#tsurhat : The Disaster, Sleep Apnea

Tuesday, December 06, 2016

Saya sadar beberapa bulan belakangan ini badan saya sedang ‘tidak’ baik-baik saja. Awalnya hanya sekedar rasa nyeri di dada yang sesekali. Hanya saja saya nggak terlalu ambil pusing, saya anggap itu efek obesitas. Tapi bukannya insyaf dan berubah pola hidup, saya masih aja males olahraga, cuek bebek sama obesitas saya dan makan semaunya. Sampe satu bulan belakangan ini, rasanya kok dada makin sering sakit? Saya suka tiba-tiba aja sesek nafas walau tanpa melakukan hal-hal berat. Saya takut ada masalah di jantung, maka dari itu saya menghindari check up dokter.

Makin hari saya udah nggak bisa tutup mata lagi. Gejalanya sudah makin sering terjadi, bahkan sekarang hampir setiap hari. Saya worried, jelas lah ya. Apalagi kalo lagi kumat, jalan dari kamar ke toiletpun saya payah.

Saya iseng browsing-browsing, tapi tetep kalo artikel yang saya baca ngarah ke diagnosa soal jantung saya nggak pernah berani baca. Sampe saya inget ada temen saya yang kakaknya dokter, jadilah saya konsul gratisan ke dia, dan kakaknya bilang, belum bisa memastikan sih.. kalo kemungkinan saya kena sleep apnea.

Saya browsing-browsing lagi, cari tahu apa itu sleep apnea. Saya cocokin semua gejalanya dan memang COCOK. Rasanya luar biasa kaget, tapi nggak terlalu sih, karena saya memang obesitas, jadi kemungkinan terkena sleep apnea itu bisa-bisa saja.

Sleep apnea. Gangguan tidur yang membuat si penderitanya kesulitan nafas beberapa saat ketika ia tidur.

Tapi normalnya sih gejala datang pas saya lagi tidur aja kan ya? Tapi nyatanya BIG NO. Kadang saya lagi 100% sadarpun saya bisa kena sesek. Di situ saya kurang faham. Tapi ya okelah, karena sebagian besar gejala sleep apnea emang saya alamin, gampangnya saya anggap aja kalo saya emang kena gangguan itu. Anggapan ini juga berguna biar saya nggak parno sama masalah jantung. Jadi buat sementara, at least sebelum saya check up beneran, anggap aja kayak gitu.

Jadi apa aja gejala sleep apnea yang saya alami?

Kesulitan bernafas saat tidur
Ini yang paling sering. Jadi setelah saya tidur lelap, sekitar 15-25 menitan, saya suka tiba-tiba kebangun, ngos-ngosan dan sesek susah nafas. Pas saya inget-inget lagi, selama beberapa detik saya nggak nafas, makanya saya refleks bangun buat tarik nafas sekuatnya. Dalam medisnya, sleep apnea ini umumnya memang membuat penderitanya kehilangan kemampuan bernafas secara otomatis dalam tidurnya. Jadi otak secara spontan menyuruh saya bangun untuk bernafas. Seolah saya harus atur sendiri pernafasan saya. Padahal kan normalnya kalo tidur itu kita bernafas dengan otomatis tanpa harus dikendalikan secara sadar. Tapi nggak buat orang dengan gangguan sleep apnea ini. Semalam bisa 5-7 kali saya kebangun gara-gara ‘lupa’ harus nafas.

Insomnia
Ini sih otomatis ya. Biasanya setelah kebangun buat ngatur pola nafas, saya bakal susah lagi buat tidur. Berkali-kali ganti posisi, buka tali BH tapi tetep aja dada saya sesek banget. Jadi baru bisa tidur lagi sekitar 10-20 menit dari waktu kebangun itu. Dan itu berulang setiap saya kebangun. Jadi semalem saya kadang lebih banyak meleknya daripada tidurnya. Sedih brayyy : ((((

Nggak ngerasa seger sama sekali setelah bangun tidur
No. At All.

Malah tiap bangun seringnya saya ngerasa pusing bukannya seger. Apalagi kalo bukan karena kurang tidur kan ya malemnya? Tenggorokan tuh kering banget, dan bebalnya saya, tiap kali bangun tidur bukannya langsung minum air putih, tapi langsung aktivitas gitu aja. Saya bangun tidur itu sama kayak habis sakit lama. Lemes, tenggorokan kering, pusing, sensi. Kalo yang terakhir biasanya Cuma ketika saya mau PMS aja.

Ngantuk sepanjang hari
Asli, ngehe banget. Jadi nggak tahu kenapa semenjak saya punya gangguan tidur, sepanjang hari yang paling sering saya rasain selain pusing dan sesek adalah rasa kantuk yang berlebihan. Too much njir. Kadang saya lagi bawa motor aja bisa ngantuk banget, sampe harus melipir dulu di tukang bakso biar bisa melek dan lanjutin perjalanan.

Saya jadi makin sering tidur siang karena nggak tahan sama ngantuknya. Efeknya, kerjaan kadang jadi acak-acakan. Tulisan dikerjain pas mepet-mepet deadline. Saya jadi labil banget deh. Saya nggak bisa selalu nahan kantuk karena ya bok, gusti susahnya. Orang ngantuk Cuma sejam dua jam. Nah ini sepanjang hari! Fikirin deh tuh gimana bisa saya nahan-nahan kantuk selama itu?

Kalo ditanya apa saya keganggu? BANGETLAH.
Terus kok nggak mau check up wae? Gini ya, kadang untuk suatu kemungkinan terburuk biasanya kita akan lebih memilih buat nggak tahu aja. Biar apa? Biar nggak kefikiran terus dan bisa hidup normal kayak biasanya.
Terus apa mau pasrah aja? NGGAK LAH, GILA AJA!!

Saya pernah punya job nulis artikel kesehatan. Dilema sebenernya nulis-nulis artikel model begitu. Di satu sisi, ya saya nggak boleh nolak rezeki. Di sisi lain, saya jadi lebih tahu banyak. Mau nggak mau cari tahu, cari informasi, baca-baca, dan....parno. pernah sekali waktu, teh ichan (nanti saya mention blognya kalo udah dapet ijin) kasih saya materi, 10 materi buat 10 artikel kayak biasa. Salah satunya tentang obesitas. Atuhlah, belum buka materinya saya udah parno duluan. Pasti horror deh!

Dan ya emang horror banget. Anjaaay.

Obesitas itu nggak sehat. Obesitas itu rawan penyakit serius. Obesitas itu bikin cepet meninggal. Dan blablablah. Saya nulis artikel itu sambil istigfar dalam hati. Tanpa harus diungkapin, saya takut setakut-takutnya. Tapi setelah nulis artikel itu apa saya lantas berubah pola hidup saya? NGGAK SAMA SEKALI.

Simplenya gini ya, pola hidup itu kan habit ya? Misal, saya nggak biasa banyak-banyak makan buah dan sayur karena kurang suka. Dan itu jadi kebiasaan saya sehari-hari. Mama sebagai satu-satunya pejuang kesehatan di rumah selalu stock buah di kulkas, buat dimakan seisi rumah. Tapi dari 4 orang di rumah, Cuma saya aja yang nggak pernah nyentuh sekalipun buah-buahan tersebut. Kecuali kalo ada mangga, satu-satunya buah yang saya suka, saya bisa aja makan mangga, tapi ala kadarnya. Nggak sampe habis 1 buah sendiri, karena ya saya suka mangga tapi nggak begitu respect dengan keharusan makan buah.

Itu udah mendarah daging banget dan susah buat dirubah.

Begitupun ketika saya mulai kelebihan beberapa kilo berat badan ketika lulus SMA, itu terjadi dalam waktu yang cepat. Mama sempet suruh saya diet biar BB saya normal lagi, mama batesin asupan makanan saya, bakso, mie instan dan tetek bengeknya jadi yang diharamkan buat saya. Tapi karena udah habit makan bakso tiap hari, ya saya nyuri-nyuri ujungnya. Asal mama nggak tahu. Padahal bukan buat mama, kesehatan kan buat saya sendiri. Saya nyesel sekarang kenapa dulu bebal banget sama mama. Akibatnya apa? Saya naik nyaris 25 kg dari berat badan normal saya saat pertama kali lulus SMA.

In case, yang belum pernah ketemu saya secara langsung. Saat ini BB saya sekitar 70kg dengan tinggi 163cm. Saya punya kelebihan lemak di bagian pipi, perut *ini ngeselin banget*, dan paha. Selebihnya masih normal. Makanya banyak yang aneh. Kok kamu gendut tapi sepatu kamu ukurannya 36 : (((

Ya gimana saya juga bingung jawabnya.

Padahal dulu pas sampe lulus SMA normalnya BB saya 47 dan itu nggak pernah naik, kalo turun pernah sesekali. Saya nggak suka. Saya benci tiap kali nimbang badan di timbangan elektrik. Tapi saya males berubah, males olahraga, males usaha biar BB bisa kayak dulu lagi.

Sampe beberapa bulan ini, satu persatu keluhan mulai saya rasain di badan. Saya nggak se-bugar dulu. Saya bukan hanya kurang peduli sama asupan makanan saya, tapi juga terlalu cuek sama pola hidup saya. saya bisa berjam-jam duduk depan laptop sambil ngemil kripik atau makan somay, tapi nggak pernah bisa nyempetin sedikitnya 30 menit dari waktu 24 jam saya setiap hari buat olahraga. Saya masih belum bisa ganti menu makan saya dari yang serba digoreng jadi yang tanpa minyak. Saya belum sanggup, tapi badan saya udah nuntut saya buat berubah.

Suatu hari ketika saya lagi kerja depan laptop dan mama baru pulang dari seminar kesehatan, beliau langsung nyamperin saya ke kamar terus bilang ‘teteh, ternyata obesitas teh bahaya nya? Teh diet atuh ya bisi kunanaon mamah melang. Olahraga sing rutin unggal dinten ya teh? (teh, ternyata obesitas itu bahaya ya? Teh diet ya, takut kenapa-kenapa, mamah khawatir. Olahraga rutin setiap hari ya teh?) lengkap dengan raut wajah khawatirnya yang bikin saya nggak tega buat nolaknya.

Mama loves me a lot. Sayanya nggak insyaf wae. CRAAAYYY : (((

Maka dari itu terhitung sejak seminggu yang lalu saya mulai merubah pola hidup saya. belum terlalu drastis sih, tapi ya setidaknya ada perubahan ke arah yang lebih baik. Saya mulai rutin jogging, senam zumba dirutinkan lagi, ngurangin konsumsi makanan tinggi lemak macem baso, baru bisa ngurangi karena belum sanggup ngilangin, dan lebih banyak makan sayur plus buah juga.

Kalo saya nggak bisa lakuin itu semua untuk diri sendiri, saya bisa niatkan untuk mama, untuk seorang wanita yang sanggup direpotkan oleh saya selama ini, dibebankan selama 9 bulan dalam rahimnya, di hadapkan dengan kematian saat melahirkan saya. Ya pokoknya untuk semua yang masih punya rasa sayang untuk saya, yang nggak mau saya kenapa-kenapa gara-gara obesitas. Saya akan berjuang sampai check up dokter nanti menyatakan saya nggak kena suatu penyakit apapun dan saya SEHAT.

Udah ya? Tumben saya bisa nulis panjang bener. Beda ya kalo judulnya tsurhat mah bisa nulis sampe berlembar-lembar *LOL

O iya tumben juga saya nulisnya agak mellow.

Nggak papa lah kali-kali.

PS : Marih kita jaga kesehatan sama-sama : ))))

You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }