Drama Selepas Wisuda

Saturday, October 15, 2016
TRIGGER : PERJUANGAN YANG SESUNGGUHNYA ADALAH KETIKA KITA MELEPAS TOPI TOGA DI ATAS KEPALA.
WELCOME TO THE JUNGLE, BRADA, SISTA!

Kenapa drama? Karena ternyata setelah moment party-party pas wisuda, hidup saya kayak mulai di garis start  lagi. Status saya yang tadinya mahasiswi kece badai cetar membahana jadi fresh graduated.

Jadi apa aja drama selepas wisuda?
Kira-kira kayak gini :

Jadi pengangguran. Selepas wisuda saya nggak langsung dapet kerja tetap. As you know lah ya, cari kerjaan zaman sekarang sama persis kayak cari kolor di tumpukan cucian seminggu (dibaca : susah). Saya terbiasa pergi kuliah setiap weekday, dan after graduation? Senin pagi, selasa pagi dan pagi-pagi weekday setelahnya saya nggak punya rutinitas lagi. Seringnya malah diem di rumah dan nggak ngapa-ngapain selain ngemil dan nonton maraton drama korea. Saya nyaris stress gara-gara mendadak punya waktu yang luar biasa luang. Saya nggak biasa. Saya lebih suka punya banyak rutinitas biar nggak banyak diem dan galau mikirin mantan sama pacar barunya.

Dilema berkepanjangan. Dilema buat yang masih nganggur, antara masih butuh sokongan dana orangtua dan rasa malu luar biasa buat minta. Ini beban mental banget sih. Untungnya, saya punya passive income semenjak masih kuliah. Jumlahnya nggak besar tapi minimal cukup buat diri saya sendiri, jadi walaupun saya masih nganggur dan belum dapet kerja tetap, buat kebutuhan dasar saya masih bisa handle sendiri. Tapiiiiii...ada tapinya lho. Kalo saya udah kalap dan kebanyakan jajan sampe nggak itung pengeluaran, dengan amat sangat terpaksa saya minta mama, itupun dengan bahasa rayuan ‘pinjem ya mah, nanti teteh ganti kok’ yang pada kenyataannya, sekalipun saya udah punya uang lagi saya nggak pernah ganti *LOL *SumpahIniJanganDitiruKalauNggakMauJadiDurhaka*.
Dan buat yang udah kerja, sejauh mata memandang yang saya tahu, ternyata mereka juga nggak lepas dari dilema lho. Sebagai fresh graduated dengan pengalaman kerja minim, nyatanya para alumni wisudawan ini masih harus dipusingkan soal pekerjaan. Syukur-syukur sih kalo sekali kerja bisa langsung betah dan prospek ke depannya cerah cemerlang. Tapi buat fresh graduated rasanya satu berbanding seribu bisa langsung enak gitu. Apa-apa dimulai dari NOL! Yakali kayak mas-mas SPBU ya?
Ya intinya, yang masih nganggur galau pengen cepet-cepet punya kerja biar punya penghasilan dan nggak minta-minta orangtua lagi. Yang udah mulai kerja masih harus adaptasi dan nyari comfort zone mereka masing-masing di dunia kerja. Semua dilema-dilema ini lumrah pasti dirasain sama para lulusan baru. Dan akan hilang seiring dengan berjalannya waktu. Jadi,  keep calm manteman, dilema ini akan berakhir. Banyakin stok sabar, kurang-kurangin ngeluh deh ya.

Judgement. Nah ini yang paling nggak penting tapi paling nyakitin. Gimana nggak nyakitin kalo ada tetangga atau keluarga yang liat kita lagi tidur-tiduran depan TV dengan tanpa tedeng aling-aling mereka men-judge seenaknya ‘idih teteh sarjana kok males-malesan sih? Kerja dong!”
WTF!
Pengen banget rasanya di jawab ‘buibu, siapa juga yang nggak mau kerja? Saya udah usaha sekuat tenaga seluruh kemampuan dalam suka maupun duka buat dapet kerja tetap. Tapi nggak gampang. Emangnya situ bisa kasih saya kerjaan? Kalo bisa sekalian deh yang gajinya gede biar bisa beli jett pribadi kayak Mba Syahrini’ iya saya mau balik nyinyirin aja biar dianya faham, atau minimal diem nggak jugde saya seenak udelnya dia. (Lha emang udel enak? Ah bodoamat)
Beidewei,poin pertama kenapa saya bilang buibu? Karena kebanyakan yang rempong dan maen judge seenaknya itu ibu-ibu naik motor matic yang sennya ke kiri tapi beloknya ke kanan.
Kedua, dia bahkan baru liat saya beberapa menit dan bisa langsung nyinyirin saya kayak gitu. Dia nggak merhatiin saya 7/24 kan? Darimana dia bisa nyimpulin kalo saya kerjanya Cuma males-malesan depan TV? Dia bahkan nggak tahu gimana repotnya saya tiap kali nyiapin dokumen buat ngelamar kerja, dia nggak saya mintain duit buat ongkos kalo saya dapet panggilan interview di luar kota.
Jadi kenapa harus ribet jugde saya?
Please ya, beban hidup para fresh graduated itu udah berat lho buibu. Jadi tolong banget, daripada di nyinyirin kayak gitu mending sumbang doa biar kami-kami yang masih nganggur ini cepet-cepet dapet kerja tetap dan jadi horang kayah.

Merasa Banyak Kehilangan. Ini yang paling mellow sih sebenernya. Di awal saya udah singgung soal rutinitas sebelum dan sesudah wisuda. Selain kehilangan rutinitas kuliah dengan tumpukan tugas-tugas yang dulunya bikin saya kleyengan tapi sekarang malah saya kangenin, wisuda juga membuat saya kehilangan banyak moment. Moment sama temen-temen kampus.
Setelah wisuda mau ketemu aja rasanya susah luar biasa. Semua serba sibuk. Saya yang masih nganggurpun ikut-ikutan sibuk biar keren. BUAHAHAHHAHA.
Eh tapi serius lho. Saya belum punya kerjaan tetap tapi masih punya beberapa kerjaan freelace. Jadi bukan sok-sok ikutan sibuk sama temen yang udah kerja ya?
Tolong dicatet : Saya pengangguran yang punya kesibukan *PAMER* *AbaikanDita*
Jadi ya karena kesibukan mereka dan kesibukan saya yang disibuk-sibukin (?) kita jadi susah banget mau ketemu. Jangankan kulineran tiap hari kayak zaman kuliah dulu. Mau ketemu sekalian Lunch aja susahnyaaa...
Kadang saya free eh malah si A sama B yang sibuk, giliran mereka free, saya yang sok-sok sibuk.
Kerenggangan di dunia nyata juga berbanding lurus sama komunikasi kita. Nggak ada lagi chat gila model-model pelawak profesional. Kita bahkan komunikasi seperlunya. Jangan tanya kenapa karena saya juga nggak faham. Tapi sudahlah ya, saya faham kok. Mereka sama kayak saya, mulai me-restart kembali kehidupan mereka setelah wisuda. Mereka punya tanggung jawab yang lebih berat dari zaman masih kuliah. Sayapun begitu.
Jadi, see u on the top ya guys! Kiss :*

Masih ada beberapa lagi realita-realita drama yang saya rasain selepas kuliah. Tapi kepanjangan kalo ditulis disini semua. Lagian ini malem minggu.

Terus apa hubungannya?

Menurut lo? Ngenes banget malem minggu masih nangkring aja depan laptop.

Emang ada yang ngapelin?

Nggak Ada #Bhay.

Sekian dan terima endorse.

Minggu malam, 15 oktober 2016
Dari saya yang masih nganggur tapi tetep SOK SIBUK

You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }