KEB Collab Blogging : Ketika Si Single Bicara Tentang Pernikahan

Wednesday, September 20, 2017
pixabay


Bulan ini undangan nikahan di rumah udah nggak keitung lagi saking banyaknya. Sehari bahkan ada yang sampe 5 undangan lho. Uwowow kan yah?

Habis lebaran haji emang puncaknya orang nikah ternyata. Makanya tiap weekend saya kondangan terus. Udah kayak sinetron kejar tayang.

😂😂😂😂

Yang bikin feeling guilty adalah saya nggak bisa datengin semua kondangannya. Karena keterbatasan waktu kan ya? Saya kerja sampe hari sabtu, itupun setengah hari, ditambah undangannya emang banyak banget. Jadi buat yang udah ngerasa ngundang saya dan saya nggak dateng. I’m so sorry banget ya. Doaku menyertai deh pokoknya.

Yowes, kan yang penting emang doanya ya?

Lagian saya itu agak-agak males sebenernya kondangan. Males level sampe nggak betah lama-lama di tempat. Jadi Cuma ngisi buku tamu, salaman sama pengantennya, foto kalo mau foto lalu pulang.

Iya sampe segitunya lho saya.

Bukannya nggak sayang sama temen yang nikah tapi lebih ke-males beud ditanyain kapan nyusul hey kapan? 

😑😑😒

Padahal saya sendiri juga nggak tahu kapan saya nikah dan SAMA SIAPA.

Penting banget ya sist di Capslock? HAHAHA.

Saya sih udah belajar nahan banget biar nggak nanyain pertanyaan macem gitu ke temen saya yang juga belum nikah. Biasanya suka saya ganti pake kalimat macem gini,

“Semoga segera ketemu jodohnya nya”

“Semoga segera duduk di pelaminan ya”

“Semoga segera dapet rezeki buat nikah ya”

Dan semoga-semoga kayak gitu lainnya. Yang penting nggak sampe deh keluar pertanyaan ngeselin macem ‘kapan nikah’.

***

Pernikahan di mata single dipertengahan kepala dua kayak saya ini emang menggiurkan sih ya? duh apa sih padanan kata yang lebih tepatnya selain menggiurkan? weird banget pake kata menggiurkan segala. 😅

Ya pokoknya tiap ada temen yang nikah tuh bawaannya saya baper banget gitu lho sist. Jadi pengen nikah juga. Padahalmah pacar aja belum punya. SAD!

Nggak peduli banyak temen yang bilang kalau married life itu nggak seindah bayangan para single, saya tetep aja baper tiap kali nerima undangan nikah.

Baper sampe yang level bertanya-tanya dalam hati, kapan nih giliran saya sebar undangan?

Tapi yaudahlah ya, toh jodohmah pasti akan datang di waktu yang tepat. Tuhan yang tahu. Sayamah baper-baper dulu aja. 😪😪

Saya so so baper aja sih emang. Padahal kalaupun ditanya serius sama orangtua siap apa nggak buat jadi istri orang, saya pasti bakal mikir lagi. Mikir yang bener-bener mikir. Saya nggak mau jawab asal mau padahal sebenernya mental saya nggak siap.

Jadi gimana? blibet ya. hehehe.

Gini deh maksudnya, saya emang sering dibikin baper sama nikahan temen, tapi kalaupun nikah saat ini saya belum siap juga. Dalam artian harus bener-bener mateng dulu pertimbangannya. Siap apa nggak siap nih. Ini murni nikah karena saya mau menyempurnakan ibadah atau cuma karena saya 'panas' liat temen-temen yang udah duluan nikah?

Ya gitulah ya, susah saya jabarin 😒😒

Buat saya yang single, pernikahan kayaknya dunia baru yang asyik banget. Seru. Karena bisa punya partner hidup halal yang sama-sama terus tiap hari. Punya tempat pulang yang selain orangtua. dan punya  tempat berbagi, partner yang saling melengkapi. 

Baca juga : Hi, kapan nikah?

Tapi disisi lain saya juga sadar sih, pernikahan nggak melulu tentang hal-hal indah, sweet dan romantis aja. Tapi bakal ada juga asem, sedih, pahitnya. dan saya kudu siap.

I know.

Saya juga liat kok nggak semua temen-temen saya happy sama married life-nya mereka. Ada juga yang sedih terus bahkan kayaknya stress banget setelah mereka nikah. Dan banyak dari mereka yang ultimatum saya buat nggak salah milih jodoh.
Iya. Nggak salah milih JODOH.

Mereka bilang saya beruntung dengan kesendirian saya saat ini. Mereka bilang saya masih bisa milih orang yang tepat untuk jodoh saya. Mereka wanti-wanti ke saya buat hati-hati milih suami dan minimal ketika saya memutuskan untuk menikah nanti saya milih orang yang nggak terlalu 'beda' buat nemenin saya di pelaminan nanti.

Karena memang terlalu 'beda' itu bisa jadi faktor penentu married life kita. Ya minimal saya nggak akan terlalu kagetlah saya menikah nanti.

Yang saya maksud beda disini adalah beda dalam hal prinsip. Beda pemikiran. Beda minat masih okelah ya. Tapi beda-beda yang lain yang sifatnya prinsipil yang paling susah.

Kalau beda agama gimana?

Tergantung sih. Masalahnya, banyak juga yang nikah beda agama dan mereka happy. nggak ada masalah tentang perbedaan mereka yang itu. Contohnya aja Mba Grace Melia dan Mas Adit (Ampun mbak, aku mention muluk ya? Hihihi). Mereka akur-akur aja tuh. Mba Grace pernah bilang di salah satu blogspotnya kalau yang bikin blio banyak berantem sama Mas Adit bukan soal agama. tapi soal receh macem lupa naro handuk dll.

Beda yang paling urgensi buat saya adalah beda yang sampe misal suaminya nganggep kalo poligami itu ibadah dan dia merasa bakal sanggup melakukan itu, sedangkan istrinya malah yang kontra poligami-poligamian. 

Atau suaminya perokok berat dan istrinya nggak tahan sama asap rokok. Ya beda yang udah jadi karakterlah ya, yang susah dirubah. Yang bakal lama banget buat ngerubahnya. Atau bahkan...........mustahil.

So kalau saya nggak suka asap rokok, ya saya cari cowok non perokok dari awal. 

Kalo saya nggak suka poligami, ya cari juga calon suami yang sepaham.

Ya gitu-gitu lah ya gengs. Intinya, meminimalisir perbedaan di awal demi pernikahan yang jadi goals semua orang : Sakinah, mawaddah, warohmah.

Emm, btw ada yang mau doain  saya cepet ketemu jodoh yang tepat nggak?

😚😚😚😚

Eh, terakhir nih.



'The secret of Happy marriage is finding the right person. You know they are right if you love to be with them all the time'

- Julia Child 









You Might Also Like

6 komentar

  1. Tulisan yang masih setema dg sebelum ini ya. Iyepsss... yang terpenting selalu percaya, Allah Maha Baik. Biar dikasih yang terbaik aja untuk selamanya. Bukan hanya sampai kakek nenek atau maut memisahkan, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh amin mbak..iya yang jelas Alloh nggak akan lupa kasih jodoh kok :) ini cuma masalah waktu dan kesiapan diri aja ya mbak?

      Delete
  2. Akan indah pada waktunya, kata orang sih begitu Dit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, Alloh nggak akan salah pilih waktu kok hehe

      Delete
  3. hahahaha betul rahasia illahi banged jodoh mahh,..
    nikahan makin lama makin banyak inspirasinya jadi bisa bebas milih ala2 nya pernikahan kamu nanti hahahhay kudoakan ya semoga segerakan :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak masih ada waktu dulu buat mikir konsep weddingnya kayak gimana ya?
      amin aminn maak hehehe peluk ah dari sini :***

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }