confused

Resign?

Sunday, October 29, 2017


Umur 5-12 tahun
Yang bikin saya galau mungkin sekedar soal mainan. Beli jangan ya? Yang mana pros and consnya Cuma seputaran kayak gini :

+ Beli mainan, mama marah karena beli mainan terus sampe uang jajan habis
-  Nggak beli mainan ya ngenes, temen lain punya kok saya nggak punya.

Umur 13-18 tahun
Galau soal pilihan sekolah, jurusan IPA, IPS, Bahasa, galau soal cinta monyet and other. Pros and consnyapun ya gitu-gitu lah. Masih cetek banget. Kayak kalau milih kelas IPS ya nanti pas kuliah nggak bisa ambil jurusan SAINS, kalau sekolah di sekolah A artinya jauh dari rumah, kalau putus sama si B ya cari lagi. HAHAHA. 😂😂

Ya gitu lah, udah nggak bisa dibilang cetek tapi masih bisa fleksibel lah. Pros and consnya belum terlalu rumit.

😪😪

Beranjak ke umur lepas sekolah
18+
Galau mau kuliah apa kerja. Kalau kuliah, kuliahnya dimana dan jurusan apa, kalau kerja kerjanya dimana? Pros and consnya udah mulai rumit disini.

Dan sekarang, di umur 24 tahun, kok ya penyebab saya galau makin variatif aja. beranak pinak kayak soal essay zaman sekolah dulu. Sekarang nggak galau lagi soal cowok, walaupun ada lah sedikit, tapi itu cuma kayak selingan aja. Banyaknya saya galau soal hidup.

Jadi bener euy, makin dewasa kita berfikirnya jadi makin dalem. Ibarat laut, usia kayak saya itu mikirnya udah macem palung, dalem banget nget nget. Jadi yang dulu sering banget dibikin galau sama cowok, di fase ini saya cuma bisa geleng-geleng kepala sambil menggumam dalem hati.

‘Ternyata nggak ada apa-apanya dibanding masalah yang ini. soal cowokmah cetek banget emang,’

Umur makin nambah saya jadi belajar kalau ternyata ada lho masalah yang lebih urgensi dari sekedar patah hati diputusin cowok. Dan pros and consnya juga udah nggak bisa dibilang cetek lagi, Lebih dari rumit malah.

Contohnya apa?

Simple aja, kayak yang saya rasain sekarang. Soal pekerjaan.

Ini galaunya bikin saya sampe demam 39 derajat plus flu yang nyiksa banget. Meler-meler ijo ewww. Saya nggak lebay tapi emang ya gitu adanya. Yang bikin saya galau sebenernya, adalah karena saya sayang sama pekerjaan saya yang sekarang, sayang sama job desknya, sayang sama target-targetnya dan sayapun emang lagi tertarik banget di bidang itu, sayang sama kesempatan-kesempatan saya belajar dan berkembang disana, sayang sama gaji bulanannya. Wanjaaay, tetep ya ujungnya? HAHAHA.






Tapi saya nggak tahan sama toxic environtmentnya, sama toxic coworkernya. Ampunlah, saya angkat tangan.


Kenapa bisa sampe kayak gitu? Ini saya ceritain ya, tapi singkat aja.

Jadi kan saya ini tipikal orang yang doyan banget becanda, saya suka becandain semua temen kantor saya. kecuali satu orang yang bisa dibilang rajanya toxic coworker di kantor saya. Selain karena saya nggak suka pribadinya yang kasar, juga karena emang ada larangan pribadi dari manager buat nggak sering-sering ngajak dia interaksi. Secukupnya ajalah blio bilang.

Mungkin emang udah akumulasi atau gimana, puncaknya saya muntab, marah luar biasa ketika dia becandain saya, agak ngedorong bahu saya yang masih cedera sampe kaki saya yang jalannya belum bener efek celaka di motor jadi sempoyongan. Sakitnya jangan ditanya. SAKIT BANGET.




Baca juga tulisan saya tentang depresi disini

Siangnya saya baru rontgen sama mama ke RS , sorenya kejadian kayak gitu. I don’t know why saya bisa semarah itu, tapi pada saat itu saya memang marah. Sampai banting barang segala ke dia. Saya ngerasa ini udah terlalu berlebihan, lagian dia nggak sekali dua kali lho becanda nggak lucu gitu. Biasanya emang saya cuekin karena nggak main fisik kan? Tapi ini dia udah main fisik, ditambah lagi fisik saya emang masih recovery kan? Jalan masih pincang, bahu masih sakit banget.

Kalau alibinya karena dia cuma becanda, i can say “NGGAK LUCU LO! CEDERA GUE MAKIN PARAH LO TANGGUNG JAWAB MAU NGGAK?"

Jijik banget becanda udah kayak kuli nggak sekolah gitu? Hell!


Iya, sampe saat inipun saya masih marah banget. Karena emang nggak lucu atuh euy. Ngapain orangtuanya kuliahin dia kalau etikanya jongkok begitu. Sama cewek aja kasar, emang dia dilahirin sama timun? Kok nggak ada respectnya sama cewek. Hih amit.

I know, di tiap kantor pasti ada kok toxic coworker, tapi seenggaknya mereka biasanya sekedar jahat di strategi pekerjaan, cari muka depan atasan, menjatuhkan karyawan lain etc. Tapi DIMANA ATUH EUY YANG MAIN KASAR KAYAK KULI PANGGUL PASAR? 💣💣

bisa dibilang Ini puncak alasan saya kenapa saya waktu itu sampe nangis-nangis ke manager saya buat ngajuin resign. Nggak sangguplah saya, gila aja kerja sama orang kayak gitu. Tapi manager saya nggak langsung mengiyakan atau gimana, dia nyuruh saya ngobrol dulu, berkeluh kesah dulu, blio dengerin saya, ngasih saya pilihan lagi, nyuruh saya tulis pros and consnya kalau saya resign kayak gimana.
 

Dan saya bener-bener bingung saat ini. Saya nggak siap resign karena memang saya belum apply lamaran kemanapun dan karena memang saya masih berat ke kerjaan saya yang sekarang.

Tapi kebaperan saya emang kayaknya ngalahin kewarasan deh. Karena keinginan buat resign masih sekitar 60% an.  

Masalah rezekimah, saya percaya Gusti itu maha pengasih. Bakteri sekecil apa juga kan udah ada rezekinya ya? Apalagi saya yang segede alaihim ini. Masa iya nggak ada rezekinya?

Lagian emang saya belum apply lagi kan? Belum final lah artinya.

Cuma ya sayang aja, saya belum siap nganggur lagi, saya seneng mandi pagi tiap hari, dandan, pergi ke kantor, lari-lari ke mesin finger print sebelum jam 8 tepat, ngobrol sama temen kantor, kerja, bikin time table, strategi, ketemu klien, presentasi dll.

Aaahh, akan ada banyak banget hal-hal yang belum siap saya lepasin. Tapi saya nggak siap juga buat masuk lagi.





***
Nah kalo dijembreng, Kira-kira pros and consnya kayak gini deh.



Jadi gimana? Setelah saya bikin list kayak gitu, mendingan saya lanjutin niat resgn saya apa bertahan aja? atau gimana?


Wanjay galau ngalah-ngalahin pas ditinggal mantan kawin euy 😙😙


Baca Selengkapnya → Resign?
KEBCollabBlogging

Perhatikan Kesehatan Jiwa Di Tempat Kerja

Sunday, October 15, 2017

pixabay
disclaimer : blogspot ini bakal panjang banget. nget. nget.


Untuk karyawan kayak saya, kantor adalah rumah kedua. Minimal 8 jam sehari dalam 6 kali setiap minggunya saya habisin di kantor. Eh, kurang deng karena kan sabtu cuma setengah hari sampe duhur.

Tapi ya teteplah, dibanding tempat lain, kantor ini bisa dibilang 'habitat' saya. Di rumah mah paling saya meleknya cuma beberapa jam aja karena cape bok pulang kerja maunya langsung bobok aja. makanya dibanding rumah kayaknya si kantor emang bener-bener jadi rumah utama,bukan lagi rumah kedua.

Nah, karena proporsinya yang besar, si kantor ini harus betah buat kita 'tinggali'. Jangan sampai tiap masuk kantor kita nggak nyaman atau malah stress.

Normalnya perusahaan menyediakan jaminan kesehatan untuk para karyawannya. Kesehatan karyawan memang selalu jadi prioritas untuk perusahaan. Karena kan kita cuma bisa kerja fokus kalau badannya sehat. Tapi kadang ya, banyak orang yang sekedar mementingkan kesehatan fisik saja. Sementara kesehatan jiwa kadang diabaikan.

Makanya bisa kerja juga kan berarti waras. Jiwanya sehat.


Padahal nggak kayak gitu lho gengs. Sakit jiwa bukan berarti kita gila. Terus jalan-jalan tanpa pakai baju atau jadi penghuni RSJ. Sakit secara jiwa bisa juga kita kena depresi.



Iya, depresi yang bikin banyak orang memilih untuk mengakhiri hidup. 

***
Dunia kerja di kantor sangat rentan terkena berbagai konflik. Ntah itu antara karyawan dengan bos, karyawan dengan pekerjaan, atau bahkan karyawan dengan karyawan.

Seharusnya atmosfir kerja memang menyenangkan sehingga kita bisa happy-happy dalam bekerja, tapi kan kita tidak bisa mengontrol orang lain. Nah, konflik-konflik inilah yang jadi sumber penyebab terganggunya kesehatan jiwa kita di kantor.

👄 Dita berlebihan nih, masa iya gitu aja bisa bikin gangguan kesehatan jiwa?
Menurut salah satu artikel di lifestyle.bisnis.com (artikelnya bisa dibaca disini) satu dari tujuh orang alami gangguan kesehatan jiwa di tempat kerja.  sebagian besarnya berujung depresi.

bicara soal depresi, akan selalu ada pro dan kontra soal kenapa depresi tidak bisa dipandang sebelah mata. Apalagi kalau dikaitkan sama agama. Tapi sebagai manusia yang ilmu agamanya masih seret banget, saya lebih suka liat fenomena ini dari kacamata sosial aja. kenapa depresi itu bukan masalah biasa dan perlu adanya penanganan serius untuk kasus ini.

Penyebab kenapa seseorang depresi itu macem-macem. Nggak bisa kita judge dengan kata-kata 'cuma karena masalah A si B kok bego-begonya malah bunuh diri'.

Karena bukan soal besar kecilnya masalah, tapi soal sejauh mana kemampuannya melawan depresi. Tiap-tiap orang nggak sama lho gengs kalau soal ini.

Misal ya, buat sebagian orang job desk A itu gampang. Gampang banget sampe level kita ngerjain sambil merem juga bisa, tapi buat yang lain justru job desk A itu susah banget. Dia nggak bisa handle itu, mau nanya ke senior malah dimarahin dan ujung-ujungnya stress.

Nggak adil dong kita labelin dia karyawan bodoh cuma karena dia nggak mampu ngerjain job desk A. Mungkin aja skillnya memang di bidang lain, bukan disana. Mungkin aja dia kerja disana sebagai fresh graduated yang dia juga masih belajar banget. Ah kalau dijembrengmah banyak. banyak banget.

Jadi saya nggak berlebihan ya? karena kan kayak yang saya bilang tadi, daya tahan seseorang terhadap depresi itu beda-beda. 

👄  Ah tinggal pindah kantor aja sih kalo stress sama kantor yang sekarang?
Hih. Lukata cari kerja gampang apa bosque? Zaman sekarang cari kerja itu nggak gampang. Saya aja nganggur berapa bulan dulu baru dapet kerja yha kan?


baca juga : Drama Selepas Wisuda
                     Gelar vs pekerjaan

👄  Ya kalo kayak gitu berarti orangnya nggak bisa kerja kan nggak bisa dapet tekanan padahal dunia kerjamah emang keras.
Iya emang bener. dunia kerjamah keras. Saya udah ngerasain sendiri. Tapi kan ya balik lagi. sekeras apapun dunia kerja kalau lingkungannya enakmah ya enak aja. Tekanan dari pekerjaan kan masih bisa HAHA-HIHI sama temen kantor. Tapi kalau lingkungannya aja nggak enak. jangankan mau HAHA-HIHI misal dapet tekanan juga dari senior dan nggak akur sama temen lain. Mau betah gimana dese ih? 


Jadi sebenernya gangguan kesehatan mental di tempat kerja nggak cuma di sebabkan oleh pribadinya yang baperan, beban pekerjaan yang terlalu berat atau bos yang kurang asyik karena lingkunganpun jadi pengaruh no satu dalam hal ini.


👄  Gimana cara mengurangi stress di tempat kerja?

https://web.facebook.com/CignaIndonesia

Banyak hal yang bisa dilakukan untuk mengurangi gangguan kesehatan jiwa di tempat kerja, hal ini tergantung pada tingkat keparahan stressnya. 

Jika masih dalam tahap 'stress'
Sebenernya nggak bisa disepelein juga lah ya. stress kan cikal bakal depresi. amit-amit sih. tapi beneran jangan disepelein. Tapi kalaupun kalian sudah terlanjur stress di tempat kerja pasti cenderung nggak betah di kantor tapi maju mundur kan pas mau resign?

Bisa coba beberapa cara ini untuk mengurangi stress tersebut :

1. Kalau stress karena pekerjaan, JANGAN PERNAH MALU BUAT BERTANYA. penting banget nih makanya saya capslock gitu. Biasanya kan karyawan baru itu malu buat nanya, ada yang malah gengsi karena lulusan PTN terbaik masa iya banyak nanya soal kerjaa? takut di-jugde bodoh dll. 

Please hey, hilangkan semua fikiran itu dari diri kalian. Mau lulusan PTN sebagus apapun kalian, artinya di kantor kalian tetep anak baru. Anak baru yang masih wajar buat nanya-nanya, anak baru kinyis-kinyis yang masih awam sama job desk kalian. Nggak papa nanya, jangan so jago lalu pusing sendiri. Mau di judgepun biarin lah, dengerin pake idung aja, belajar terus jangan bosen.

2. Kalau stress karena toxic environment di tempat kerja.
Ini termasuk juga toxic coworker atau toxic boss. Yak pokoknya lingkungan kerja nggak bikin nyaman. Bikin kita mikir resign terus setiap hari. Kan nggak sehat ya?


"Menurut survei yang digagas perusahaan sistem manajemen bakat di Amerika, Cornerstone onDemand, keberadaan toxic coworker dapat memberikan dampak negatif pada performa rekan-rekan kerja lainnya. Dalam survei tersebut 54 persen responden mengatakan ingin berhenti kerja ketika menemukan toxic coworker di dalam tim kerja mereka. -www.msn.com"

(Pembahasan soal toxic coworker ini menarik banget emang buat karyawan macem ijk. Jadi keknya nanti saya bakal bahas terpisah.)

Nggak lebay kalau saya bilang toxic environment ini bisa jadi penyebab nomor satu kenapa karyawan milih resign. Karena ya mau sebesar apapun gajinya kalau lingkungan kerjanya nggak nyamanmah buat apa? malah banyak makan hati kan yang ada?


Makanya, sering kan denger omongan kayak gini, 'Iya sih gajinya emang gede, tapi nggak betah, lingkungan kantornya bikin stress, bossnya kelewat strict, temen kerjanya annoyed semua'

endesbrei,endesbrei.

Cara menguranginya bisa dengan menjaga jarak sama si toxic coworker itu. Kenal secukupnya aja deh soal kerjaan, diluar itu jangan mau deket ataupun urusan sama temen kerja kayak gitu. Karena efek jeleknya pasti kita yang kena.

Kalau toxic boss? Walah ini lebih parah ya. punya temen kerja annoyed mah masih mending ya. Nah kalau boss yang annoyed? nggak adil, suka main aturan seenaknya dan memberi tekanan diluar batas wajar.

Bagusnya gimana?

cuma satu sih solusinya :

jeng..

jeng..

jeng..


TULIS SURAT RESIGN. end up.

***

Tapi nyatanya nulis surat resign itu sama aja kayak nulis surat cinta. Susah karena artinya kita bakal punya pilihan. pilihan yang kurang dan lebihnya udah kita tahu sendiri. Masalahnya seputaran : Udah siap belum nih resign? kalau belum ada kerjaan baru gimana ya? nggak akan ada gaji bulanan lagi,siap? dan kekhawatiran lainnya.

Jadi gimana? Mau resign atau mau bertahan aja?





Baca Selengkapnya → Perhatikan Kesehatan Jiwa Di Tempat Kerja

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }