#EpisodeLDR : Powerbank

Sunday, January 15, 2017

Selamat Hari Minggu qaqaaaa...
Hari dimana harusnya saya posting ini di hari sabtu kemaren bukannya sekarang. But yeah, nggak papa.. udah biasa jadwal jadi ngaco gini.

Apa kabar resolusinya?
BHAY.

Tolong tunjuk dong blogger amatir paling PHP sejagat!
Siapa coba?

Hakku? Iya emang : ((

Saya bilang mau rutin update tiap sabtu buat #episodeLDR tapi baru 3 edisi udah menghilang lagi, sampek ada yang minta inquiry atau kasarnya iklanpun saya bingung karena nggak ada hasrat buat nulis #episodeLDR ini. kenapa coba? Karena ya mood sayamah paling random sealam semesta. Jadi kalo saya lagi ribut-ribut manjah sama M (before i called with ‘mas ganteng’) saya mualessss banget nulis tentang dia.

Yah, saya emang selabil itu pemirsa : ((

Tapi itu bukan berarti tiap minggu saya ribut sama M. Nggak epribadeh! Cuma ya karena saking seringnya saya bolos, 30% karena lagi ribut dan sisanya karena males jadilah si #EpisodeLDR ini terlantar.

Sayang sih, karena rubrik ini nyumbang traffic yang cukup lumayan buat blog saya. tapi ya gimana, syudahlah mbok ya udah kebanyakan bolosnya jadi mulai saat ini saya mau bebenah lagi, mau belajar buat rutin lagi posting, apapun yang terjadi.

Yakin? Yakin sih asal nggak ribut-ribut lagi. Jadi please M, if u read this tolong ya frekuensi ribut-ribut kita kurangin yuk. Jadi kalo aku tetiba manyun dan marah-marah kamu manis-manisin aja, genit-genitin aja, puji-puji aja biar betenya ilang. 


Yucks banget, sebagian besar alasan kita ribut adalah karena saya yang kelewat insecure sama dia, jadi gampang banget ngambek dan bikin dia ikutan bete juga, diem-dieman.

Harusnya, maunya saya dari sisi egois saya sebagai cewek yang mungkin juga sama kayak cewek lainnya (mungkin lho ya, jangan jugde saya) tiap kali kami para cewek ini marah sebisa mungkin manisin aja, bilang cantik atau bilang ‘sayang kamu cetar badai banget kalo nggak ngambek’ dan marah kitapun pasti bakalan mereda. Problem solved.

Tapi nggak bisa gitu sih ya?

Sekali dua kali kalo saya lagi annoying dan kebanyakan ngambek mungkin dia  bisa sabar-sabarin hatinya, tapi kalo udah sering ya dia juga muntab lah ya? Tiap manusia kan punya batas toleransinya sendiri.

Kayak soal powerbank ini. Ini juga yang pernah bikin saya ribut seharian sama dia dengan alesan remeh temeh macem : Kamu kan nggak punya powerbank, terus mau pergi-pergi seharian, nanti kalo HP kamu lobet kita komunikasinya gimana?


....
Too much insecure banget yaks? Pardon me, M : (((

Kejadiannya udah lama sebenernya, beberapa bulan yang lalu, tepatnya pas semi final piala AFF Indonesia lawan vietnam. Jadi ceritanya kantor M ada acara nobar langsung piala AFF ke stadion Pakansari di Cibinong Bogor, nggak seberapa jauh dari Cibubur sih emang. M yang tahu adat saya gimana bilang dari jauh-jauh hari soal rencana nobar sekantor ini ke saya, pake embel-embel,

Dibayarin kantor yang, nggak enak sama atasan..

Yang mana sebenernya dia emang sukak pake banget sama bola. zzzZZZZzzz

Saya yang ngerasa kalo sabtu-minggu adalah waktunya quality time (acaranya sabtu malem, fyi) ya manyunlah ya, mau ditinggal nonton bola, apalagu dia bilang rombongan kantornya berangkat dari jam 2 siang buat ngehindarin macet kan?

Dia keukeuh banget minta ijin buat nonton, padahal sebenernya tanpa ijin sayapun dia tetep bisa pergi. Karena ya siapa saya? baru pacar kan bukan istri *LOL* tapi bagusnya dia adalah, dia hargain saya banget. Jadi walaupun kasarnya saya adalah : siapa-lu-istri-juga-bukanpun dia tetep minta ijin sama saya, tetep nunggu sampe ijinnya saya acc, tetep usaha demi saya bilang ‘oke’.

Tepokin M dong, diamah #boyfriendgoals banget deh pokoknya kalo soal kayak gini. Kalo cowok lain mungkin mikirnya ya sebodo amat mau ngijinin mau manyun mau nangis gegoleranpun, yang penting gue bisa pergi. Tapi M nggak kayak gitu gengs. Sampe ketika saya yang lagi manyun ngomong randompun langsung dia turutin. Ya contohnya si powerbank itu.

Saya lupa lagi tepatnya saya bilang gimana, Cuma kurang lebih kayak gini :
Kamu kan nggak punya powerbank, kamu mau pergi seharian, terus kalo HP kamu lobet gimana komunikasi kita, ini kan weekend.

Maksud saya : ngelarang dia biar nggak pergi nonton. Weekend atuhlah, waktunya yang LDR punya quality time walaupun Cuma lewat henpon : (((

Yang terjadi : DIA MALAH BELI POWERBANK. *LOL* *LOL* *LOL*

Terus dia bilang, Saya aa udah beli powerbank jadi masih bisa whatsapp ya sambil nonton bola,

Dia kirim pap powerbanknya ke saya. dan sayapun luluh. Setelah berdebat panjang lebar dulu sih.

Saya kasih berpuluh-puluh wejangan sama dia sebelum pergi, dan jam 2 tepat M whatsapp saya kalo dia dan temen-temen kantornya udah mau berangkat ke Pakansari pake bus Kantor.

Nobar bola langsung ke stadion setelah dapet ijin dari saya karena udah beli powerbank *LOL*

Demi ketenangan, saya ingetin dia lagi buat tetep ngabarin saya. Biar saya nggak worried karena ternyata kata mama saya yang nonton (Karena saya lagi ada kerjaan diluar dan nggak nonton) stadion Pakansari penuh banget, berjejal-jejal beratus ribu penonton.

Tapi M bilang kantornya nonton di kursi VIP, jadi minim rusuh. Dan dia ingetin saya berkali-kali biar nggak worried berlebihan sama dia. Tapi ya namanya saya, mau diingetin berapa ribu kalipun, ya tetep aja worried nggak nahan. Berkali-kali saya nanya,

Sayang, are u okay? Nggak keinjek-injek massa kan?

Dan, Thank God. M selamat sampe saat ini masih baik-baik aja. Hehehe. Berarti sayanya aja yang terlalu parno ya?


Dan ketika dia nonton ke stadion untuk yang KEDUA kalinya, Final AFF Indonesia lawan Thailand dia ngirimin tulisan ini ke saya, mungkin maksudnya biar saya nggak worried, manyun dan ngambek terus gara-gara ditinggal lagi dia buat nonton bola kesayangannya.



M oh M, kadang ngeselin kadang gemesin.

Pacar kalian pernah kayak gini nggak?



You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }