Review Film 'Ngenest', Ngetawain Hidup Ala Ernest

Saturday, January 23, 2016
Akhir tahun kemarin, pas stand up comedy lagi booming-boomingnya.  Aku ngefans banget sama salah satu komika yang cina banget wajahnya. Yak, siapa lagi kalo bukan Ko Ernest Prakasa? Sukak banget sama koko yang satu itu. Dan berawal dari suka itulah aku jadi rajin stalking instagramnya si koko ganteng.

http://biodatanet.com/wp-content/uploads/2015/10/Biodata-Ernest-Prakasa-Juri-Stand-Up-Comedy-Academy-Indosiar.jpeg


Nggak nyangka sama sekali ternyata Ko ernest udah punya 2 anak. Yang paling gede, Sky Tierra Solana malah udah 6 tahun. Bener-bener baby face ya. Kadang suka ngiri sama orang cina keturunan ya gitu. Rata-rata wajah mereka baby face gitu lah.

Nah, hasil dari stalking itulah, aku dapet info ternyata ko Ernest jadi sutradara untuk filmnya sendiri. Yang diadaptasi dari novel dengan judul yang sama. Makin nambah deh ngefansnya sama Ko Ernest. Multi talenta banget, Ko *kiss*

Nah, setelah nunggu sekitar 2 bulanan, film yang ditunggu-tunggu itupun rilis juga. Meskipun belum pernah baca bukunya Ko Ernest, aku udah tahu garis besar cerita filmnya. Nggak lain dan nggak bukan ya kisah hidupnya Ko Ernest sendiri. Suka dukanya jadi kaum minoritas yang sering dibully di masa sekolah.

http://www.warnaplus.com/wp-content/uploads/2015/12/Poster-NGENEST-The-Movie.jpg


Sebelum film dimulai, udah kebayang pasti bakal sakit perut saking banyak ketawa pas nonton nanti. Secara genrenya emang komedi, terus sutradaranya seorang Komika terkenal juga kan? Udah pasti lah ya, siap-siap aja mata berair dan mulut pegel saking kebanyakan ketawa.

Overall. Keseluruhan film ini bagus sih. Jokesnya nggak garing dan apik banget diaturnya. Sampe di satu scene serius yang aku fikir nggak akan ada joke, eeh ternyata ada. Dan itu bener-bener lucu. Yaitu pas Meira nunjukin tespack dengan hasil positif pada Ernest. Nggak kefikiran sih bisa bikin joke dari sana. Atau apa emang udah ada di bukunya ya? Ntahlah aku belum baca soalnya hehehe.

Dari segi cerita juga lumayan oke.

Lala Karmela, setau aku dia penyanyi. Tapi pas liat actingnya di film ini, aku sempet bengong juga. Nggak nyangka ya Lala actingnya bagus. Mendalami juga. Lala udah bener-bener kayak seorang wanita yang merasa kecewa karena suaminya memutuskan untuk menunda punya anak.

Pokoknya, totally perfect.

Walaupun chemistry Ernest-Lala di film ini nggak berasa. Tapi ya sudahlah, yang penting filmnya nggak terlalu jauh dari ekspetasi aku sebagai penonton yang belum pernah membaca novelnya.

Pas kayaknya kalo ngenest aku kasih nilai 8 dari 10.

Good Job, Ko! Berprestasi terus ya Ko Ernest.


*jubjub*

You Might Also Like

0 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }