#DiaryDuoSingle

Dit, Why Are You SIngle?

Friday, September 29, 2017




Tiap kali saya dapet pertanyaan kayak gitu biasanya saya nggak akan langsung jawab. Seringnya saya senyumin aja dulu, atau kalau orang deket banget yang nanyanya ya saya bakal jawab : as long as I’m became single, I’m happy for every single time. Kecuali ketika harus kondangan. Karena males beud suka ditanyain kapan nyusul padahal pacar aja ijk nggak punya.

Baca juga : Hei, kapan nikah?

Jadi butuh pacarnya pas kondangan doang? Hmm.. kayaknya sih πŸ˜‚πŸ˜‚

Saya yang sekarang beda banget sama saya di masa lalu yang jarang betah kalau nggak punya pacar. Saya yang sekarang adalah saya yang mikir lebih untuk masa depan dibanding soal pacar-pacaran.

Oh iya, ini first collab saya sama Mbak Roma Pakpahan nih, pada tahu kan ya? Blogger Lampung kece yang samaan kayak saya : single lucuk nan imyut. Jadi, baca juga punyanya mbak Roma ya :)
 

Saya ngerasa, it's not the time anymore. Umur saya udah nyaris seperempat abad saat ini, jadi kayaknya nggak related aja kalau saya masih sibuk sama urusan pacar ini.

Eit, bukan berarti saya nggak ada niat nikah juga. Nggak lah. Astagfirulloh. Tapi lebih ke-yaudahlah-toh-pasti-ada-waktunya.


πŸ‘„Tapi kan jodoh itu harus tetep diihtiarin,Dit?
Ya ini pasti. Cuma ya balik lagi ke umur saya yang bukan ABG lagi, saya ngerasa cara ihtiar untuk jodoh itu bukan dengan terus-terusan pacaran lagi, tapi lebih untuk memantaskan diri.

πŸ‘„Cie, hijrah nih ceritanya? Nggak pacaran lagi?
Huaaaa...saya bingung nih kalau udah dilempar pertanyaan begini. Definisi hijrah buat saya kompleks banget sih ya. Makanya, saya nggak pacaran bukan berarti hijrah sebenernya. Kalau hijrahmah duh udah niat ta'aruf aja langsung gitu kan ya? Nggak sih. cuma kayak ngurang-ngurangin kesempatan buat down lagi sih. Karena kan saya kalau patah hati suka susah sembuhnya. 

 πŸ‘„Lah paling juga belum bisa move on dari mantan, makanya sampe sekarang nggak pacaran lagi.
Kenyinyiran paling wtf sih ini kalau buat saya. Emang kalau ada orang yang belum pacaran lagi karena terakhir kali dia pacaran terus disakitin, gampang banget kita judge kalau dia belum move on ya? Iyes sih ini. Cuma duh gimana ya? Yang patut digarisbawahi sebenernya adalah mungkin dia nggak atau belum siap pacaran lagi justru karena dia saat ini lebih hati-hati. Orang belajar banyak dari pengalaman, gengs. Siapa yang mau patah hati lagi? Saya sih no. big no. 

 πŸ‘„Paling juga nggak laku.
Walaupun kayaknya kok pedes banget ya, tapi pernah lho saya nerima omongan kayak gitu. Nyesek sih pas denger. Jadi katanya, orang yang so-so happy sama status singlenya sebenernya cuma buat nipu diri aja karena sebenernya dia justru nggak mampu punya pacar lagi. Makanya standarnya turunin dong biar ada yang mau.

What the ***


NGGAK MAMPU BUAT PUNYA PACAR.
kalimat ini sensitif banget lho kalau menurut saya. Nggak mampu punya pacar maksudnya karena kitanya kurang menarik di mata lawan jenis atau gimana nih? Shallow banget ya bawa-bawa fisik.

πŸ’£πŸ’£πŸ’£

TURUNIN STANDAR DONG BIAR ADA YANG MAU.
Ini lebih shallow lagi. Turunin standar biar ada yang mau? se-desperate itu?

Buat saya, patah hati bukan alasan yang bikin saya harus nurunin standar saya demi dapet pacar baru. Karena, please deh. Masa udah patah hati sama orang yang nggak tepat eh sekarang kok malah mau nurunin standar sih? yang ada juga perbaiki dulu, standarmah ngikutin lah.  

Jadi jangan karena patah hati terus asal aja pacaran lagi sama orang yang standarnya belum jelas. sukur-sukur bisa lebih baik. Kalau nggak? duh, alamat patah hati kan ya?

Hih ngeri.

 
 

Harusnya cari pacar baru yang kalau bisa sih lebih segalanya daripada si mantan. Biar kelas kamu 'naik' setelah patah hati dan si mantan juga sadar kalau dia bukan segalanya karena ternyata kamu mampu dapet pengganti yang lebih baik dari dia.

Lebih baik disini adalah dari segi attitude, karir, atau apapunlah yang bisa diukur.

So, kalau ada yang nyuruh saya nurunin standar demi pacar baru, saya bakal nggak setuju. Biarin, saya mau hidup saya lebih baik kok. Ngapain harus mundur kalau kita bisa baju?

Elaaah DIta.

Tapi yaudah sih, sampai saat ini saya emang happy-happy aja kok jadi single. Kecuali ya pas kondangan hahahha. 

Tapi itu bisa diakalin sih sebenernya. Misal kita datengnya sama temen cowok biar nggak terlalu banyak dinyinyirin atau nggak usah datang sekalian oke-oke aja sih kayaknya



Tapi jangan deng. Kalau dapet undangan ya dateng sih bagusnya. Niatin bagus aja, menghadiri undangan. Kalaupun dinyinyirin tutup telinga, senyumin dan berdoa dalam hati.

Kita bahagia lho dengan kesendirian saat ini, dan nanti juga pasti ada waktunya sampe kita punya pasangan yang tepat. Yang berakhir di pelaminan, yang bener-bener the right one, yang tidak akan pernah putus dan berkahir dengan gelar mantan.

Pasti ada kok. Tuhan lebih tahu daripada kita.

Jadi? Bahagia selalu yaπŸ’™πŸ’™

Banyak-banyakin disyukuri.

Bye.
JubJub


Baca Selengkapnya → Dit, Why Are You SIngle?

KEB Collab Blogging : Ketika Si Single Bicara Tentang Pernikahan

Wednesday, September 20, 2017
pixabay


Bulan ini undangan nikahan di rumah udah nggak keitung lagi saking banyaknya. Sehari bahkan ada yang sampe 5 undangan lho. Uwowow kan yah?

Habis lebaran haji emang puncaknya orang nikah ternyata. Makanya tiap weekend saya kondangan terus. Udah kayak sinetron kejar tayang.

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Yang bikin feeling guilty adalah saya nggak bisa datengin semua kondangannya. Karena keterbatasan waktu kan ya? Saya kerja sampe hari sabtu, itupun setengah hari, ditambah undangannya emang banyak banget. Jadi buat yang udah ngerasa ngundang saya dan saya nggak dateng. I’m so sorry banget ya. Doaku menyertai deh pokoknya.

Yowes, kan yang penting emang doanya ya?

Lagian saya itu agak-agak males sebenernya kondangan. Males level sampe nggak betah lama-lama di tempat. Jadi Cuma ngisi buku tamu, salaman sama pengantennya, foto kalo mau foto lalu pulang.

Iya sampe segitunya lho saya.

Bukannya nggak sayang sama temen yang nikah tapi lebih ke-males beud ditanyain kapan nyusul hey kapan? 

πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜’

Padahal saya sendiri juga nggak tahu kapan saya nikah dan SAMA SIAPA.

Penting banget ya sist di Capslock? HAHAHA.

Saya sih udah belajar nahan banget biar nggak nanyain pertanyaan macem gitu ke temen saya yang juga belum nikah. Biasanya suka saya ganti pake kalimat macem gini,

“Semoga segera ketemu jodohnya nya”

“Semoga segera duduk di pelaminan ya”

“Semoga segera dapet rezeki buat nikah ya”

Dan semoga-semoga kayak gitu lainnya. Yang penting nggak sampe deh keluar pertanyaan ngeselin macem ‘kapan nikah’.

***

Pernikahan di mata single dipertengahan kepala dua kayak saya ini emang menggiurkan sih ya? duh apa sih padanan kata yang lebih tepatnya selain menggiurkan? weird banget pake kata menggiurkan segala. πŸ˜…

Ya pokoknya tiap ada temen yang nikah tuh bawaannya saya baper banget gitu lho sist. Jadi pengen nikah juga. Padahalmah pacar aja belum punya. SAD!

Nggak peduli banyak temen yang bilang kalau married life itu nggak seindah bayangan para single, saya tetep aja baper tiap kali nerima undangan nikah.

Baper sampe yang level bertanya-tanya dalam hati, kapan nih giliran saya sebar undangan?

Tapi yaudahlah ya, toh jodohmah pasti akan datang di waktu yang tepat. Tuhan yang tahu. Sayamah baper-baper dulu aja. πŸ˜ͺπŸ˜ͺ

Saya so so baper aja sih emang. Padahal kalaupun ditanya serius sama orangtua siap apa nggak buat jadi istri orang, saya pasti bakal mikir lagi. Mikir yang bener-bener mikir. Saya nggak mau jawab asal mau padahal sebenernya mental saya nggak siap.

Jadi gimana? blibet ya. hehehe.

Gini deh maksudnya, saya emang sering dibikin baper sama nikahan temen, tapi kalaupun nikah saat ini saya belum siap juga. Dalam artian harus bener-bener mateng dulu pertimbangannya. Siap apa nggak siap nih. Ini murni nikah karena saya mau menyempurnakan ibadah atau cuma karena saya 'panas' liat temen-temen yang udah duluan nikah?

Ya gitulah ya, susah saya jabarin πŸ˜’πŸ˜’

Buat saya yang single, pernikahan kayaknya dunia baru yang asyik banget. Seru. Karena bisa punya partner hidup halal yang sama-sama terus tiap hari. Punya tempat pulang yang selain orangtua. dan punya  tempat berbagi, partner yang saling melengkapi. 

Baca juga : Hi, kapan nikah?

Tapi disisi lain saya juga sadar sih, pernikahan nggak melulu tentang hal-hal indah, sweet dan romantis aja. Tapi bakal ada juga asem, sedih, pahitnya. dan saya kudu siap.

I know.

Saya juga liat kok nggak semua temen-temen saya happy sama married life-nya mereka. Ada juga yang sedih terus bahkan kayaknya stress banget setelah mereka nikah. Dan banyak dari mereka yang ultimatum saya buat nggak salah milih jodoh.
Iya. Nggak salah milih JODOH.

Mereka bilang saya beruntung dengan kesendirian saya saat ini. Mereka bilang saya masih bisa milih orang yang tepat untuk jodoh saya. Mereka wanti-wanti ke saya buat hati-hati milih suami dan minimal ketika saya memutuskan untuk menikah nanti saya milih orang yang nggak terlalu 'beda' buat nemenin saya di pelaminan nanti.

Karena memang terlalu 'beda' itu bisa jadi faktor penentu married life kita. Ya minimal saya nggak akan terlalu kagetlah saya menikah nanti.

Yang saya maksud beda disini adalah beda dalam hal prinsip. Beda pemikiran. Beda minat masih okelah ya. Tapi beda-beda yang lain yang sifatnya prinsipil yang paling susah.

Kalau beda agama gimana?

Tergantung sih. Masalahnya, banyak juga yang nikah beda agama dan mereka happy. nggak ada masalah tentang perbedaan mereka yang itu. Contohnya aja Mba Grace Melia dan Mas Adit (Ampun mbak, aku mention muluk ya? Hihihi). Mereka akur-akur aja tuh. Mba Grace pernah bilang di salah satu blogspotnya kalau yang bikin blio banyak berantem sama Mas Adit bukan soal agama. tapi soal receh macem lupa naro handuk dll.

Beda yang paling urgensi buat saya adalah beda yang sampe misal suaminya nganggep kalo poligami itu ibadah dan dia merasa bakal sanggup melakukan itu, sedangkan istrinya malah yang kontra poligami-poligamian. 

Atau suaminya perokok berat dan istrinya nggak tahan sama asap rokok. Ya beda yang udah jadi karakterlah ya, yang susah dirubah. Yang bakal lama banget buat ngerubahnya. Atau bahkan...........mustahil.

So kalau saya nggak suka asap rokok, ya saya cari cowok non perokok dari awal. 

Kalo saya nggak suka poligami, ya cari juga calon suami yang sepaham.

Ya gitu-gitu lah ya gengs. Intinya, meminimalisir perbedaan di awal demi pernikahan yang jadi goals semua orang : Sakinah, mawaddah, warohmah.

Emm, btw ada yang mau doain  saya cepet ketemu jodoh yang tepat nggak?

😚😚😚😚

Eh, terakhir nih.



'The secret of Happy marriage is finding the right person. You know they are right if you love to be with them all the time'

- Julia Child 









Baca Selengkapnya → KEB Collab Blogging : Ketika Si Single Bicara Tentang Pernikahan

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }