Hidup Cashless, Yay Or Nay?

Saturday, May 27, 2017

Saya orangnya suka jajan banget. Pokoknya team jajan garis keras deh. kalo di rata-ratain, gaji saya 60-70%nya habis sama jajan. Kang-kang mie ayam, bakso, somay, pleus jajananan gorengan atom-aida (orang Tasik pasti familiar) yang bikin saya nggak bisa nahan duit biar nggak keluar dompet. :(


Buat yang belum tahu, ini lho bumbu atom plus aida. Khas Tasik. rata-rata semua jajanan di Tasik bumbunya pake ini dan maknyus banget unnnch.
Gambar saya pinjem dari : http://www.thepicta.com

Keliatannya sih kecil ya? kalian pasti heran, beli bakso atau mie ayam gerobakan mah nggak akan lebih dari 20rb, apalagi jajanan bumbu atom-aida, 5rb juga biasanya udah banyak banget. Tapi kok bisa sih bikin saya kere di akhir bulan?


Ya bisalah, kalo di kalkulasiin coba. Tiap hari tarohlah saya jajan ke kang-kang gerobakan sekitar 10-20rb, kali deh 20 hari kerja, karena hari libur biasanya beda lagi itungannya. Coba totalin deh, ada nggak 600rb an?

Ada kan?

Emejing yah saya jajan begituan doang bisa sampe ngabisin 600rb. *lap ingus*

Belum lagi makan diluar, jajan ramen, mamam kaepsi, wuih kalo di total bisa sampe sejutaan deh kayaknya.



Uang segitu kalo di tabung atau dibeliin baju kan mayan yah? Ini kok habis ke perut semua?

***

Saya karyawan dengan gaji standar fresh graduated di Tasik. Gaji nggak gede-gede banget segede alaihim. Tapi Alhamdulilah lah. Cuma ya kalo 70% uang gaji dipake buat isi perut doang mah ya kapan saya kayanya atuh?

Makanya seminggu belakangan ini saya lagi kefikiran buat hidup cashless aja. Tapi ya masih dilema banget. Soalnya cashless di Tasik nggak akan mungkin bisa semudah cashless di Kota-kota besar macam Jakarta, Bandung dll. Di tasikmah apa-apa masih cash aja. Jadi agak susah juga.

Jadi meskipun saya mutusin buat cashless, ya prakteknya ga akan mungkin 100% cashless ya. Soalnya beli bensin juga kayaknya masih harus cash. Zzz.


Kalau buat belanja kebutuhan bulanan, saya bisa pake e-moneynya mandiri atau BRIZZInya BRI. Makan? Kalau di kantor saya bisa bawa bekal dari rumah biar sekalian ngirit KAN KAN KAN? Terus beli kuota, beli pulsa? Cincai lah apalagi kalo cashless mah.

Disamping itu semua, cashless itu punya sisi plus minusnya juga menurut saya.

+Simple banget. Nggak usah bawa uang banyak-banyak. Tinggal bawa satu kartu. Kelar.

+Pengeluaran lebih tercatat. Nggak ada tuh namanya jajan ke kang-kang gerobakan sampe ngabisin duit kembalian.

+lebih irit. Yowes, pastilah ya. Soalnya karena nggak bawa uang cash banyak ya otomatis bisa ngerem nafsu jajan.

+Voucher bertebaran.
Siapa coba yang nggak suka voucher disini? Nggak ada lah ya? HAHAHA. Saya aja nggak bakal nolak kalo dikasih vouher, apalagi voucher diskon, gratisan, gratis A, B, C etc. dan faktanya cashless ini satu dari sekian benefitnya adalah, BANYAKNYA VOUCHER. Sengaja di capslock biar heboh. *LOL*

Minusnya ada juga, gengs.

-belum bisa maksimal di Tasik. Ya karena Tasik bisa dibilang masih kota kecil. Apa-apa cash. Beli bensin aja masih harus cash. Ini yang bikin paling dilemma.

Pak Walikota, kapan dong Tasik jadi cashless society?

-rentan godaan online shop.
Please, ini masih jadi PR saya banget sebenernya. Kalau saya hidup cashless saya bisa selamat dari godaan jajanan gerobakan. Tapi online shop juga godaannya sama aja kayak jajanan begituan. Lebih parah mungkin, karena sekali jajan di olshop bisa 10x lipatnya jajan di gerobakan. Sumpah ini PR banget. Gimana caranya saya tetep cashless tapi aman dari godaan para olshop?



Ada saran nggak nih buat saya? Si pejuang hemat demi gaji bulanan yang lebih terorganisir dan masa depan cerah gemilang yang mau cashless tapi masih bingung. Zzz.








You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }