Review Buku : Setelah Kamu Pergi Karya Dwitasari

Tuesday, July 18, 2017



Kamu patah hati juga?

Sama.

Sini kamu duduk sambil baca ini ya? Biar saya ceritakan apa yang sudah saya dapatkan dari bukunya Dwitasari ini.

Judulnya sih simple aja. Setelah Kamu Pergi.

Tapi ngeselin nggak sih? Dari judulnya aja kita udah kesentil parah.



Ngegantung banget. Seolah si penulisnya mau kita baca dulu sampe tamat terus kita sendiri yang mutusin mau dikasih ending seperti apa setelah judul utama itu.

Apakah

Setelah Kamu Pergi, hidupku ternyata malah jadi hancur.

Atau

Setelah Kamu Pergi, hidupku tetap berjalan. Sama saja seperti biasa. Ada atau tidak ada kamu. Aku tetap seperti ini.

Bisa juga,

Setelah Kamu pergi, hidupku justru lebih baik. Lihat aku sekarang! Aku lebih baik dan aku mensyukuri perpisahan ini. Aku bersyukur Tuhan telah mematahkan hatiku demi membahagiakanku saat ini.

See?

Judulnya aja udah ngasih kita pilihan. Jadi tergantung kita gengs, mau ambil pilihan pertama, kedua atau ketiga? Dwitasari ngasih kita pilihan itu.

Saya baca sampe akhir dan kalian tau apa yang paling membekas dalam ingatan saya?

Adalah tentang si tokoh ‘aku’ yang mencoba mengais-ngais hatinya yang sudah dihancurkan dengan begitu hebat oleh si pria berdialek melayu-bengkulu itu.

Saya benci mengakui bahwa sayapun pernah menjadi ‘aku’ dalam novel itu. Saya benci mengakui tapi memang saya pernah se-desperate itu. Kalian pernah juga nggak?



Ditinggalkan saat cinta-cintanya?

Dijatuhkan saat kita sudah terbang terlalu jauh ke awan?

Lalu siapa yang salah?

 ***

Buku ini dalam setiap paragrafnya mengajak kita untuk tidak hanya meratapi kisah patah hati itu sendiri. Tapi bagaimana memandang patah hati dengan cara yang berbeda.

Dwitasari mengajak kita masuk ke dalam kesedihannya saat itu. Dengan detail dia menjelaskan bagaimana kehancurannya di hari pertama dia ditinggalkan. Kedua, ketiga dan selanjutnya.

Saya benci mengakui, bahwa sayapun demikian. Bahwa sayalah si tokoh ‘aku’ pada masanya. Ada satu momen yang membuat saya menjadi si tokoh ‘aku’ dan merasakan rasa yang sama persis seperti yang digambarkan Dwitasari di bukunya.

Dwit, mau aku peluk nggak? Sini, sini aku kasih virtual hug. Kamu kok bisa banget baca perasaanku waktu aku galau? Kok bisa sih?


Saya bertanya-tanya terus dalam hati.

Dwitasari cenayang ya? Kok semua yang dia gambarin di bukunya plek, sama persis kayak apa yang saya rasain waktu itu? Pas bacanya sisi emosional saya naik ke titik tertinggi. Mau nggak mau saya jadi flashback ke masa itu. Masa saya masih jadi si tokoh ‘aku’. Sedikit demi sedikit kenangan itu datang lagi. Harus diacungi jempol, Dwita mampu membangunkan mimpi buruk saya kembali di saat saya sedang begitu menikmati kehidupan baru saya. Saat saya sedang bahagia.

Mungkin ini Cuma berlaku untuk saya, kalau untuk kalian yang belum pernah merasakan sakitnya ditinggalkan tiba-tiba sih efeknya nggak akan terlalu kerasa ya. Tapi kalo baper mungkin aja sih, baper banget. Saya suka diksi ala Dwita yang rasanya pas banget menggambarkan perasaan tokoh-tokoh yang ada dalam novelnya.

Geez. Saya saranin kalian harus baca novel ini. Bukan buat sengaja nostalgiaan atau mengundang kenangan lama yang nggak pengen di ingat sih, buat saya ini lebih ke-biar saya bisa mengukur sejauh mana kesalahan saya pasca patah hati. Dan ternyata, wuih.. saya banyak melakukan kesalahan selama masa itu.

Tau darimana?

Dari pemaparan Dwita lewat si tokoh ‘aku’. Saya jadi kayak liat refleksi kelakuan ajaib saya jaman patah hati dulu. Kok sampe segitunya ya? Kok bisa gini ya kok gitu ya hahahaha.
 

Yang jelas nggak perlu lah sebenernya saya lama-lama sedihnya. Ngapain? Sekarangmah tinggal ngetawain hidup aja, tepatnya, ngetawain kebegoan saya dulu.

 
https://jadiberita.com
Bahahaha.

Saya sampe mohon-mohon biar nggak ditinggalin. Malu-maluin ya?

Saya sampe nangis berhari-hari karena sakit hati ditinggalin. Malu-maluin ya?

Saya sampe demam karena terlalu baper nanggepin perpisahan yang seharusnya nggak saya sedihkan sama sekali. Malu-maluin ya?

Oya, saya juga sampe DM ceweknya di instagram Cuma buat bilang saya kecewa karena dibohongin cowoknya. LHO BUAT APA Dit?

BUAT APA?
 



Malu-maluin banget kan ya?

Saya nggak mau nyalahin diri sendiri karena dulu pernah sebego itu, atau karena Dwitasari baru sekarang nulis buku Setelah Kamu perginya, sudahlah itu masa lalu. Anggap aja lucu-lucuan zaman dulu. Heup.

Jadi harus nggak nih beli bukunya?

Harus banget, elaah.

Tapi kalo nggak siap baper sih, jangan lah. Hati-hati. Nanti kayak ekeu lho, baper lagi, kalap lagi, kalapnya ke makanan, lalu kiloan makin naik. Huft.

Rate : 4/5
 




You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }