiwa Di Tempat Kerja

Sunday, October 15, 2017

pixabay
disclaimer : blogspot ini bakal panjang banget. nget. nget.


Untuk karyawan kayak saya, kantor adalah rumah kedua. Minimal 8 jam sehari dalam 6 kali setiap minggunya saya habisin di kantor. Eh, kurang deng karena kan sabtu cuma setengah hari sampe duhur.

Tapi ya teteplah, dibanding tempat lain, kantor ini bisa dibilang 'habitat' saya. Di rumah mah paling saya meleknya cuma beberapa jam aja karena cape bok pulang kerja maunya langsung bobok aja. makanya dibanding rumah kayaknya si kantor emang bener-bener jadi rumah utama,bukan lagi rumah kedua.

Nah, karena proporsinya yang besar, si kantor ini harus betah buat kita 'tinggali'. Jangan sampai tiap masuk kantor kita nggak nyaman atau malah stress.

Normalnya perusahaan menyediakan jaminan kesehatan untuk para karyawannya. Kesehatan karyawan memang selalu jadi prioritas untuk perusahaan. Karena kan kita cuma bisa kerja fokus kalau badannya sehat. Tapi kadang ya, banyak orang yang sekedar mementingkan kesehatan fisik saja. Sementara kesehatan jiwa kadang diabaikan.

Makanya bisa kerja juga kan berarti waras. Jiwanya sehat.


Padahal nggak kayak gitu lho gengs. Sakit jiwa bukan berarti kita gila. Terus jalan-jalan tanpa pakai baju atau jadi penghuni RSJ. Sakit secara jiwa bisa juga kita kena depresi.



Iya, depresi yang bikin banyak orang memilih untuk mengakhiri hidup. 

***
Dunia kerja di kantor sangat rentan terkena berbagai konflik. Ntah itu antara karyawan dengan bos, karyawan dengan pekerjaan, atau bahkan karyawan dengan karyawan.

Seharusnya atmosfir kerja memang menyenangkan sehingga kita bisa happy-happy dalam bekerja, tapi kan kita tidak bisa mengontrol orang lain. Nah, konflik-konflik inilah yang jadi sumber penyebab terganggunya kesehatan jiwa kita di kantor.

👄 Dita berlebihan nih, masa iya gitu aja bisa bikin gangguan kesehatan jiwa?
Menurut salah satu artikel di lifestyle.bisnis.com (artikelnya bisa dibaca disini) satu dari tujuh orang alami gangguan kesehatan jiwa di tempat kerja.  sebagian besarnya berujung depresi.

bicara soal depresi, akan selalu ada pro dan kontra soal kenapa depresi tidak bisa dipandang sebelah mata. Apalagi kalau dikaitkan sama agama. Tapi sebagai manusia yang ilmu agamanya masih seret banget, saya lebih suka liat fenomena ini dari kacamata sosial aja. kenapa depresi itu bukan masalah biasa dan perlu adanya penanganan serius untuk kasus ini.

Penyebab kenapa seseorang depresi itu macem-macem. Nggak bisa kita judge dengan kata-kata 'cuma karena masalah A si B kok bego-begonya malah bunuh diri'.

Karena bukan soal besar kecilnya masalah, tapi soal sejauh mana kemampuannya melawan depresi. Tiap-tiap orang nggak sama lho gengs kalau soal ini.

Misal ya, buat sebagian orang job desk A itu gampang. Gampang banget sampe level kita ngerjain sambil merem juga bisa, tapi buat yang lain justru job desk A itu susah banget. Dia nggak bisa handle itu, mau nanya ke senior malah dimarahin dan ujung-ujungnya stress.

Nggak adil dong kita labelin dia karyawan bodoh cuma karena dia nggak mampu ngerjain job desk A. Mungkin aja skillnya memang di bidang lain, bukan disana. Mungkin aja dia kerja disana sebagai fresh graduated yang dia juga masih belajar banget. Ah kalau dijembrengmah banyak. banyak banget.

Jadi saya nggak berlebihan ya? karena kan kayak yang saya bilang tadi, daya tahan seseorang terhadap depresi itu beda-beda. 

👄  Ah tinggal pindah kantor aja sih kalo stress sama kantor yang sekarang?
Hih. Lukata cari kerja gampang apa bosque? Zaman sekarang cari kerja itu nggak gampang. Saya aja nganggur berapa bulan dulu baru dapet kerja yha kan?


baca juga : Drama Selepas Wisuda
                     Gelar vs pekerjaan

👄  Ya kalo kayak gitu berarti orangnya nggak bisa kerja kan nggak bisa dapet tekanan padahal dunia kerjamah emang keras.
Iya emang bener. dunia kerjamah keras. Saya udah ngerasain sendiri. Tapi kan ya balik lagi. sekeras apapun dunia kerja kalau lingkungannya enakmah ya enak aja. Tekanan dari pekerjaan kan masih bisa HAHA-HIHI sama temen kantor. Tapi kalau lingkungannya aja nggak enak. jangankan mau HAHA-HIHI misal dapet tekanan juga dari senior dan nggak akur sama temen lain. Mau betah gimana dese ih? 


Jadi sebenernya gangguan kesehatan mental di tempat kerja nggak cuma di sebabkan oleh pribadinya yang baperan, beban pekerjaan yang terlalu berat atau bos yang kurang asyik karena lingkunganpun jadi pengaruh no satu dalam hal ini.


👄  Gimana cara mengurangi stress di tempat kerja?

https://web.facebook.com/CignaIndonesia

Banyak hal yang bisa dilakukan untuk mengurangi gangguan kesehatan jiwa di tempat kerja, hal ini tergantung pada tingkat keparahan stressnya. 

Jika masih dalam tahap 'stress'
Sebenernya nggak bisa disepelein juga lah ya. stress kan cikal bakal depresi. amit-amit sih. tapi beneran jangan disepelein. Tapi kalaupun kalian sudah terlanjur stress di tempat kerja pasti cenderung nggak betah di kantor tapi maju mundur kan pas mau resign?

Bisa coba beberapa cara ini untuk mengurangi stress tersebut :

1. Kalau stress karena pekerjaan, JANGAN PERNAH MALU BUAT BERTANYA. penting banget nih makanya saya capslock gitu. Biasanya kan karyawan baru itu malu buat nanya, ada yang malah gengsi karena lulusan PTN terbaik masa iya banyak nanya soal kerjaa? takut di-jugde bodoh dll. 

Please hey, hilangkan semua fikiran itu dari diri kalian. Mau lulusan PTN sebagus apapun kalian, artinya di kantor kalian tetep anak baru. Anak baru yang masih wajar buat nanya-nanya, anak baru kinyis-kinyis yang masih awam sama job desk kalian. Nggak papa nanya, jangan so jago lalu pusing sendiri. Mau di judgepun biarin lah, dengerin pake idung aja, belajar terus jangan bosen.

2. Kalau stress karena toxic environment di tempat kerja.
Ini termasuk juga toxic coworker atau toxic boss. Yak pokoknya lingkungan kerja nggak bikin nyaman. Bikin kita mikir resign terus setiap hari. Kan nggak sehat ya?


"Menurut survei yang digagas perusahaan sistem manajemen bakat di Amerika, Cornerstone onDemand, keberadaan toxic coworker dapat memberikan dampak negatif pada performa rekan-rekan kerja lainnya. Dalam survei tersebut 54 persen responden mengatakan ingin berhenti kerja ketika menemukan toxic coworker di dalam tim kerja mereka. -www.msn.com"

(Pembahasan soal toxic coworker ini menarik banget emang buat karyawan macem ijk. Jadi keknya nanti saya bakal bahas terpisah.)

Nggak lebay kalau saya bilang toxic environment ini bisa jadi penyebab nomor satu kenapa karyawan milih resign. Karena ya mau sebesar apapun gajinya kalau lingkungan kerjanya nggak nyamanmah buat apa? malah banyak makan hati kan yang ada?


Makanya, sering kan denger omongan kayak gini, 'Iya sih gajinya emang gede, tapi nggak betah, lingkungan kantornya bikin stress, bossnya kelewat strict, temen kerjanya annoyed semua'

endesbrei,endesbrei.

Cara menguranginya bisa dengan menjaga jarak sama si toxic coworker itu. Kenal secukupnya aja deh soal kerjaan, diluar itu jangan mau deket ataupun urusan sama temen kerja kayak gitu. Karena efek jeleknya pasti kita yang kena.

Kalau toxic boss? Walah ini lebih parah ya. punya temen kerja annoyed mah masih mending ya. Nah kalau boss yang annoyed? nggak adil, suka main aturan seenaknya dan memberi tekanan diluar batas wajar.

Bagusnya gimana?

cuma satu sih solusinya :

jeng..

jeng..

jeng..


TULIS SURAT RESIGN. end up.

***

Tapi nyatanya nulis surat resign itu sama aja kayak nulis surat cinta. Susah karena artinya kita bakal punya pilihan. pilihan yang kurang dan lebihnya udah kita tahu sendiri. Masalahnya seputaran : Udah siap belum nih resign? kalau belum ada kerjaan baru gimana ya? nggak akan ada gaji bulanan lagi,siap? dan kekhawatiran lainnya.

Jadi gimana? Mau resign atau mau bertahan aja?





You Might Also Like

4 komentar

  1. kalo tertekan malah kerjanya ngga maksimal.... dan memang iya, mendingan resign, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ujung-ujungnya tetep ngaruh ke kerjaan ya mbak?

      Delete
  2. karena PNS saya nggak bisa resign gitu aja mba, walau sempat stress karena pas pindah ikut suami disini nggak ada pegawai wanitanya, cuma saya seorang. Jadi suasana di kantor boring banget nggak ada teman ngobrol/curhat. Makasih sharingnya , tipsnya berguna untuk karyawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau nggak mau harus dibiasain ya mbak?
      sama-sama mbak :) terimakasih ya sudah mampir :)

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }