Euforia Momen Idul Adha Tahun Ini

Monday, September 04, 2017
flickr


Definisi perayaan Idul Adha buat saya adalah, saya dan keluarga inti kayak mama, bapa dan ade pergi ke mesjid buat solat Ied. Setelah selesai kita nggak langsung pulang tapi bersiap buat acara selanjutnya di mesjid. Sama keluarga pengajian. Maksudnya, temen-temen pengajian yang udah kayak sodara banget. 😍😍😍😍

Biasanya acara dimulai dengan makan pagi dulu bareng-bareng. Bagian ini suka ada sodakoh dari salah satu jamaah mesjid sih. Tahun ini kebetulan mamanya temen deket saya yang sodakoh nasi kuning buat sarapan. Kita makan dulu sebelum bersiap ke acara inti, yaitu menyembelih si hewan qurban.

Selamat tinggal sapi *cry*

Habis makan, kita semua ganti baju dari baju lebaran ke baju santai. Baju khusus buat kotor-kotoran karena kan mau ngurusin daging ya? Kalau pake baju bagus ngeri darahnya muncrat sana-sini dan kena baju. Susah buat di cuci. Makanya mostly, jamaah mesjid itu pada bawa baju ganti masing-masing.


Bedanya di mesjid kami, bukan Cuma bapak-bapak aja yang ngurusin qurban. Tapi dari mulai buibu, muda-mudi, sampe krucilpun plek ikutan rempong semua. Pembagian tugasnya kayak gini :

Bapak-Bapak + Para Pemuda : Megangin sapi, nyembelih sapi, ngulitin sapi.

Ibu-ibu : potong-potong daging sapinya, milah-milah, ditimbang terus dimasukin kresek buat di bagi-bagi.

Para pemudi : Stay di dapur pondok buat bikin masakan makan siang. Biasanya gule sama sate. Sekalian nyiapin cemilan macem es bul-bul atau sop buah.


Krucil : Bantuin aja sih, yang bisa disuruh kesana-sini, ambilin ini-itu.

Tapi sebelum mulai bertugas, biasanya sih kita selfie dulu. 


         Ada yang bisa nebak saya yang mana?
 Pokoknya semuanya tumplek aja disana. Seru sih, heboh banget. Justru momen-momen itunya yang bikin happy.

***
Sebagai pemudi tugas saya ya masak di dapur. Tapi sungguhlah saya nggak bisa masak sama sekali. Makanya saya takjub banget sama temen-temen mahasiswa saya yang jago banget di dapur. Ada Bhalgyst yang luwes banget ngulek bumbu sate. Ada Mita, Ula dll yang mahir banget nusuk-nusuk potongan daging buat sate. Yang lain ada yang bikin acar, metikin cabe dll.




Sate mentah yang udah dibalurin ke bumbu langsung dikasih ke para mas-mas pemuda yang siap sama pembakarannya. Biasanya setelah tugas utama mereka selesai, para mas-mas ini bakal berubah dari tukang jagal hewan jadi tukang sate dadakan. 




Sate ini selalu sukse jadi primadona ya? Makanya nggak ada dua menit dia nangkring di piring saji, eh udah ludes lagi. Makanya perasaan saya udah banyak nusuk-nusuk sate kok ya jumlahnya nggak nambah-nambah? Taunya emang, tiap kali ada yang mateng langsung diserbu aja sampe ludes.

Piring sajinya nggak pernah penuh karena satenya diambilin terus


Selesai bungkus-bungkus daging buat dibagiin, gule untuk makan siang mateng dan sate selesai dibakar semua, selanjutnya acara makan siang bareng. Sama gule. Sayangnya aja gulenya nggak sempet saya foto karena udah keburu laper duluan sih ya? Hehehe.








You Might Also Like

6 komentar

  1. Ah, seru ya momen nyate bareng. Bisa kumpul-kumpul sama teman jadi makin erat silaturahminya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak. Kerasa banget momen silaturahmi di Idul Adhanya :)

      Delete
  2. Semua patuh ma jobdesk ya :)
    Demi apa? Demi sate dan gule he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mbak. Saya juga yang nggak bisa masak ikutan patuh aja. daripada nggak dapet bagian gule sama sate :)

      Terimakasih sudah mampir ya mbak :)

      Delete
  3. Ya ampun aku ngiler sama satenya mba. Idul Adha kemarin aku ga pulang, jadi tahun ini terasa sepi banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak pulang ya mbak? sepi dong lebaran di perantauan? Tahun depan semoga bisa lebaran di rumah ya mbak? aminn..
      hehe iya nih mbak, saking enaknya sate makanin terus sampe sakit gigi :)))

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }