Marketer’s Diary : Kenapa Ogah Jadi Marketing?

Thursday, August 31, 2017
pict by flickr


Sara heran sebenernya. I hate being a marketer, tapi jalan hidup saya kok lagi-lagi di dunia marketing.

Zaman kuliah, saya freelance nyambi jadi agen asuransi. Pernah juga jadi tenaga marketer untuk beberapa produk UKM di Tasik. Ya intinya, selama masa kuliah saya hidup hura-hura ya dari jadi marketer. Ini macem love-hate relationship gitu ya?


Saya capek jadi marketing saat itu. Makanya pas wisuda tahun 2016 lalu saya tekadkan dalam hati ‘harus cari kerja yang bukan marketing’. Kalo bisa yang duduk cantik aja di kantor, pake seragam keren dan touch up tiap 5 menit sekali biar cetar terus.



Tapi time went by, cari kerja susah euy!


Mau kerja di kantor A, ya wajib punya kenalan. Nepotisme is da best. 

Mau kerja di kantor B, kudu ada sertifikat toefl, dan ijk nggak punya. Mamam aja.

Mau kerja di kantor C, belum ngelamar udah ditolak duluan karena katanya bodynya kurang ideal. What the ****. Tapi beneran eh ada kantor begini, seriusan. DImana syaratnya tinggi sama berat badan harus ideal, nggak boleh kurang, apalagi lebih kayak ijk.

SAD!

 
Jadi mimpi saya buat kerja duduk cantik di kantorpun pelan-pelan mulai saya lupakan. Oke nggak papa di lapanganpun, asal nggak marketing.

Nyaris 8 bulan saya ihtiar cari kerja sana-sini. Masuk-masukin lamaran ke mana-mana. Rajin apply di Jobstreet dan Jobsid. Beberapa panggilan interview saya penuhin dari yang masih di Tasik, sampe Bandung saya jabanin semua.

Dan rezeki saya ternyata di Tasik. Jadi marketing pula. Mungkin karena background saya yang pernah jadi  marketing asuransi- lah yang bikin saya diterima jadi marketing. 



Saya sempet kayak yang terima jangan ya? Marketing lho ini. Tapi untungnya masih ada sisi baik dalam diri saya yang nyuruh biar saya coba dulu. Who’s know? Kali aja rezeki saya memang disana.

Dan jadilah saya, si social media marketing sampe saat ini. Di salah satu Developer ternama di Tasikmalaya.

***


Awal-awal kerja saya kayak shock culture gitu. Kaget lah sama dunia kerja. Fyi, saya jadi freelancer itu lamaaaa banget. Jadi pas kembali ‘ngantor’ saya kaget sendiri.

Bertahun-tahun saya kerja sendiri, dan sekarang kerjanya rame-rame di kantor. Ada beberapa isi kepala yang kadang nggak cocok sama saya, yang nggak bisa saya terima. Makanya saya kaget dan awal-awal sering nangis di kantor.


Ini lebay nggak? Nggak sih kayaknya. Ntah Cuma saya atau memang yang pertama kali atau kembali mulai kerja kantoran pasti ngerasain juga gimana susahnya adaptasi sama suasana kantor.

Saya belum terbiasa harus kerja dengan banyak aturan. Biasa di rumah kerja kumaha aing kan? Kerja mau sambil koloran, gegoleran atau apapun nggak ada yang larang kan kalo freelance? Beda sama di kantor yang kalo saya nggak pake sepatu bakal ditanyai kemana sepatunya.

Ada absen, ada punishment kalau absennya jelek. Ada tanggal gajian, yang nggak bisa saya ambil semau saya waktunya. Ada teman-teman kantor yang harus saya hargai juga.


Saya butuh lama buat adaptasi. It’s not easy for me. Tapi ya, sekarang saya udah lumayan nyaman sih di kantor. Sudah terbiasa. Jadi marketerpun nggak lagi yang ngoyo dan banyak ngeluhnya.

Kerjaan saya juga bukan marketing konvesional gitu, nggak sih. Enaknya malah yang kayak deket banget sama passion saya. Nulis. Jadinya malah kayak ngerjain hobby dan dibayar kan ya? Minusnya, Cuma teteup ya harus jualan.


Eh, ini minus apa plusnya sebenernya? Soalnya jualanpun, kalau deal akad ya dapet insentif diluar gaji pokok. Jadi plus deh. Baiknya gausah saya sebut minus deh, kita sebut aja challenge ya?


Jadi kerjaan saya sekarang teteup jualan karena I’m a proud marketer. Yahahahah, Cuma enaknya, kerjaan saya bisa nyambi hobby juga karena sekalian nulis copy writing. Saya tetep harus punya target, ketemu client, presentasi depan client, dealing, closing.

Awalnya saya kira, saya menerima posisi ini hanya karena memang saya butuh kerjaan. Tapi makin kesini saya makin ngerasa kalau ternyata saya suka lho jadi marketer. Apalagi kalo inget insentif tuh kan bawaannya pengen nge-gas aja jualan kan ya? Haha.

Suka jadi lucu sendiri. Padahal dulu tiap kali lagi nyari loker di Grup Facebook, saya bakal skip semua loker yang posisinya ditujukan buat marketing, tapi sekarang saya malah menikmati banget posisi ini.

Bikin konsep, strategi penjualan, orek-orek sosmed kantor, dihubungin orang, ketemu sama orang, dealing, closing. I Love being a marketer. I Love My Job. Lebih Love lagi sama insentifnya. Buat beli gincuh. HAHAHAHA.

 

Mungkin saya atau bahkan sebagian besar ogah jadi marketing itu bisa jadi karena beberapa alesan ini :


ü  Karena marketing itu punya target. Dan saya saya ataupun kebanyakan orang cenderung tidak mau terbebani dengan target.
ü  Karena tidak yakin bisa menjual produk.
ü  Karena profesi marketing atau sales masih dipandang sebelah mata di Indonesia.

 
Dan well, walaupun minim peminat, posisi marketing ini justru menjanjikan banget kalau menurut saya. Selama si marketernya sendiri mau upgrade kualitas dirinya. Mau belajar, mau bisa dan kuat niatnya lah yang pasti.


Aslinya, jadi Marketer itu nggak se-Nggak enak itu lho gengs. Ini menurut saya lho ya. Buktinya, gaji marketing bisa lebih waw daripada posisi lainnya. Karena insentifnya kan ya? Gapokmah wong sama aja segitu itu. HAHA. 

Makanya banyak banget quotes yang bilang kalau 'Dont Judge a books by it's cover' . Karena nggak selamanya yang kita nilai nggak enak itu emang beneran nggak enak. Yang penting sih, syukurin aja. Jadi apapun kita, kalau banyak disyukuri kan hasilnya pasti bakal lebih memuaskan lagi kan ya?

Oya, jangan lupa. Jalaninnya juga kudu pake hati.



Kamis, 31 Agustus 2017
Salam marketing,
Jub Jub






 

 

You Might Also Like

8 komentar

  1. Setuju mbak, kalau udah dijalanin kadang jadi kerasa dan bisa enjoy ya.
    Emang pekerjaan ga ada yang enak kalau kita ga bersyukur mah, btw seneng malah jadi marketing karena dengan punya target kita juga jadi dituntut berpikir lebih ya, otomatis makin pinter :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya mba, menurutku pribadi, posisi marketing itu lebih banyak menuntut kreatifitas kita dalam menjual ya mba? Makin pinter makin kreatif, insentifpun ngalir deras hehehe. salam kenal mba..terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  2. Yang penting sekarang dah enjoy mba..

    Aku pernah juga sih, dl..di biro iklan. Jadi cari klien, biar mereka ngiklan lewat biro kami.

    Enaknya klo dapat iklan gede..gajian lmyn. Tapi klo pas sepi.. Ya prihatin. Tapi mungkin karena skala perusahaan kecil, jd gaji pokok pas-pasan aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mba, beberapa perusahaan emang kadang gapok marketingnya nggak kira-kira. jauh dari standar. Tapi yang mahal emang pengalamannya sih ya mak :)
      btw, terimakasih sudah mampir ya mak :)

      Delete
  3. Seru kok jadi marketing. Selalu dapet kesempatan jalan n ketemu orang baru. Belajar karakter sekaligus belajar toleransi :) Semangat yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya iya mba, seru banget pengalamannya. Yang kalau cuma duduk di kantor dan jadi staff itu nggak akan mungkin dapet pengalaman kayak gitu.

      Hehe, iya mbak makasih ya :)

      Delete
  4. Tulisanmu celuu... eh seru.
    nggak kok gak lebay, emang gitu rasanya di kantor.
    Saya juga adaptasinya lambat kok.
    Etapi banyak lho yg tadinya marketer kemudian jadi pengusaha sukses. Karena mereka udah punya modal malu dan tahan banting

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mbaak..seneng banget deh dibilang tulisannya seru. Padahal masih receh begitu tulisanku :(
      Iya nih mbak, dunia kantor apalagi dunia marketing shocked me. Tapi Alhamdulilah mulai bisa adaptasi :)
      Banyak orang hebat bilang, kalau mau jadi pengusaha sukses, kudu bisa jualan. biar mentalnya kuat hehehe.
      Salam kenal ya mbak, terimakasih sudah mampir :)

      Delete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }