Hei, Kapan Nikah?

Wednesday, September 13, 2017
Photo By Pixabay


Minggu-minggu ini yang bikin jagat temlen heboh ya soal pernikahan Raisa dan Hamish. Tiap saya buka browser ataupun line, selalu ada aja berita tentang Raisa yang nyempil disitu, bahkan berita kemanusiaan Rohingyapun kayaknya nggak seintens itu. Ehem, mulai nyinyir deh gue. Zzz. 😑😑

http://showbiz.liputan6.com
Ya pokoknya Raisa secara nggak langsung jadi macem lampu ijo buat rusuh nanya-nanyain single di usia twenty something kayak saya. Sebel sih kalo denger,

“Raisa aja udah nikah, kamu kapan?”

“Raisa udah nikah lho, kamu nikah cepet”

“Cepet-cepet nikah sana, masa kalah sama Raisa?”

And bla bla bla lain.

Ugh. I Hate that. 😡😡


Pertama, saya nggak kenal Raisa, cukup tau aja dia sebagai public figure,jadi Raisa nikah nggak bikin standar pernikahan buat saya. Lha wong Raisa juga 3 tahunan di atas saya kok. Tapinya bukan berarti ketika Raisa nikah lantas sayapun kudu buru-buru nikah, atau karena Raisa nikah di usia 27 saya juga jadi ikut-ikutan mau nikah di usia yang sama.


Pernikahan bukan lomba. Saya nggak mau buru-buru nikah Cuma karena kesusul A, B,C atau bahkan Raisa. Ebusseh, kenal juga kagak, ngapain kudu rempong pas ditinggal kawin duluan? 

😜😜😜


Ditinggal sahabat nikahpun saya selow. Baper ada lah pasti ya, saya nggak nutupin. Tapi nggak yang sampe desperate gitu jadi ngebet pengen nikah. Nggak lah, saya belajar banyak sama hubungan saya yang terakhir kemarin itu.



Dulu saya rewel banget sama mantan. Rewel yang nanya-nanya kapan mau lamar aku, ayo dong nikah, gapapa belum mapan juga etc.

Dan masalahnya, mungkin dia belum siap secara mental dan financial ataupun karena emang nggak niat nikah sama saya, jadilah saya ditinggal. Pelajarannya saat itu adalah, ngapain saya pacaran, minta dinikahin tapi orang tersebut nggak ada niatan sama sekali buat serius? Rugi blah.

Jadi sekarang ya selow aja.

Bukan selow yang santai banget sampe nggak punya target juga sih nggak lah ya. Target ada tapi nggak ngebet dan  masih realistis aja pengennya. Cuma sekarang saya emang nggak pacaran.

Nah, ke-selowan saya ini justru bikin orang-orang sekitar saya yang malah kayak gerah liat saya. Gerah cenderung khawatir sih. Mungkin karena saya malah makin sibuk kerja plus jalanin hobby dan nggak keliatan deket sama cowok.


Makanya banyak temen-temen yang mulai jodoh-jodohin saya. Ngenalin-ngenalin saya, deket-deketin saya ke beberapa orang. Saya sih welcome-welcome aja ya. Itung-itung nambah temen, nambah relasi sekaligus nambah silaturahmi biar bonusnya nambah rezeki iya nggak?


Kalaupun ternyata ada yang cocok dan serius, ya syukur Alhamdulilah mungkin itu jodoh saya. Kalo nggak ya berarti takdirnya cukup jadi temen aja. Beneran gengs, saya se-simple itu sekarang.


www.tumblr.com
***

Beberapa bulan lalu saya dijodoin sama salah satu karyawan Bank swasta. Saya niatnya ya nambah temen aja biasa. Nggak niat pedekate atau emang diniatin buat pacaran. Nggak sama sekali. Makanya saya selow aja. Cuma yang saya nggak habis fikir adalah dia kok dengan bossy-nya ngatur-ngatur pola makan saya.

Saya amazed banget lah ya. Dia siapa kok maen ngatur aja? Dan karena dari awal saya nggak diniatin apa-apa, saya nggak terima lah ya.

I know, saya emang lebih bossy sebenernya k pacar. Itu sifat jelek saya. Tapi ini kan konteksnya baru kenalan aja, belum jadi pacar atau apa, eh dia udah permasalahin jumlah karbo yang saya konsumsi tiap hari. Kuliahin saya tentang bahaya obesitas, perlunya olahraga dan makan makanan yang sehat.

Intinya satu : dia nggak woles karena saya gendut. Dia nggak terima.

Cowok begini udahlah ya saya dadahin aja. Karena ngapain jalan sama orang yang nggak bisa terima saya apa adanya. Kalau mau ngasih tau karena dia care bukan kayak gitu caranya.

Duh biasa nih saya suka jadi ngomong nge-gas kalo lagi esmosi. Zzz.

Jadi ya gitu, saya nggak mau ngebet banget lagi deh ah. Karena ngeri dan parno aja dapet cowok yang kayak gitu lagi. Mending juga sekarang saya pol-polan perbaikin diri saya. Karena kan katanya jodoh itu cerminan diri. Iyes nggak?

Daripada saya ngebet nikah dan asal ‘comot’ orang aja buat dijadiin suami kan repot nantinya. Okelah kalau dia bisa ngimbangin plus nerima saya apa adanya. Kalo nggak? Repot kan ya? Bisa-bisa saya ribut terus sama suami nanti. Naudzubillah..

Makanya nikah memang bukan perkara yang mudah. Nggak bisa asal nikah juga. Karena harus bener-bener siap dari segala aspek.

Fiuhh..lelah hayati.

www.tumblr.com

Ya pokoknya gitu deh.

Buat yang nanya kapan saya nikah, ini jawabannya.
 
http://fiksimini.gregetan.com





You Might Also Like

4 komentar

  1. Jangan kelamaan itung2nya, mbak Dita. HAHAHAHAHA ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mbak haha..tahun depan maunya langsung cuss aja. Mba Roma juga ya :*

      Delete
  2. Begitulah kaum sotoy, yang disebut usaha alias ikhtiar versi mereka itu adalah ketika harus teriak2 setiap step-nya ke kuping mereka. Kalo ga koar2, bukan ikhtiar kata mereka.

    Jika Raisa menikah lantas orang lain harus menikah sekarang juga, bukankah hari ini pun udah banyak juga orang yang meninggal. Kok dia masih...???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku suka nih mbaNit kata-katanya, kalau Raisa nikah lantas kita harus nikah dan kenapa banyak yang mati kok mereka tutup mulut?

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }