#sundaytalk : Profesi-Profesi di Era Digital

Sunday, December 11, 2016


Hola-hop, gaess!
You know what? Minggu ini susah banget tentuin tema. Nggak tahu deh kenapa. Saya minta A Irfan buat cari tema, tapi dia menyerah, MENYERAH PEMIRSA. Ugh! Saya mulai kalang-kabut cari trending topic di instagram, di twitter di facebook, di hatinya. Alah siah baper : (((
                     
Tapi sampe kamis malem, saya belum dapet wangsit apapun. Pak Rt sibuk kerja, saya nggak tega juga mau rewelin dia buat minta dibantuin cari tema. Sempet pasang status di BBM, yang komen malah bikin saya tambah bingung. Bingung mau pilih tema yang mana.

Sampe jum’at pagi, saya lagi blogwalking dan baca salah satu postingnya Mba Zulfa atau momblogger yang lebih dikenal dengan sebutan emakmbolang tentang Era ekonomi digital. Jangan salah ya, bacaan saya nggak Cuma artikel-artikel gosip aja lho. Sesekali saya juga suka bacaan ‘agak berat’ macem tulisannya mba Zulfa gitu. Kenapa? Ya biar pinter dikit atuh ih! Biar kalo ngobrol sama orang pinter saya nggak bodo-bodo amat dan bisa nyambung.

Beauty isn’t about looking perfect, ladies. Cantik adalah ketika kamu berwawasan, berkelas, beretika dan bergama. Believe me! Cantik aja nggak cukup buat hidup di zaman digital kayak sekarang.

Jadi, biarpun gaya tulisan saya slenge-an dan semaunya, tapi wawasan saya nggak sempit-sempit banget lho. Iya, masih tahap lumayanlah.

Selesai baca tulisannya mba Zulfa saya kefikiran pengen bahas juga sama Pak RT. Tapi difikir lagi, kok ya berat banget gitu lho, kayaknya nggak sesuai juga sama niche blog akyu dan branding dari #sundaytalk itu sendiri. Dari awal saya bikin #sundaytalk ini sama Pak Rt tujuannya buat entertaint aja. bacaan-bacaan ringan di akhir pekan. Jadi kalo saya maksain ngambil tema ini, saya kesian sama yang baca. Beban hidup kalian udah berat, masih harus baca bacaan berat juga. dimana visi-misi buat meng-entertaint­nya kalo gitu?

Tapi ettapi, saya kok keukeuh banget ya pengen bahas soal itu? Saya suka bahasannya, dan emang menarik juga buat dibahas. Tapi gimana caranya biar bisa cocok sama niche blog dan branding si #sundaytalk ini? secara kalo nggak cocok kan mana bisa jadian yakan? ANJAY NAHA JADI CURHAT?

SKIP.

Jadi ya, saya dapet wangsit akhirnya. Yang bikin saya masih bisa angkat tema soal era-ekonomi-digital, tapi tanpa harus keluar dari branding dan niche blog saya.

Dan sama sepakat sama Pak RT buat bahas soal profesi-profesi di era digital yang kebanyakannya unik dan susah buat dimengerti orangtua zaman dulu.


baca juga punyanya A Irfa disini ya :

Kenapa sulit dimengerti? Karena aku wanita #failed.

Nggak deng. Karena ya zaman sekarang profesi nggak berbatas hanya sebagai guru, dokter, tentara, polisi, akuntan, bankir dll aja. tapi ada beberapa profesi diluar pemahaman orangtua zaman dulu.

Misalnya copy writer. Ini pengalaman pribadi saya sendiri sebenernya. Saya maklum sih kalo orangtua yang bingung soal profesi sampingan saya ini, tapi kalo anak zaman sekarang yang ikutan bingung juga, saya agak heran. Atuh yang bener, masa nggak tahu sih? Tapi kan ya, mungkin emang belum terlalu booming kayak profesi-profesi lainnya macem programmer atau marketing digital kali ya? Jadi ya agak wajarlah, nggak papa. Sayamah biasa ditanyain aneh-aneh soal profesi saya soalnya.

copy writer? Tukang copy paste naskah?”

“tukang fotocopy?”

“kerjanya di fotocopyan dong?”

“fungsinya apaan?”

“content writer kali ya?”

“tukang bikin kopi?”

Sampe pertanyaan ekstrim macem, “itu beneran bakalan ada yang bayar? Kok bisa sih?”

Ih anjay, nggak tau aja dia gimana susahnya saya bikin tulisan copy writing itu. Errr.

Dan biasanya saya Cuma bisa bales pake senyum manis ala pepsodent ke mereka. Bukannya apa-apa sih, saya males aja adu ngotot. Ih percuma ya berbusa-busa jelasin kalo jatohnya mereka malah nyinyir juga. sudahlah, orang sabar mah cantiknya bakal nambah. Uuunccch :*

Selain copy writer, masih banyak lagi profesi-profesi masa kini yang unik dan tidak pernah terfikir sebelumnya. Misalnya media social specialist, blogger, vlogger dll. Nggak Cuma unik lho ya, profesi-profesi itu juga sangat menjanjikan. MENJANJIKAN.

Penting banget ya di capslock? Penting atuh. Karena profesi kan kaitannya sama income, iya nggak?

Kenal vlogger kontroversial Awkarin? Kenal nggak? Yang nggak kenal nggak gahol weeek :XD kalian tahu nggak incomenya dia perhari dari youtube berapa? Puluhan juta, meen. Itu duit? Iyalah, lu kata daun!

Terus kerjaannya apa? Dia bikin video kegiatannya sehari-hari dan di-upload ke youtube. Yang subscribe banyak, ntah ratusan atau bahkan ribuan, saya nggak ngepoin karena ya buat apa ngepoin duit orang lain? HAHAHHAA.

Kenal blogger Xiaxue dari singapura? Buat beberapa blogger mungkin mboke Xiaxue ini adalah #bloggergoalsnya mereka, salah satunya ekeu. Kenapa bisa dijadiin goals ya karena sepak terjangnya di dunia per-blog-an. Aku ngiri karena dia banyak banget followersnya, rate cardnya udah tinggi banget, dan dia dapet banyak endorse-an, dari mulai photoshoot pernikahan di YUNANI, peralatan bayi, sampek apartemenpun semuanya di sponsori. ANJAY! Gusti, bohong kalo saya bilang nggak mau kayak gitu. #goals apa #goals banget nih?

Awkarin dan Xiaxue adalah sebagian kecil contoh orang yang hidup dari profesi era digital yang mereka jalani. Mungkin dulu nggak pernah terfikir bisa dapet duit dari video yang di upload ke youtube atau hanya dari tulisan yang di post di blog pribadi, tapi ya inilah zaman ekonomi digital qaqa.

Suka nggak suka, bisa nggak bisa, di masa depan kita dituntut buat bisa lebih fleksibel lagi dalam menerima perubahan. Karena ya, zaman semakin maju, masa kita stuck disini-sini aja sih? Hayo Move on, jangan mikirin mantan wae oyy : ((

Njir gagal fokus lagi. udah aja ah.








You Might Also Like

1 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }