Move On, Try To Forgive Myself

Friday, June 09, 2017

Your future still that brilliant no matter what you did in the past. –mami Ubii (gracemelia.com).

Instagram, 10 Juni 2017.

***
Saya bisa gila kalo nggak nulis sekarang.
Biasanya kalo hati saya patah, saya lebih suka nulis lovelife-lovelife cengeng di blog. Tapi not for today yah, saya udah tobat biar nggak gitu lagi. Karena apa ya? Karena kalo tiap patah hati saya larinya ke-lovelife, benefitnya Cuma sebatas perasaan saya yang agak plong, atau si blog jadi ada isinya. Yang baca dapet apa? Nggak ada selain keluhan-keluhan jijay saya.
Makanya saat ini saya mikir, atau tepatnya saya beraniin diri buat nulis yang lain. Yang minimal bisa ada lesson­nya buat yang baca. Biar benefitnya nggak Cuma buat saya. As simple as that.

***
Umur saya 24 tahun April kemarin. Umur yang cukup matang sebagai wanita. Tapi anehnya, cara saya memandang hidup masih seperti ketika saya berumur belasan. It’s so sad.

Saya fikir ketika saya mengalami masa-masa patah hati terhebat dalam hidup tahun 2013 lalu, saya nggak akan pernah lagi ngalamin hal itu. Tapi saya salah. Saya tidak belajar dari kesalahan di masa lalu. Saya mengulang apa yang seharusnya tidak saya ulang kembali,

"Terlalu mencintai orang lain lebih dari saya mencintai Tuhan dan diri saya sendiri."

Dan saya mengalami kembali fase-fase terberat dalam hidup. Kehilangan rasa percaya diri, down parah, dan terguncang secara psikis.

Call me a dummy. Tapi nyatanya saya memang sebodoh itu.

Cara pandang saya tentang makna hidup masih sesempit itu, gengs.

Saya…bodoh.

Tapi kemudian suatu pagi, saya yang biasa visit blognya Mba Gesi, nemu satu tulisannya yang nampar banget. Dan hati saya bisa sedikit hangat bacanya. Love you mba Ges!

Saya keterusan DM Mba Ges, curhat-curhat panjang lebar, sharing. Dan Saya bener-bener jadi realistis setelah itu. Satu hal yang saya lakukan setelah membaca pesan terakhir dari Mba Ges, saya mencoba memaafkan semua kesalahan saya. Saya mengijinkan diri saya untuk menjadi lebih baik lagi. Saya meyakinkan hati saya yang patah, bahwa saya harus bisa move on secepat yang saya bisa. Karena saya berhak untuk bahagia. Tidak peduli sepatah apapun hati saya.

Karena langkah pertama untuk bisa move on adalah dengan memaafkan diri sendiri.

Beberapa bulan kemarin, bahkan sampai tadi malam, saya masih keukeuh nyalahin diri saya sendiri. Saya gulang-guling di kasur semaleman sampe saya pusing cuma buat mengasihani diri saya sendiri yang jauh dari kata sempurna. Melewatkan waktu sahur karena rasa pusing yang sungguh hebat. Karena saya terlalu sibuk menyalahkan diri saya sendiri.

Saya selalu berfikir, ini semua terjadi karena saya dan sejuta sifat buruk juga kekurangan diri saya.

Tapi apa itu membantu meredakan patah hati saya?

NO AT ALL.

So please, untuk teman-teman saya dimanapun, yang memang kebetulan sedang ada di fase yang sama dengan saya. STOP BLAMMING YOURSELF. Because that’s not helpful at all.

Cobalah berdamai dengan diri. Maafkan diri kalian sepenuhnya, lupakan kegagalan yang sudah terjadi. Memang sulit, tapi yakinkan diri kalau memang tidak semua kesalahan patut di bebankan pada diri kita.

Saya ditinggalkan karena saya posesif. Kami LDR. Lantas dia menemukan seseorang yang lebih baik dari saya, lalu saya marah, akibatnya, saya jadi sibuk nyalahin diri saya sendiri siang dan malam, hanya karena satu orang yang lebih memilih pergi daripada memperbaiki kesalahan saya. Apa itu adil untuk diri saya sendiri?
Nggak kan?

Saya akui, saya punya pengendalian emosi yang rendah. Saya bisa mudah banget meledak-ledak cuma karena........dia telat bales chat. I know, dia pantes kok nggak nyaman sama saya. Tapi, the point is (please underline) Dia nggak beneran sayang sama saya. Dia menyerah karena sifat buruk saya, dia meninggalkan saya karena dia memang tidak ingin bersama saya.

[Sebelumnya saya pernah nulis soal sifat jelek saya yang ambekan di sini : Powerbank]

As simple as that.

Life lesson : Berapa ribu kalipun pacar bilang sayang, nggak bisa jadi jaminan kalau dia jujur. Lidah tidak bertulang kalo kata Mbak Terrymah. BHAY.

Saya nyesel karena di akhir cerita saya masih mohon-mohon gitu biar nggak ditinggalin. Saking cintanya kelewatan sama dia. Sampe lebih sayang sama dia ketimbang diri sendiri. Naudzubillah.

Saya naif banget waktu itu, saya beneran mikir dia mutusin saya karena emang orangtuanya nggak setuju sama saya. tapi setelah saya yakinin berkali-kalipun dia keukeuh pergi. Dia bilang dia nggak cinta lagi.

Jleb.

http://androidtermurah.com

Saya mencoba legowo dengan keputusannya. Saya naif aja gitu sampe beberapa bulan setelah itu dia masih hubungin saya, ngucapin ulang tahun, telpon itu saya masih welcome lho. Karena dia bilang beneran lagi fokus kerja dan nggak punya pacar. (kalo nggak salah ini dia sampe bilang sumpah segala).

Tapi kemarin-kemarin saya baru nemu faktanya. He has a new girlfriend. His officemate. And I know her.

Saya kecewa? Iyalah ya.

Bukan kecewa karena dia udah punya pacar, tapi lebih ke-karena dia bohong. Saya mikir, mungkin alesan dia mutusin saya juga bohong, ini kalo diliat dari faktanya ya. Beberapa hari setelah putus udah bisa sayang-sayangan sama orang lain? Berarti deketnya udah sebelum putus sama saya dong. Iya kan?

Tapi udahlah ya, saya udah konfirmasi ke dia, sampe saya bilang bye segala biar dia nggak usah dateng-dateng lagi ke hidup saya.

Terus reaksinya? Masih bisa nyangkal dengan bilang ‘kata siapa’ dan nyudutin saya dengan kalimat ‘bukannya introspeksi diri’.


https://giphy.com

Saya jadi nyesel akhirnya. Kenapa sih saya harus hubungin dia segala? Padahal cukup tau terus blokir aja semua akses komunikasi sama dia.

Saya nyesel gengs. Parahnya, saya jadi nyalahin diri saya sendiri. Ini yang sempet bahas di atas. Efeknya saya jadi susah move on, krisis percaya diri dan terguncang secara psikis.

Life lesson : Let him go, get him out of your head. Jangan nahan-nahan orang yang mau pergi. Karena buat apa sih? Yang beneran sayangmah nggak akan pernah mau pergi kok.


Untungnya saya punya sahabat-sahabat baik yang support saya penuh, mereka nemenin saya terus selama beberapa hari ini. jadi sayapun mutusin buat nggak terlalu lama terpuruk. 3 hari waktu yang cukup buat saya kalau mau menikmati masa galau saya. selama 3 hari saya boleh nangis, curhat mellow, terpuruk. Tapi setelah itu saya harus move on. so hard but i have to.

Awalnya saya kira saya bakal nangis guling-guling ya, tapi saya Cuma nangis sekali itupun karena dipeluk Teh Kiki, dan model nangisnya cuma yang nangis biasa aja gitu. Keluar air mata sedikit. Nggak lama udah ketawa lagi dan pergi hangout keluar. Ini seriusan lho ya. Saya juga heran. Kok bisa? Apa udah basi? Fyi, saya putus (lebih tepatnya diputusin) bulan februari kemarin, dan baru tahu fakta soal si cewek baru mantan itu hari jumat kemarin banget). Tapi ya baguslah ya, saya nggak ngabisin terlalu banyak airmata buat nangisin orang yang bahkan udah nggak peduli sama saya.


Yang bikin saya nangis sesenggukan malah postingannya Mba Gesi.

http://remajaxsis.blogspot.co.id
Aneh ya? Tapi gapapa deh, tulisannya Mba Gesi emang bagus banget.

***

Intinya, saya harus mencoba memaafkan diri saya sendiri terlebih dahulu. Maaf atas pilihan dan keputusan yang salah selama ini. asli nggak gampang, karena sepenuhnya saya sadar kalau sifat buruk saya yang salah satunya saya singgung si atas juga jadi penyebab dia ninggalin saya demi orang baru. Tapi hey, kalau saya aja nggak bisa maafin diri saya sendiri. Selamanya saya akan terpuruk. And i don’t want to.

Move on itu buat saya bukan lagi sebuah pilihan, tapi keharusan. Saya percaya kok sama quote ini : Tuhan mematahkan hatim demi menyelamatkanmu dari orang yang salah.

***
Makasih Mba Ges untuk tulisan kerennya yang bikin saya berani juga nulis ini, at least biar saya bisa sedikit berbagi. Mudah-mudahan ada value yang bisa di dapet ya. Karena saya nulis ini demi tujuan lain yang lebih dari sekedar ‘menunjukan pada dunia bahwa saya sedang patah hati’. Saya nggak sepinter Mba Gesi dalam meramu kalimat yang tepat demi menyampaikan point utamanya, jadi maaf banget kalau ternyata kalian nggak dapet apa-apa setelah baca tulisan ini panjang lebar L

***

"When you finally let go of the past, something better comes along"
-Anonim







You Might Also Like

1 komentar

  1. jangan lupa singgah di http://www.healthfith.cf/

    ReplyDelete

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }