Tentang Menjadi LDR Survivor

Friday, October 28, 2016

Bah, gaya banget ya judulnya?
LDR dibikin segini dramanya ya? Apakabar sama yang ditinggal mantan kawin? Lebih ngenes mana coba? BUAHAHAHA

Ya okelah mungkin buat sebagian orang yang belum pernah ngerasain pahit getirnya LDR atau pernah tapi cuek aja karena punya banyak stok (?) LDR ini nggak usahlah dibikin drama.

Hargain aja jasanya Om Alexander Graham Bell. Berkat penemuan beliau kan LDR nggak terlalu berat lagi. Kurang lebih mereka bakal bilang kayak gitu.

Iya sih nggak terlalu berat. Tapi masih agak berat.

Kata siapa? KATA SAYAAAHHH :((((

Gara-garanya saya punya pengalaman buruk sama LDR-LDRan. *beidewei nggak usahlah saya ceritain disini ya?*. pengalaman buruk itu ternyata punya efek yang luar biasa buat saya. Saya jadi berkali-kali lipat lebih insecure dari sebelumnya. Nggak niat tapi nyatanya saya keseringan negative thinking sama mas ganteng.

Kayak misalnya..


Mas Ganteng : Sayang, aku mau ke depok ya?
Saya : Ngapain? Ini weekend lho. Diem aja di kosan.
Mas Ganteng : Mau nuker voucher caref**r. Lumayan buat stok kosan sebulan.
Saya : Nggak Boleh!
Mas Ganteng : Please boleh ya? Sebentar kok. Duhur juga udah di kosan lagi. Bareng sama gan**(nyebutin nama temen kantornya. Cowok).
Saya : Boong! Bukan Gan** kali. Cewek ya? Ayo ngaku?
Mas Ganteng : *Lalu Salto di udara*

https://ariesadhar.com

Dan soal per-negative-thinking­-an ini, dia udah khatam banget dan jarang ikutan kepancing emosi. Untungnya dia bener-bener tipe orang yang punya stok sabar yang seluas jagat raya setinggi langit sedalam samudera. Jadi pas penyakit too-much-insecure saya kambuh dia nggak balik marah-marah sama saya. Tapi sebaliknya, dia nenangin saya dan nggak bosen yakinin saya berkali-kali kalo dia nggak bohong dan nggak sama seperti apa yang saya tuduhkan. Bahkan sesekali kalo saya udah mulai manyun dan sensi marah-marah, dia rajin kirim saya pap kegiatannya saat itu juga biar saya percaya. Sweet overload *tebar lope di udara*.

Apa? Mau bilang kalo saya kelewatan?

Silahkan salahkan saya! judgelah saya semau kalian!

Eh, tapi jangan deh. Kasian saya di salah-salahin mulu. Tanyain aja, kenapa sih Dita kok bisa segitu insecurenya sama mas ganteng? Apa karena terlalu cinta atau emang dasarnya saya nggak ada lagi yang suka?

Oemji hey, poin kedua ngehe banget sih :((((

Jadi, kenapa? Lha, saya juga nggak tahu. Tapi di awal saya bilang, saya punya pengalaman buruk soal LDR ini, yang mana ternyata efeknya bikin saya lebih gampang ber-negative-thinking daripada positive thinking  sama pasangan. Tapi kalau sebab pastinya ya saya kurang tahu. Apa itu jadi pengaruh? Bisa ya bisa juga nggak.

Kenapa ya? Karena manusia dibekali akal saat diciptakan. Ketika dia jatuh pada satu lubang (please nggak usah ribet bertanya-tanya lubang apa) secara naluri diapun akan menghindari untuk jatuh pada lubang yang sama. Tidak untuk kedua kali. Jadi ketika saya punya hal yang kurang baik di masa lalu, naluri saya sebagai manusia setengah bidadari tanpa sadar sudah menaruh hal tersebut pada black list di otak saya. Sehingga ketika saya pernah patah hati gegara gagal LDR, dan saat ini dihadapkan pada satu kondisi yang sama : LDR, otak saya jadi rajin memberi warning. Misal, dulu juga si A sering ngilang-ngilang di hari libur. Ngakunya lembur taunya malah pacaran. Jadilah teori berdasarkan pengalaman saya yang sudah masuk daftar hitam di otak saya ini bikin saya lebih aware lagi. Saya nggak mau jatuh lagi. Saya bosen patah hati. Karena nyatanya patah hati nggak bikin berat badan saya turun walaupun Cuma sekilo *hiks*.

Kenapa nggak? Karena saya melihat mereka adalah dua orang yang berbeda. Saya nggak liat mas ganteng sama kayak mantan saya dulu. Dia beda. Dia lebih jujur, lebih terdidik, lebih punya hati dan lebih-lebih baik lainnya lagi. Saya nggak rancu. Sikap mas ganteng ke sayapun berkali-kali lebih baik daripada mantan saya. Jadi saya nggak faham, bagian mana dari dia yang bisa bikin jadi tolak ukur kegagalan LDR saya dulu? Nggak ada bray! Jadi soal kegagalan saya di masa lalu nggak ada efeknya sama sekali kalo diliat dari sisi ini.

Lalu kenapa? Jawabannya simple. Nggak tahu.

Jadi setiap kali dia nanya saya ‘sayang kamu protektif banget sama aku, kenapa sih?’ saya Cuma jawab ‘nggak tahu’ atau kalo lagi mellow saya pasti jawabnya ‘nggak mau kamu sama yang lain’ heup!.

Komunikasi kami selama 3 bulan LDR ini lancar-lancar aja sih padahal. Kecuali kalo saya lagi ngambek, biasanya saya diemin satu-dua hari. Sekedar cooling down aja sih biar saya nggak keterusan ngambek dan ngungkit-ngungkit kesalahannya. Tapi nggak tahu kenapa saya kok nggak bisa kalem gitu ya LDR-an.

Yaudah sih, kalau kalian pada punya saran jitu buat saya cantumin di kolom komentar ya. Jangan pelit-pelit kasih saran. Kasian saya yang suka jadi pusing sendiri kalo penyakit too-much-insecurenya lagi kambuh.

Pengen banget apa dikasihanin ya? Lebih pengen dikasih duit sih.

ini posting pertama #EpisodeLDR yang (insa Alloh) bakal rutin saya post tiap hari sabtu. Udah ketauan kan bakal se-random apa? Secara posting pertamanya aja udah segaje ini. BUAHAHAHA.

Kalau masih mau dibikin pusing sama curhat-curhat gaje saya terus aja ikutin. Plus kasih saran banyak-banyak buat saya, doain atau bagusnya kirimin saya pulsa.

Demikianlah tulisan LDR pertama saya. nggak jelas dan nggak ada faedahnya sama sekali kan ya? Muahahaha.

Sekian dan terima endorse.


Ditulisnya malem Rabu pas Mas Ganteng lagi futsal dan saya dicuekin
Ttd. Si pacar posesif
25 oktober 2016
20.01 WIB



You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }