confused

Hidup Cashless, Yay Or Nay?

Saturday, May 27, 2017

Saya orangnya suka jajan banget. Pokoknya team jajan garis keras deh. kalo di rata-ratain, gaji saya 60-70%nya habis sama jajan. Kang-kang mie ayam, bakso, somay, pleus jajananan gorengan atom-aida (orang Tasik pasti familiar) yang bikin saya nggak bisa nahan duit biar nggak keluar dompet. :(


Buat yang belum tahu, ini lho bumbu atom plus aida. Khas Tasik. rata-rata semua jajanan di Tasik bumbunya pake ini dan maknyus banget unnnch.
Gambar saya pinjem dari : http://www.thepicta.com

Keliatannya sih kecil ya? kalian pasti heran, beli bakso atau mie ayam gerobakan mah nggak akan lebih dari 20rb, apalagi jajanan bumbu atom-aida, 5rb juga biasanya udah banyak banget. Tapi kok bisa sih bikin saya kere di akhir bulan?


Ya bisalah, kalo di kalkulasiin coba. Tiap hari tarohlah saya jajan ke kang-kang gerobakan sekitar 10-20rb, kali deh 20 hari kerja, karena hari libur biasanya beda lagi itungannya. Coba totalin deh, ada nggak 600rb an?

Ada kan?

Emejing yah saya jajan begituan doang bisa sampe ngabisin 600rb. *lap ingus*

Belum lagi makan diluar, jajan ramen, mamam kaepsi, wuih kalo di total bisa sampe sejutaan deh kayaknya.



Uang segitu kalo di tabung atau dibeliin baju kan mayan yah? Ini kok habis ke perut semua?

***

Saya karyawan dengan gaji standar fresh graduated di Tasik. Gaji nggak gede-gede banget segede alaihim. Tapi Alhamdulilah lah. Cuma ya kalo 70% uang gaji dipake buat isi perut doang mah ya kapan saya kayanya atuh?

Makanya seminggu belakangan ini saya lagi kefikiran buat hidup cashless aja. Tapi ya masih dilema banget. Soalnya cashless di Tasik nggak akan mungkin bisa semudah cashless di Kota-kota besar macam Jakarta, Bandung dll. Di tasikmah apa-apa masih cash aja. Jadi agak susah juga.

Jadi meskipun saya mutusin buat cashless, ya prakteknya ga akan mungkin 100% cashless ya. Soalnya beli bensin juga kayaknya masih harus cash. Zzz.


Kalau buat belanja kebutuhan bulanan, saya bisa pake e-moneynya mandiri atau BRIZZInya BRI. Makan? Kalau di kantor saya bisa bawa bekal dari rumah biar sekalian ngirit KAN KAN KAN? Terus beli kuota, beli pulsa? Cincai lah apalagi kalo cashless mah.

Disamping itu semua, cashless itu punya sisi plus minusnya juga menurut saya.

+Simple banget. Nggak usah bawa uang banyak-banyak. Tinggal bawa satu kartu. Kelar.

+Pengeluaran lebih tercatat. Nggak ada tuh namanya jajan ke kang-kang gerobakan sampe ngabisin duit kembalian.

+lebih irit. Yowes, pastilah ya. Soalnya karena nggak bawa uang cash banyak ya otomatis bisa ngerem nafsu jajan.

+Voucher bertebaran.
Siapa coba yang nggak suka voucher disini? Nggak ada lah ya? HAHAHA. Saya aja nggak bakal nolak kalo dikasih vouher, apalagi voucher diskon, gratisan, gratis A, B, C etc. dan faktanya cashless ini satu dari sekian benefitnya adalah, BANYAKNYA VOUCHER. Sengaja di capslock biar heboh. *LOL*

Minusnya ada juga, gengs.

-belum bisa maksimal di Tasik. Ya karena Tasik bisa dibilang masih kota kecil. Apa-apa cash. Beli bensin aja masih harus cash. Ini yang bikin paling dilemma.

Pak Walikota, kapan dong Tasik jadi cashless society?

-rentan godaan online shop.
Please, ini masih jadi PR saya banget sebenernya. Kalau saya hidup cashless saya bisa selamat dari godaan jajanan gerobakan. Tapi online shop juga godaannya sama aja kayak jajanan begituan. Lebih parah mungkin, karena sekali jajan di olshop bisa 10x lipatnya jajan di gerobakan. Sumpah ini PR banget. Gimana caranya saya tetep cashless tapi aman dari godaan para olshop?



Ada saran nggak nih buat saya? Si pejuang hemat demi gaji bulanan yang lebih terorganisir dan masa depan cerah gemilang yang mau cashless tapi masih bingung. Zzz.








Baca Selengkapnya → Hidup Cashless, Yay Or Nay?

#MemesonaItu : Tetap Pede Dengan Tubuh Curvy

Friday, May 12, 2017


Buat saya pribadi #memesonaitu adalah stay cool saat nimbang berat badan. HAHAHAHA. Tapi beneran deh. Buat kebanyakan wanita, kegiatan nimbang-menimbang berat badan ini bisa jadi kegiatan yang horror banget. Horor dalam arti, kalo timbangannya naik atau malah turun drastis ini bisa jadi masalah banget. Kalian gitu nggak sih?



Awal-awal pas saya ber-body curve, saya bisa stress banget tiap kali turun dari timbangan. Stress sampe yang ngedadak nggak mau makan nggak mau minum biar kiloannya turun. Padahal dua-tiga jam kemudian saya kembali makan rakus dan asyik sama cemilan saya. #failed.


Tapi makin kesini saya makin selow aja tuh. Timbangan naikpun saya paling Cuma bengong sebentar sambil ngomong dalem hati, “kok naik ya? Tapi yaudah sih,”

Gitu terus sampe Patrick pindah dari bikini bottom. Zzz.

Mungkin saat ini saya udah nyampe di fase pasrah, mau gendut ya sukur yang penting sehat, mau langsing juga disukurin banget. Duh semoga aja. HAHAHA.

In case, kalian yang belum tahu saat ini kiloan saya ada di angka 69 kg dengan tinggi badan yang standar nggak tinggi-tinggi amat. Cuma 163 bok! Kalo dihitung pake aplikasi BMI saya kelebihan lemak sebanyak 20.5. Ini jelas nggak sehat lah ya, makanya saya sering banget sesek walaupun jalan Cuma sebentar.

Emangnya nggak kefikiran diet?
Bohong kalo saya bilang nggak. Kefikiran lah, sering malah saya diet pake berbagai macam metode. Dari mulai pake pelangsing alami, produk susu, muaythai, ngurangin porsi makan,OCD, udah semua perasaan, tapi BB saya tetep aja segitu. Zzzz


https://gambar-animasiku.blogspot.co.id

Setelah saya introspeksi yang bikin saya gagal diet itu adalah karena niatnya. Lha wong niatnya mau langsing kok bukannya pengen sehat. Harusnya dari awal saya niatkan buat sehat, biar saya nggak mugen pas ternyata di kilo lagi BB saya masih segitu.

Jadi sekarang saya sebodo amat sama BB saya yang berlebih, yang penting sehat udah itu aja. Jadi sayapun ngurangin makanan berlemak bukan untuk langsing, tapi niatnya biar nggak sesek terus *CRY*, saya juga rutin olahraga walaupun seminggu sekali (itu juga karena acara rutin kantor *LOL*), intinya terapkan pola hidup sehat aja deh, langsingnya jadi bonus aja, walaupun masih ngarep banget. AHHAHA.

Jadi prinsip saya sekarang adalah, saya harus selalu memesona dengan,

Menjadi Pribadi Yang Lebih Baik Setiap Harinya
Nggak cantik luarnya sih okeoke aja ya, tapi kalo dalemnya juga ga cantik, ini yang ngeri. Lagian ya, cantik itu bukan diukur dari seberapa mahal perawatan wajahnya, gengs, tapi lebih ke-seberapa cantik hatinya.

Eh, saya nggak songong dengan bilang kalo hati saya cantik lho ya, nggak gitu, maksudnya setidaknya setiap hari saya belajar buat jadi lebih baik, lebih cantik (hati), lebih nyenengin dan lebih-lebih positif lainnya. Biar makin memesona kan ya?


Berwawasan
Saya percaya banget sama quote yang bilang kalau cantik itu adalah berwawasan. Karena menurut saya, beauty without brain itu arinya NOL. Makanya salah satu dari 3 kriteria jadi puteri Indonesia adalah Brain yang artinya berwawasan. Karena saying banget ya kalo cantik tapi kurang berwawasan. Pas diajak ngobrol sama orang nggak nyambung. Ilang cantiknya. *LOL*

Tapi yang paling penting, #MemesonaItu artinya..

Bersyukur
Naik kiloan. Sukuri.
Baju kesayangan udah nggak muat, syukuri juga.
Dibully orang dikatain gendut ya bersyukur juga.

-if you look at what you have in life, you’ll always have more. If you look at what you don’t have in life, you’ll never have enough- Oprah Winfrey

Jadi, walaupun badan saya nggak selangsing model yang wajib disyukuri disini adalah kesehatan yang diberikan Gusti Alloh. Dengan badan gendut cenderung obesitas ini saya masih bisa kerja, masih bisa beraktivitas kayak biasanya.

Walaupun begitu, penampilan saya harus tetap all out nih gengs. Soalnya sebagai digital marketing strategist, saya kerjanya urusan sama client, pokoknya harus banget deh tampil all out biar makin confident kan depan client ya?

Makanya saya betah banget pake Vitalis body scent. Varian favorit saya itu yang blossom special admiration. Busset deh, itu wangi floralnya adem bener. Seger tapi kalem kayak wangi bedak bayi. Suka deh pokoknya. Laff.





Yang bikin nagihnya, pas saya nyemprotin vitalis, wangi kalem perpaduan antara vanila dan muskynya langsung ramah banget d idung saya. Tapi biar wanginya kalem, eh pas udah nempel di baju strong banget deh, aslinya. Sayanya aja yang doyan semprot-semprot

Vitalis body scent adalah salah satu alat tempur yang wajib banget ada di dompet make-up saya. Jadi aturannya, tiap kali saya ngerasa kurang kece, saya semprotin Vitalis biar ke-kecean saya nambah. HAHAHA. Pede banget lah pokoknya kalau udah pake vitalis.



Alat Tempur, Vitalis nggak pernah ketinggalan. Laff.

Kalau saya udah ngerasa penampilan saya all out, wangi dan kece saya ngerasa masalah berat badan saya yang berlebih ini bisa sedikit tertutupi. Hmm, ini agak weird sih ya kata-katanya HAHAHAHA. Tapi maksudnya, minimal saya bisa tetep pede sama diri saya sendiri.

Sebenernya, punya badan curvy itu bukan berarti nggak bisa tampil memesona ya, please catet! pede ajalah gengs, kalian cantik dari hatimu kok. Uwww.

Senyum dong, cantik *KISS*













Baca Selengkapnya → #MemesonaItu : Tetap Pede Dengan Tubuh Curvy

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }