Stop Judging Suicide Victims 'Selfish', 'Weak', or Something Like That

Friday, August 11, 2017





Timeline saya beberapa minggu ini penuh banget sama berita soal bunuh diri. Ngeri sih karena ya karena beberapa kasus itu waktunya kayak deketan gitu. Dari kasusnya Bang Chester Bennington sampe kasus yang terbaru di Jembatan Pasupati Bandung.

Yang bikin saya begidik ngeri itu bukan soal bunuh dirinya atau soal kemungkinan si arwah bakal gentayangan. Tapi soal reaksi netizen Indonesia yang mostly, malah menghujat habis-habisan. Kayak gini nih contohnya,


Coba deh perhatiin komentar paling atas!

Gegara soal bunuh diri tapi ujung-ujungnya jadi bawa-bawa agama. Isu SARA nggak sih?
 
Komentar ini masih receh kalo dibandingin beberapa komentar yang lebih jahat. Saya nggak mau masukin sini karena gerah sendiri bacanya. Saya takut kalian gerah juga.

Kalau saya mau ikutan ricuh, mau banget rasanya saya ikut nimbrung di komentar-komentar hujatan mereka. Memangnya kalau orang yang bunuh diri urusannya apa sama lu? Toh dia mau bunuh diri kek, mau apapun kek ngepek nggak sama lu?

Khan nggak ya? Dih lucu.

  
Jauh banget ya kalo ngarep empati dari orang-orang macem gitu. Jangankan empati ya, kayaknya peduli sama alesan kenapa harus bunuh diri juga mereka nggak akan peduli. Hufft.

Saya nggak ngerasa so punya empati paling tinggi sebenernya. Saya Cuma risih aja, kok orang bunuh diri malah dihujat? Disumpahin masuk neraka? Bahkan sampe dibilang kafir.

https://dewimulyani3424.wordpress.com


Please lah, ketika seseorang memutuskan untuk mengakhiri hidupnya, ARTINYA dia nggak melihat solusi lain untuk masalahnya selain mati. Artinya dia depresi, artinya dia butuh pertolongan dan kita sama sekali nggak ada disana buat nolong dia. 

Terus terus sekarang pas kejadian, kita malah menghujat habis-habisan. Malu nggak sih?

***
 
Oke, kita nggak kenal sama orang tsb, nggak bisa nolong atau minimal mengingatkan ketika dia khilaf ingin bunuh diri. Tapi itu artinya kita juga nggak berhak main hujat-hujat seenaknya. Ngapain? Kita nggak tau masalahnya, kita nggak tau apapun. Udahlah. Kalau nggak mau doain, cukup diem aja udah.

Duh maaf nih, saya kok jadi galak gini ya?





Dulu saya punya temen, biar gampang kita sebut aja dengan nama Lulu. Jadi si lulu ini sempet ngirim foto dia lagi nyayat urat nadinya ke saya. Dia depresi karena lagi ada masalah sama cowoknya waktu itu. Nah kebetulan banget posisi saya lagi diluar kota. Posisinya lagi OTW ke Tasik. Pas liatnya saya kaget setengah hati, udah ada darah di foto itu. Fikiran saya kalut banget. I Love her so damn much, saya nggak rela dia bunuh diri Cuma karena cowok. 

Jadi yang saya lakuin waktu itu adalah :
  •      marah sama Lulu, I tell her that she was so stupid if she desperate suicide.
  •       Hubungin cowoknya. Marah-marahin juga si cowok.
  •      Marah-marah dan marah.
  •          Terus marah karena kalut.
Dan sekarang saya nyadar. It can’t help at all.


Yang ada saya malah bikin dia lebihdepresi. Saya nyesel senyesel-nyeselnya. Kenapa kok malah marah-marah sih? Orang depresi dimarahin apa dia bakal lebih baik? Khan nggak!

Kalo saya fikir sekarang, harusnya..HARUSNYA lho ini ya, waktu saya dapet kiriman foto dia mau nyilet urat nadinya sendiri saya calm down, jangan langsung marah, jangan bikin dia makin depresi, karena kondisi saya masih di perjalanan saat itu, yang bisa saya lakukan Cuma ngulur waktu sampe saya datengin dia, bisa dengan minta dia cerita dulu ataupun denger keluh kesahnya. Itupun kalau kondisinya masih memungkinkan, kalau udah urgent banget, misal dia udah nyilet lagi dan nggak mau dengerin apapun/ nggak akan sempet kalo nunggu saya sampe di rumahnya, ya saya hubungin orang rumahnya, keluarganya yang posisinya saat itu deket sama dia. Minimal ada yang bisa nahan dulu. Begitu saya sampe di Tasik HARUSNYA saya datangin langsung, peluk dulu atau ditenangin dulu deh pokoknya. JANGAN SAMPE SAYA JUDGE ATAUPUN MARAHIN DIA, itu fatal soalnya.

***

Bicara soal depresi, nggak Cuma Lulu yang pernah karena nyatanya saya juga pernah ngerasa ada di titik terendah dalam hidup. Ini nggak lebay.saya beneran pernah sangat-sangat terpuruk, walaupun nggak pernah senekad Lulu ya.


Saya nggak bisa jembreng disini soal penyebab saya bisa sampe depresi. Cukup saya share garis besarnya.Pernah saya bikin posting khusus juga. Poinnya, saya pernah ngalamin sendiri gimana rasanya nggak semangat hidup, down, stress, dan bahkan keinginan untuk mengakhiri hidup. Saya pernah ada di posisi itu semua tapi syukurnya Tuhan masih ngasih saya kewarasan buat nggak ngelakuin stupid things.

Kalau kata mba Pungky, bedanya saya selamat dan mereka nggak.

Saya marah ketika ada orang bunuh diri malah dihujat karena saya tahu persis gimana tertekannya saat depresi, saya tahu persis liat pisau atau silet itu lebih menggoda ketimbang harus nyelesein masalah. Saya tahu, saya pernah disana, saya pernah nyaris jadi korban, jadi saya marah ketika dengan entengnya orang berkomentar kurang pantas soal kasus bunuh diri ini.

Karena seperti yang saya bilang, bunuh diri dilakukan bukan ketika kita sedang bahagia, bukan ketika sedang biasa-biasa. Tidak. Bunuh diri selalu jadi pilihan yang terlihat menggiurkan ketika kita sedang sangat depresi. Dan siapa yang mau depresi?

Khan nggak ada. 

Nggak ada satu orangpun yang mau depresi. Depresi itu cape gengs. Cape banget. Jangankan bisa tidur, merem sedikit aja nggak tenang. Maunya nangis terus. Jangankan bisa makan enak, air masuk tenggorokan aja rasanya nyiksa banget. Sumpah ini bukan lebay, kalau nggak percaya coba rasain aja sendiri.

Tapi janganlah ya, nggak usah. Jangan nambah korban lagi. Cukup aja sampe kemarin yang terakhir, karena sebenernya semakin banyak kasus bunuh diri yang di ekspos, akan semakin banyak juga potensi-potensi orang tergiur ikut ikut hal yang sama. So scream ya.  
 
Kalau kalian nggak pernah merasa jadi saya, jadi Lulu, ataupun jadi orang-orang yang memilih menyelesaikan masalahnya dengan bundir, saya saranin STOP judging us. Jangan bilang kami selfish, weak, kurang iman atau bahkan kafir.

Kalian nggak merasakan apa yang kami rasakan, jadi baiknya…diem aja sih.

Kalau kalian mau bantu, bantulah ketika kami masih berjuang melawan rasa depresi kami. 

Sederhananya, lebih awarelah dengan orang terdekat kalian. Kalau sekiranya ada yang nggak beres, misal si ceria kok ya jadi banyak murungnya, si cerewet jadi banyak diemnya, si gaul ekstropert mendadak jadi introvert dan lebih suka mengurung diri daripada ikut nongkrong sama kalian, silahkan kalian peduli. Jangan diam dan bersuara paling kencang ketika si ceria, si cerewet dan si gaul ditemukan gantung diri di dalam kamarnya. Jangan so jadi si paling benar ketika sudah terjadi, tapi memilih tak peduli ketika sebenarnya masih bisa mencegah.

Udah ya. Saya nulis ini bawaannya pengen marah-marah aja. Zzz.


*** 
Some days are just bad days, that's all. You have to experience sadness to know happiness, and I remind myself that not every day is going to be a good day, that's just the way it is!
Read more at: https://www.brainyquote.com/quotes/quotes/d/ditavontee513157.html?src=t_sad
Some days are just bad days, that's all. You have to experience sadness to know happiness, and I remind myself that not every day is going to be a good day, that's just the way it is!
Read more at: https://www.brainyquote.com/quotes/quotes/d/ditavontee513157.html?src=t_sad

Some days are just bad days, that's all. You have to experience sadness to know happiness, and I remind myself that not every day is going to be a good day, that's just the way it is
Read more at: https://www.brainyquote.com/quotes/quotes/d/ditavontee513157.html?src=t_sad

Some days are just bad days, that's all. You have to experience sadness to know happiness, and I remind myself that not every day is going to be a good day, that's just the way it is!
-Dita Von Teese



You Might Also Like

10 komentar

  1. Well..menyikapi orang bunuh diri sebaiknya sih bukanya menghujat tuh orang tapi harusnya mendoakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setidaknya tunjukin empati aja ya mba? suka sedih yang ada malah dihujat-hujat di kafir-kafirkan etc.

      Delete
    2. Indonesia sekarang kalau nyinggung agama jadi sensi banget

      Delete
    3. isu SARA di gaung-gaungkan terus, nggak heran jadi masalah yang sensitif banget.

      Delete
  2. Serem ya mba udah akhir zaman, banyak perpecahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, apalagi kalo bawa-bawa isu SARA. suka ngeri.

      Delete
  3. setuju mba, orang depresi itu kudu dirangkul. Kalau kita nggak bisa nolong senggaknya jangan memperkeruh suasana atau nyakitin dengan kata-kata yang nggak enak. thanks for sharing mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya mba, bisa menolong dengan stop menghujat korban. karena kan kita nggak tau masalahnya sama sekali.
      sama2 mba :) terimakasih sudah singgah ya :))
      salam kenal..

      Delete
  4. wihh seremm ya, saya baru nyambung kenapa kok di IG nya pak ridwan kamil ada mobil curhat setelah baca postingan ini.. hmm ya memang kalo ngomong secara agama, bunuh diri itu dosa besar, bahkan arwahnya tertolak .. tapi bukan berarti seenaknya sendiri koar-koar menghujat. Saya sepakat sebaiknya jaga deh lisan kita terhadap kasus apapun yang beredar di medsos .. hmm miris sama yang bunuh diri, tapi lebih miris sama yang menghujat.

    Orang bunuh diri tidak melulu orang yang ga kenal agama, tapi menurut saya lebih pada kematangan berpikir dan cara menyikapi masalah.. ehh jadi panjang he he he

    Salam kenal juga ya dita .. xoxo

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih mba.. di indonesia gampang banget orang maen hujat2.. tanpa mau tau dulu latar belakang masalahnya apa. miris.

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }