Dit, Why Are You SIngle?

Friday, September 29, 2017




Tiap kali saya dapet pertanyaan kayak gitu biasanya saya nggak akan langsung jawab. Seringnya saya senyumin aja dulu, atau kalau orang deket banget yang nanyanya ya saya bakal jawab : as long as I’m became single, I’m happy for every single time. Kecuali ketika harus kondangan. Karena males beud suka ditanyain kapan nyusul padahal pacar aja ijk nggak punya.

Baca juga : Hei, kapan nikah?

Jadi butuh pacarnya pas kondangan doang? Hmm.. kayaknya sih πŸ˜‚πŸ˜‚

Saya yang sekarang beda banget sama saya di masa lalu yang jarang betah kalau nggak punya pacar. Saya yang sekarang adalah saya yang mikir lebih untuk masa depan dibanding soal pacar-pacaran.

Oh iya, ini first collab saya sama Mbak Roma Pakpahan nih, pada tahu kan ya? Blogger Lampung kece yang samaan kayak saya : single lucuk nan imyut. Jadi, baca juga punyanya mbak Roma ya :)
 

Saya ngerasa, it's not the time anymore. Umur saya udah nyaris seperempat abad saat ini, jadi kayaknya nggak related aja kalau saya masih sibuk sama urusan pacar ini.

Eit, bukan berarti saya nggak ada niat nikah juga. Nggak lah. Astagfirulloh. Tapi lebih ke-yaudahlah-toh-pasti-ada-waktunya.


πŸ‘„Tapi kan jodoh itu harus tetep diihtiarin,Dit?
Ya ini pasti. Cuma ya balik lagi ke umur saya yang bukan ABG lagi, saya ngerasa cara ihtiar untuk jodoh itu bukan dengan terus-terusan pacaran lagi, tapi lebih untuk memantaskan diri.

πŸ‘„Cie, hijrah nih ceritanya? Nggak pacaran lagi?
Huaaaa...saya bingung nih kalau udah dilempar pertanyaan begini. Definisi hijrah buat saya kompleks banget sih ya. Makanya, saya nggak pacaran bukan berarti hijrah sebenernya. Kalau hijrahmah duh udah niat ta'aruf aja langsung gitu kan ya? Nggak sih. cuma kayak ngurang-ngurangin kesempatan buat down lagi sih. Karena kan saya kalau patah hati suka susah sembuhnya. 

 πŸ‘„Lah paling juga belum bisa move on dari mantan, makanya sampe sekarang nggak pacaran lagi.
Kenyinyiran paling wtf sih ini kalau buat saya. Emang kalau ada orang yang belum pacaran lagi karena terakhir kali dia pacaran terus disakitin, gampang banget kita judge kalau dia belum move on ya? Iyes sih ini. Cuma duh gimana ya? Yang patut digarisbawahi sebenernya adalah mungkin dia nggak atau belum siap pacaran lagi justru karena dia saat ini lebih hati-hati. Orang belajar banyak dari pengalaman, gengs. Siapa yang mau patah hati lagi? Saya sih no. big no. 

 πŸ‘„Paling juga nggak laku.
Walaupun kayaknya kok pedes banget ya, tapi pernah lho saya nerima omongan kayak gitu. Nyesek sih pas denger. Jadi katanya, orang yang so-so happy sama status singlenya sebenernya cuma buat nipu diri aja karena sebenernya dia justru nggak mampu punya pacar lagi. Makanya standarnya turunin dong biar ada yang mau.

What the ***


NGGAK MAMPU BUAT PUNYA PACAR.
kalimat ini sensitif banget lho kalau menurut saya. Nggak mampu punya pacar maksudnya karena kitanya kurang menarik di mata lawan jenis atau gimana nih? Shallow banget ya bawa-bawa fisik.

πŸ’£πŸ’£πŸ’£

TURUNIN STANDAR DONG BIAR ADA YANG MAU.
Ini lebih shallow lagi. Turunin standar biar ada yang mau? se-desperate itu?

Buat saya, patah hati bukan alasan yang bikin saya harus nurunin standar saya demi dapet pacar baru. Karena, please deh. Masa udah patah hati sama orang yang nggak tepat eh sekarang kok malah mau nurunin standar sih? yang ada juga perbaiki dulu, standarmah ngikutin lah.  

Jadi jangan karena patah hati terus asal aja pacaran lagi sama orang yang standarnya belum jelas. sukur-sukur bisa lebih baik. Kalau nggak? duh, alamat patah hati kan ya?

Hih ngeri.

 
 

Harusnya cari pacar baru yang kalau bisa sih lebih segalanya daripada si mantan. Biar kelas kamu 'naik' setelah patah hati dan si mantan juga sadar kalau dia bukan segalanya karena ternyata kamu mampu dapet pengganti yang lebih baik dari dia.

Lebih baik disini adalah dari segi attitude, karir, atau apapunlah yang bisa diukur.

So, kalau ada yang nyuruh saya nurunin standar demi pacar baru, saya bakal nggak setuju. Biarin, saya mau hidup saya lebih baik kok. Ngapain harus mundur kalau kita bisa baju?

Elaaah DIta.

Tapi yaudah sih, sampai saat ini saya emang happy-happy aja kok jadi single. Kecuali ya pas kondangan hahahha. 

Tapi itu bisa diakalin sih sebenernya. Misal kita datengnya sama temen cowok biar nggak terlalu banyak dinyinyirin atau nggak usah datang sekalian oke-oke aja sih kayaknya



Tapi jangan deng. Kalau dapet undangan ya dateng sih bagusnya. Niatin bagus aja, menghadiri undangan. Kalaupun dinyinyirin tutup telinga, senyumin dan berdoa dalam hati.

Kita bahagia lho dengan kesendirian saat ini, dan nanti juga pasti ada waktunya sampe kita punya pasangan yang tepat. Yang berakhir di pelaminan, yang bener-bener the right one, yang tidak akan pernah putus dan berkahir dengan gelar mantan.

Pasti ada kok. Tuhan lebih tahu daripada kita.

Jadi? Bahagia selalu yaπŸ’™πŸ’™

Banyak-banyakin disyukuri.

Bye.
JubJub


You Might Also Like

4 komentar

  1. SETUJU bangget dengan pernyataan, "kita bahagia lho dengan kesendirian saat ini"
    Yes, I am happy. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes mbak Roma hepi terus kan aku liat jugaaa..:****

      Delete
  2. setujuuu.. tetep ikhtiar dan berdoa nanti juga pas waktunya udh tepat pasti bakalan menikah dan menemukan orang yang terbaik menurut Allah SWT. amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti akan indah pada waktunya ya mbak?

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }