Tentang Pentingnya Kirim Pap Selfie

Saturday, November 12, 2016


Nggak penting-penting amat sih sebenernya.


Jadi gini, mood saya kan super random ya? Jadi kalo saya lagi ngedadak kangen banget sama mas ganteng, ngedadak lho ya, nggak sering-sering amat juga, saya itu suka nyuruh dia selfie dan kirim ke saya.

Awal-awal kalo saya minta, mas ganteng nggak selalu nurutin. Cuma kalo ngerasa lagi bener-bener ‘kece’ aja baru dia mau selfie dan kirim ke saya. tapi kalo harus nunggu dianya lagi kece dulu kan mbok ya kapan toh? Kelamaan. Keburu kangen sayanya ilang. Makanya belakangan ini dia udah nggak protes atau nolak lagi tiap kali saya minta kirim pap selfie.

Se-random apapun saya minta, dia pasti nurutin. Senyum manis atau pose manyun depan kamera, jepret dan kirim saya. Plus caption khas-nya ‘sayang, aa item ya?’

Always. Every single time.


Saya sih sebodo amat ya captionnya dia mau tulis apa. Yang saya perhatiinmah fotonya, sambil bilang dalem hati ‘cakepnyaaaaaaa.....’. nggak peduli itu selfie dia keringetan karena habis futsal, atau blur fotonya, atau malah backgroundnya nggak kece, sayamah nggak peduli. Yang penting saya liat fotonya, wajahnya, dianya. Kangen saya terobati.

Setelah dia tau kalo saya seneng liat pap selfienya, beberapa kali ketika saya lagi ngambek, dia rayu saya dengan cara ngirimin foto selfienya. Biasanya captionnya dirubah jadi ‘tuh sayang udah aa senyumin, jangan marah ya’

Lalu dia kirim foto ini ke saya




Dan saya mendadak amnesia kalo saya lagi ngambek gegara liat fotonya. Kabogoh aing kasep pisan euy!

I know, people do crazy things in the name of love all the time.

Nggak akan ada orang yang senyum-senyum kesenengan liat foto selfie orang lain kalo dia nggak cinta.

Nggak ada orang yang muji-muji pacarnya sampe sebegitunya kalo dia nggak cinta.

Nggak ada.
Eh, ada ding! Tapi kejiwaannya yang harus dipertanyakan.

Love is blind, pemirsah!


Saya bersyukur banget karena ternyata foto mas ganteng aja udah cukup buat ngobatin kangen saya ke dia. Coba kalo nggak? Mesti ya dia sering-sering pulang ke Tasik?

Cibubur-Tasik tiap minggu. Nggak murah.

Dan saya sih faham banget, mas ganteng bukan dimas kanjeng, dia nggak punya pohon duit, nggak melihara tuyul, nggak jadi babi ngepet, nggak dapet duit langsung dari langit, jadi masa iya harus nyuruh sering pulang? Sayang lah duitnya mending ditabung buat modal nikah nanti.

Sebulan sekali aja cukup. udah.                      


Ditulisnya hari kamis, pas mas ganteng lagi kerja dan saya sih lagi leyeh-leyeh aja depan laptop.
Ttd. Si pacar yang lagi kangen kamoh
10 November 2016
10.36


You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }