#Sundaytalk

#Sundaytalk : Tentang Duka Di Allepo

Sunday, December 25, 2016

Test...Test... 1 2 3
Check sound..

Test.

Saya nggak akan dikeroyok kan gegara akhirnya bolos juga di #sundaytalk. REKOR bray BAHAHAHAHA.

Nggak usah nanya kenapa nanti saya jadi banyak alasan wwkwkwkw. Intinya nggak konsisten udah gitu aja, sayamah nggak akan bela diri kok, karena ya salah mah salah aja gitu looooh.

Tapi Pak RT tetep posting kok, belum dia promoin aja.. Cuma kalo yang beneran ngikutin #sundaytalk dari awal sih tanpa harus dipromoin juga bisa langsung cek sendiri kan yah di page kita masing-masing tiap hari minggu.

Ini apa maksudnya? Nyindir kalian yang suka baca tapi mutusin buat jadi silent reader tanpa pernah berkomentar sedikitpun.

Kalian macem Rangga di AADC, apa yang kalian lakuin ke kita itu, JAHAT!

Udah ah, saya nulis ini masih pagi tapi udah ngegas aja BAHAHAHA.

Ya suka aneh aja gitu lho, post saya adem ayem tanpa ada boom komentar tapi tiap saya ketemu orang atau chatting sama orang, yang ditanyain pasti, kok belum posting #sundaytalk? Idih, naha nggak komentar di blognya aja langsung sih? Biar kan kesannya ditungguin banget gitu lhoo.. saya kan blogger amatir haus pencitraan, jadi tolong dicatat baik-baik ya!

Soal nagih-menagih posting, lakukan di kolom komentar!

Awas aja kalo masih BBM atau line saya Cuma buat ‘nagih’ dan nyuruh saya posting cepet-cepet.

Oke, wait. Inhale exhale. Calm.

Temanya udah di approve saya sekitar dua minggu yang lalu. Ini pure saran dari temen-temen facebook yang komentar di postingan Pak RT. Soal duka di Allepo.


Baca Juga Punyanya A Irfan Disini Ya :
Baca Selengkapnya → #Sundaytalk : Tentang Duka Di Allepo
#Sundaytalk

#sundaytalk : Profesi-Profesi di Era Digital

Sunday, December 11, 2016


Hola-hop, gaess!
You know what? Minggu ini susah banget tentuin tema. Nggak tahu deh kenapa. Saya minta A Irfan buat cari tema, tapi dia menyerah, MENYERAH PEMIRSA. Ugh! Saya mulai kalang-kabut cari trending topic di instagram, di twitter di facebook, di hatinya. Alah siah baper : (((
                     
Tapi sampe kamis malem, saya belum dapet wangsit apapun. Pak Rt sibuk kerja, saya nggak tega juga mau rewelin dia buat minta dibantuin cari tema. Sempet pasang status di BBM, yang komen malah bikin saya tambah bingung. Bingung mau pilih tema yang mana.

Sampe jum’at pagi, saya lagi blogwalking dan baca salah satu postingnya Mba Zulfa atau momblogger yang lebih dikenal dengan sebutan emakmbolang tentang Era ekonomi digital. Jangan salah ya, bacaan saya nggak Cuma artikel-artikel gosip aja lho. Sesekali saya juga suka bacaan ‘agak berat’ macem tulisannya mba Zulfa gitu. Kenapa? Ya biar pinter dikit atuh ih! Biar kalo ngobrol sama orang pinter saya nggak bodo-bodo amat dan bisa nyambung.

Beauty isn’t about looking perfect, ladies. Cantik adalah ketika kamu berwawasan, berkelas, beretika dan bergama. Believe me! Cantik aja nggak cukup buat hidup di zaman digital kayak sekarang.

Jadi, biarpun gaya tulisan saya slenge-an dan semaunya, tapi wawasan saya nggak sempit-sempit banget lho. Iya, masih tahap lumayanlah.

Selesai baca tulisannya mba Zulfa saya kefikiran pengen bahas juga sama Pak RT. Tapi difikir lagi, kok ya berat banget gitu lho, kayaknya nggak sesuai juga sama niche blog akyu dan branding dari #sundaytalk itu sendiri. Dari awal saya bikin #sundaytalk ini sama Pak Rt tujuannya buat entertaint aja. bacaan-bacaan ringan di akhir pekan. Jadi kalo saya maksain ngambil tema ini, saya kesian sama yang baca. Beban hidup kalian udah berat, masih harus baca bacaan berat juga. dimana visi-misi buat meng-entertaint­nya kalo gitu?

Tapi ettapi, saya kok keukeuh banget ya pengen bahas soal itu? Saya suka bahasannya, dan emang menarik juga buat dibahas. Tapi gimana caranya biar bisa cocok sama niche blog dan branding si #sundaytalk ini? secara kalo nggak cocok kan mana bisa jadian yakan? ANJAY NAHA JADI CURHAT?

SKIP.

Jadi ya, saya dapet wangsit akhirnya. Yang bikin saya masih bisa angkat tema soal era-ekonomi-digital, tapi tanpa harus keluar dari branding dan niche blog saya.

Dan sama sepakat sama Pak RT buat bahas soal profesi-profesi di era digital yang kebanyakannya unik dan susah buat dimengerti orangtua zaman dulu.


baca juga punyanya A Irfa disini ya :

Kenapa sulit dimengerti? Karena aku wanita #failed.

Nggak deng. Karena ya zaman sekarang profesi nggak berbatas hanya sebagai guru, dokter, tentara, polisi, akuntan, bankir dll aja. tapi ada beberapa profesi diluar pemahaman orangtua zaman dulu.

Misalnya copy writer. Ini pengalaman pribadi saya sendiri sebenernya. Saya maklum sih kalo orangtua yang bingung soal profesi sampingan saya ini, tapi kalo anak zaman sekarang yang ikutan bingung juga, saya agak heran. Atuh yang bener, masa nggak tahu sih? Tapi kan ya, mungkin emang belum terlalu booming kayak profesi-profesi lainnya macem programmer atau marketing digital kali ya? Jadi ya agak wajarlah, nggak papa. Sayamah biasa ditanyain aneh-aneh soal profesi saya soalnya.

copy writer? Tukang copy paste naskah?”

“tukang fotocopy?”

“kerjanya di fotocopyan dong?”

“fungsinya apaan?”

“content writer kali ya?”

“tukang bikin kopi?”

Sampe pertanyaan ekstrim macem, “itu beneran bakalan ada yang bayar? Kok bisa sih?”

Ih anjay, nggak tau aja dia gimana susahnya saya bikin tulisan copy writing itu. Errr.

Dan biasanya saya Cuma bisa bales pake senyum manis ala pepsodent ke mereka. Bukannya apa-apa sih, saya males aja adu ngotot. Ih percuma ya berbusa-busa jelasin kalo jatohnya mereka malah nyinyir juga. sudahlah, orang sabar mah cantiknya bakal nambah. Uuunccch :*

Selain copy writer, masih banyak lagi profesi-profesi masa kini yang unik dan tidak pernah terfikir sebelumnya. Misalnya media social specialist, blogger, vlogger dll. Nggak Cuma unik lho ya, profesi-profesi itu juga sangat menjanjikan. MENJANJIKAN.

Penting banget ya di capslock? Penting atuh. Karena profesi kan kaitannya sama income, iya nggak?

Kenal vlogger kontroversial Awkarin? Kenal nggak? Yang nggak kenal nggak gahol weeek :XD kalian tahu nggak incomenya dia perhari dari youtube berapa? Puluhan juta, meen. Itu duit? Iyalah, lu kata daun!

Terus kerjaannya apa? Dia bikin video kegiatannya sehari-hari dan di-upload ke youtube. Yang subscribe banyak, ntah ratusan atau bahkan ribuan, saya nggak ngepoin karena ya buat apa ngepoin duit orang lain? HAHAHHAA.

Kenal blogger Xiaxue dari singapura? Buat beberapa blogger mungkin mboke Xiaxue ini adalah #bloggergoalsnya mereka, salah satunya ekeu. Kenapa bisa dijadiin goals ya karena sepak terjangnya di dunia per-blog-an. Aku ngiri karena dia banyak banget followersnya, rate cardnya udah tinggi banget, dan dia dapet banyak endorse-an, dari mulai photoshoot pernikahan di YUNANI, peralatan bayi, sampek apartemenpun semuanya di sponsori. ANJAY! Gusti, bohong kalo saya bilang nggak mau kayak gitu. #goals apa #goals banget nih?

Awkarin dan Xiaxue adalah sebagian kecil contoh orang yang hidup dari profesi era digital yang mereka jalani. Mungkin dulu nggak pernah terfikir bisa dapet duit dari video yang di upload ke youtube atau hanya dari tulisan yang di post di blog pribadi, tapi ya inilah zaman ekonomi digital qaqa.

Suka nggak suka, bisa nggak bisa, di masa depan kita dituntut buat bisa lebih fleksibel lagi dalam menerima perubahan. Karena ya, zaman semakin maju, masa kita stuck disini-sini aja sih? Hayo Move on, jangan mikirin mantan wae oyy : ((

Njir gagal fokus lagi. udah aja ah.








Baca Selengkapnya → #sundaytalk : Profesi-Profesi di Era Digital
Foodaholic

Tentang Ira dan Rubrik Foodaholic

Wednesday, December 07, 2016
Ira itu temen SMA saya. dua tahun saya sekelas sama dia. Dari kelas 11 sampe kelas 12. Ira punya kesan pertama buat saya waktu itu. Dia cantik, calm dan rambutnya panjang. Saya suka sama sifat ramahnya juga. pokoknya tipikal-tipikal disney princess ada di dia semua. Anjay gombal :XD

Tapi emang bener lho. Kalo saya tipe rusuh dan nggak ada girly-girlynya, maka Ira kebalikan dari itu. Kalo saya ngomong blak-blakan dan asal, Ira kebalikannya. Ya macem cinderella vs upik abu atau bawang merah vs bawang putih. Kalo kalian ketemu Ira dan ngobrol sama dia, kesan pertama yang bakalan kalian dapetin adalah : ini cewek feminim plus anggun bener sik!

Kesan pertama itu berlanjut terus sampai saya lulus SMA. Pokoknya yang diinget dari Ira adalah : temen sekelas yang cantik, anaknya guru BP, anggun, feminim dan ramah. Beberapa tahun setelah lulus Ira tetep punya kesan kayak gitu di otak saya Sampe beberapa bulan yang lalu, saya follow-follow­an instagram sama Ira. Setelah lama nggak tahu kabarnya, sedikitnya saya dapet gambaran dari postingan-postingannya di instagram.

Dan kagetlah saya waktu nemu video postingannya Ira bareng temen-temen kerjanya di salah satu rumah sakit swasta di Tasik lagi puter lagu dangdut sambil joged lucu dengan gerakan yang random. Lucu-lucuan mba-mba bidan yang mungkin lagi boring sama kerjaannya. Saya suka sih liatnya, tapi khusus buat Ira, saya jujur kaget. Hihihi Ira kan dulu feminim banget sekarang kok blaksak banget kayak saya :XD

Tapi lucu deh bener lucu. Nggak tahu Ira masih simpen video itu di instagramnya apa nggak ya?

Tapi Ira tetep Ira, se-random apapun tingkahnya, dia tetep feminim. Hal ini bisa diliat di postingannya di instagramnya juga, foto-foto prewednya yang kece *Iya dia sekarang udah nikah dan saya belum. CRAAAAY : (((*. Dan setelah nikah posting instagramnya nggak hanya sekedar foto-foto biasa aja, tapi dia juga rajin banget upload foto makanan dengan tema HOMEMADE.

Iya dia pinter masak dan nggak kayak saya, dia juga punya kemampuan platting yang oke, jadi makanan buatannya bisa keren banget di foto. Bikin saya harus nahan diri buat nggak nulis komentar : Ira, buatin saya juga dong.

Tapi malu lah ya. DELETE.

Nah, Ira ini selalu masakin buat suaminya. DAN AKU NGIRI. Suami mana suamiii?

Takdir     : Masih proses inden kan mba jodohnya?
Saya     : Oh Takdir, inden terus kapan munculnya jodoh sayaaaah?

CRAY. CRAY. CRAY.

Oke fokus.

Saya liat potensi yang besar *anjay bahasanya euy* dari caranya nulis resep makanan di cookpad. Dari caranya ngambil angle foto yang pas dan nggak berlebihan, dari caranya nyisipin tulisan nama dia di foto, dari caranya nulis caption  dan dari caranya ngasih judul buat masakannya.

Ira hey, you can be a food-related-copy-writer kalo kamu bisa terus belajar asah potensi kamu. Dan saya EHEM, saya blogger amatir yang kadang kesulitan bahan buat rubrik #foodaholic karena jarang banget masak dan seringnya lupa foto kalo lagi makan di luar berfikir kenapa nggak saya tempelin resepnya Ira di blog saya? bukannya ini simbiosis mutualisme. Dan sayapun konfirmasi ke Ira, dia setuju.

Deal.

Terus?

Nah, terus saya bakal usahain posting aneka resep dari Ira di blog ini setiap hari jumat. Iya jumat yang setelah hari kamis dan sebelum hari sabtu itu lho.

Hiya yang itu.

Dan kalo kalian penasaran sama Ira yang saya maksud di tulisan ini, boleh coba follow instagramnya di @ira.nurfitria

Tadinya saya mau posting perdana jumat minggu ini, tapi masih ada kerjaan yang belum selese dan bakal bentrok juga sama sponsored post di hari sabtunya. Jadi ya.. demi keutuhan nusa dan bangsa, baiknya saya mulai post minggu depan aja.

Udah sih ya, gitu aja pengumumannya.


Jubjub :*


Baca Selengkapnya → Tentang Ira dan Rubrik Foodaholic
curhat

#tsurhat : The Disaster, Sleep Apnea

Tuesday, December 06, 2016

Saya sadar beberapa bulan belakangan ini badan saya sedang ‘tidak’ baik-baik saja. Awalnya hanya sekedar rasa nyeri di dada yang sesekali. Hanya saja saya nggak terlalu ambil pusing, saya anggap itu efek obesitas. Tapi bukannya insyaf dan berubah pola hidup, saya masih aja males olahraga, cuek bebek sama obesitas saya dan makan semaunya. Sampe satu bulan belakangan ini, rasanya kok dada makin sering sakit? Saya suka tiba-tiba aja sesek nafas walau tanpa melakukan hal-hal berat. Saya takut ada masalah di jantung, maka dari itu saya menghindari check up dokter.

Makin hari saya udah nggak bisa tutup mata lagi. Gejalanya sudah makin sering terjadi, bahkan sekarang hampir setiap hari. Saya worried, jelas lah ya. Apalagi kalo lagi kumat, jalan dari kamar ke toiletpun saya payah.

Saya iseng browsing-browsing, tapi tetep kalo artikel yang saya baca ngarah ke diagnosa soal jantung saya nggak pernah berani baca. Sampe saya inget ada temen saya yang kakaknya dokter, jadilah saya konsul gratisan ke dia, dan kakaknya bilang, belum bisa memastikan sih.. kalo kemungkinan saya kena sleep apnea.

Saya browsing-browsing lagi, cari tahu apa itu sleep apnea. Saya cocokin semua gejalanya dan memang COCOK. Rasanya luar biasa kaget, tapi nggak terlalu sih, karena saya memang obesitas, jadi kemungkinan terkena sleep apnea itu bisa-bisa saja.

Sleep apnea. Gangguan tidur yang membuat si penderitanya kesulitan nafas beberapa saat ketika ia tidur.
Baca Selengkapnya → #tsurhat : The Disaster, Sleep Apnea
#Sundaytalk

#Sundaytalk : Love At The First Sight, Percaya?

Saturday, December 03, 2016


Ada yang kangen saya? Saya seminggu lho nggak posting apa-apa di blog. Saya bolos beberapa minggu di #EpisodeLDR. Nggak ada yang kangen seriusan? Ih anjay tega pisan :(((

http://www.clipartbest.com
Saya beneran lagi nggak rajin banget posting di blog. Ada beberapa project baru yang lagi saya kerjain. Review ini itu, apapun lah yang bisa dituker sama rupiah. Jadi saya bener-bener lagi jelek banget konsistensi nulisnya. Lagian nggak dikangenin juga kan?

Anjaaay, sensi as usual.

http://www.hipwee.com
Tapi buat #sundaytalk ini saya selalu nyempet-nyempetin posting. SELALU. Nggak tahu kenapa. Mungkin karena nggak Cuma tanggung jawab ke diri sendiri kali ya? Saya kan bareng partner berdua. Jadi kalo nggak nulis saya mikirnya kasian partner saya nanti trafficnya ikutan turun juga kalo saya nggak nulis. Idealnya kan backlink dengan metode collab ini kerjasama 2 belah pihak ya? Jadi kalo saya nggak nulis, ya otomatis partner saya juga nggak nulis. Kalo mau maksain nulis sih bisa aja. Tapi gimana ya? Kan temanya opini, jadi kalo Cuma satu orang tanpa ada pembanding rasanya kok hambar gitu ya? Bukan #sundaytalk lagi mungkin nanti judulnya. Bisa berubah jadi #monologtalk atau #sundayngobrolsendiri.

Yahelah, miris : (((

http://www.clipartkid.com
Jadi walaupun telat-telat, ngaret-ngaret dan berdarah-darah, saya pribadi selalu usahain buat posting. Ntah itu ada advetorial kayak minggu kedua *yang bikin dompet saya keisi*, atau nggak ada iklan sama sekali,begitupun saat trafficnya melesat jauh,atau saat traffic nggak sesuai harapan SAYA TETEP POSTING. Saya nggak bolos. Semua demi APAHHHH? DEMI CINTA YANG MEMBARA! Nggak lah, demi konsistensi nulis yang emang harus dipertahankan.

Jadi metode backlink ini sedikitnya bisa ngebantu saya yang super moody buat bisa konsisten nulis tiap seminggu sekali.RUTIN TANPA BOLOS. Bisa dipraktekin juga sama kalian, khususnya blogger amatir macem saya. dari segi traffic juga saya cukup puas. Cukup dalam artian masih banyak yang saya harapkan.

Oke, back to topic. Minggu ini saya lagi yang ngusulin tema dan A Irfan yang approve.

Tentang Love at The first Sight, yah or noh?

http://whisper.sh/
Kenapa saya pilih tema ini? karena baca posting A Irfan di #sundaytalk edisi minggu kemarin. Coba baca deh! Katanya partner saya itu lagi naksir cewe dan dia bersyukur. Hmm... agak gimana gitu saya bacanya HAHAHAHHA.

Buat A Irfan : Saya percaya Pak RT mah normal. Kemarin-kemarin jomblo mah karena fokusnya belai koding buat skripsi aja. be calm. HAHAHAHAHA.

Love at The First Sight? Klise njir.

Baca Punyanya A Irfan disini :

Percaya atau nggak? Saya pribadi sih NOPE.
Gini lho ya, cinta itu terlalu kompleks kalo di analogikan bisa ada saat kita pertama kali ketemu. Bisa aja sih, mungkin. Tapi ya yang harus kita tau itu cinta atau sekedar ketertarikan sesaat? Ini dua hal yang jauh berbeda lho.

I think, nggak mungkin deh bisa langsung fallin in love pas pertama kali ketemu dengan cara tabrakan di lorong sekolah kayak di FTV-FTV. Jadi si cowok bantuin cewek beresin buku yang jatuh berantakan karena tabrakan itu, dan si cewek berbunga-bunga dibuatnya. Terus si cewek bilang dalem hati,

Ini cowok cakep, baik pula, kayaknya aku jatuh cinta pada pandangan pertama deh.

Omaygat A Rafiq banget lu qaqaaa : (((

http://lagu-dangdut-keren.blogspot.com/


Pertama. Pertemuan pertama dengan CARA APAPUN nggak bisa langsung bikin kita jatuh cinta pada saat itu juga. Nggak ladies.

Kedua. Tabrakan di lorong dengan buku jatuh berceceran adalah cara yang terlalu kuno untuk dijadikan awal pertemuan. Nggak mungkin bisa se-sweet di FTV, believe me. Jangankan langsung mikir ‘kayaknya gue jatuh cinta nih’, yang ada mungkin malah kita kesel, karena ya dimana matanya jadi cowok kok nabrak cewe lagi jalan bawa buku gitu lho. Nggak masuk logika. SKIP.

Ketiga. Mungkin Cuma ketertarikan sesaat. Nah ini yang paling abstrak nih. Sekilas nggak ada bedanya sama saat kita jatuh cinta. Tapi pada dasarnya itu dua hal yang sangat jauh berbeda. Saya bisa aja naksir atlet basket kece dari sekolah tetangga pas liat dia maen di lapangan basket dadaha, saya suka gayanya, wajah orientalnya, kelihaiannya waktu lagi dribble bola basket. Tapi just it. Saya nggak cinta sama dia. Mungkin kalo diterusin komunikasi. Sering-sering sms-an, telponan, deket dan sering ketemu bisa aja saya cinta sama dia. Tapi nggak ketika saya pertama kali liat dia di lapangan basket itu.

Cinta butuh proses pemirsa. Ambil filosopi tokainya Ko Morgan Oey di film ngenes : mengalir, mengambang dan menikmati arus, terserah arus mau bawa dia -tokai- kemana.

http://hasilnonton.blogspot.co.id

Dalam artian, ya cinta juga butuh proses. Dijalani dulu prosesnya baru tahu kemana nih akhirnya. Apa cinta apa Cuma sekedar ‘suka’ aja gitu lho maksud ijk.

Makanya saya suka geli baca-baca status anak SMP-SMA-an di beranda facebook saya kalo mereka lagi bahas soal cinta pada pandangan pertama. Ada yang sampe yakin banget nih dia cinta, padahal baru sekali ketemu di angkot.

Nggak salah sih anggapan anak remaja unyu-unyu kayak mereka, Cuma ya saya sebagai yang lebih senior nolak dibilang lebih tua dari mereka kayaknya wajib buat sedikitnya ngingetin mereka. Tapi yah, siapa saya? ntar bukannya faham, mereka malah balik ngatain saya,

Tanteu-tanteu tau apa sih soal cinta anak remaja?

BOOM. Sayapun nangis di pojokan.
https://www.pinterest.com
 Jadi ya gitu, sepanjang perjalanan hidup saya yang baru lewat sedikit dari angka 20, saya nggak pernah percaya sama ungkapan kayak gitu. Klise emang, tapi ya baiknya sih di cek-ricek dulu.

Nggak tahu sih kalo partner saya dia percaya apa nggak? Coba baca juga deh punyanya A Irfan. Karena beda orang, beda isi kepala, beda point of view kan yah?

Udah sih segini aja.

PS : Saya mau klarifikasi di postingan #sundaytalk sebelumnya saha bahas 5 sosmed favorit kan, nah dosanya saya masukin whatsapp disana, padahal bukan sosmed kayaknya itu. Saya baca komentarnya Muhamad Hissamudin di postingannya A Irfan. Tapi sayangnya saya males ngoreksi dan milih sosmed lain buat gantiin whatsapp, jadi HARAP MAKLUM buahahaha.

Oh iya, ini koleksi #sundaytalk lainnya ya :




Baca Selengkapnya → #Sundaytalk : Love At The First Sight, Percaya?
#Sundaytalk

#Sundaytalk : 5 sosmed Favorit

Sunday, November 27, 2016

Masuk minggu ketiga konsistensi saya mulai goyah dalam #sundaytalk ini. Biasanya paling telat minggu pagi udah beres saya tulis, nah minggu ini? minggu habis magrib baru saya nulis. Naha? Ya namanya orang hidup cari makan kan yah? Nggak bisa di prediksi pemirsah..

First of all, saya mau minta maaf duyu sama collab  partner saya, Pak RT alias a Irfan. Karena saya mulai khilaf dan nggak konsisten nih nulisnya.. keknya kudu diajak jalan-jalan keliling Bandung dulu baru bisa fresh lagi nih pak :v

Njirrr ngodein cowok orang bahahahahha #failed

http://img08.deviantart.net
Baca Selengkapnya → #Sundaytalk : 5 sosmed Favorit
#Sundaytalk

#Sundaytalk : Tentang Personal Style Bersama Noviti_zi shop

Sunday, November 20, 2016
*sponsored post*


Hari ini dan beberapa hari ke belakang saya agak demam, panas dingin dan diare.

Btw, saya Cuma pengen ngasih tahu aja biar kalian bisa maklum kalo saya nggak akan terlalu ‘heboh’ kayak #sundaytalk minggu kemarin. Karena sesungguhnya saya sakitttt... jenis sakit manjah-manjah yang pengennya selalu diperhatiin, disayang-sayang, dikasih banyak duit lalu disuruh shopping. Nggak deng. Cuma sakit yang bikin saya harus lebih banyak tidur biar nggak pusing dan demamnya cepet turun.

Tapi nyatanya sampe hari ke-ntah berapa saya masih nggak enak badan, demam, panas dingin menjelang magrib dan diare. Jangan salahin saya, salahin aja drama korea yang bikin saya ketagihan nonton sampe sering begadang. MAHAP.. saya khilaf.

Jadi pas A Irfan bbm saya hari sabtu kemarin saya agak linglung. Saya baru inget kalo harus nulis untuk #sundaytalk. Parahnya lagi saya belum siapin bahan bahkan lupa apa temanya. BHAY.

A Irfan : budit, besok siap posting?
Saya    : *kelenger, antara sadar dan nggak sadar* siap dong, pak!
A Irfan : Oke, saya nulis sekarang.
Saya    : EH PAK, TEMANYA APA YA SAYA LUPA?
A irfan : personal style.

Ya gitu. Saya lagi agak-agak nggak nyambung emang. Jadi mohon maklum beribu maklum kalo tulisan saya kali ini ngga ‘ngena’. Lha wong kalo lagi gini enaknya selimutan dan bobo cantik.

Tapi demi konsistensi dan target yang setinggi puncak pohon kelapa, saya yang masih linglung bangun tidur maksain buat ngegepor depan laptop dan nulis, nulis apapun dulu deh asal moodnya kebangun, makanya jangan aneh ya kalo opening wordsnya ngaco kayak tadi. BAHAHAHAHA.

Oke oke balik ke tema. Pembukaannya kepanjangan *cih*.
Tentang personal style. Ini usulnya A Irfan jadi saya sih tinggal approve aja... dan bingung sendiri sekarang. Gimana ya? Saya nggak punya personal style yang saya ‘banget’. Nggak ada.

Baca juga punyanya a Irfan disini ya

Baca Selengkapnya → #Sundaytalk : Tentang Personal Style Bersama Noviti_zi shop
General

[Tolong Dibaca, Penting!] Waspada Cyberbullying

Saturday, November 19, 2016
Ini pertama kali saya nulis dan mohon-mohon buat dibaca. Bukan karena traffic. Saya nggak peduli itu! Saya nulis ini bukan untuk kebutuhan blog saya. nggak. Saya nulis karena saya merasa ini harus dibaca banyak orang, karena ini penting.

Tulisan ini akan saya awali dengan satu pesan untuk kalian semua,

Tolong, gunakan internet dan social media dengan sebijak mungkin. Fikir dan renungkan sebelum bertindak di dunia maya. Ingat, ke-tidak-bijakanmu dalam ber-internet bisa mengubah hidup orang lain dan bahkan hidupmu sendiri.

Baca Selengkapnya → [Tolong Dibaca, Penting!] Waspada Cyberbullying
#Sundaytalk

#SundayTalk : Gelar vs Pekerjaan

Saturday, November 12, 2016
Saya sarjana komputer, fyi!
Jadi di belakang nama lengkap saya ditambah pake S.Kom, Dita Apriliani, S.Kom. gitu.

Ini bukan pamer sih, lebih ke riya aja. BAHAHAHA.

Nggak. Nggak.


Saya nggak pamer, saya takut adzab Alloh.

http://rahmanztetsu.blogspot.co.id/2011_11_01_archive.html

Saya Cuma mau bahas soal gelar yang saya dapet setelah jadi sarjana. Ini tema #SundayTalk minggu ini sama A Irfan.

baca juga punyanya A Irfan disini ya :
After Graduated To Career

Baca Selengkapnya → #SundayTalk : Gelar vs Pekerjaan
#EpisodeLDR

Tentang Pentingnya Kirim Pap Selfie

Saturday, November 12, 2016


Nggak penting-penting amat sih sebenernya.


Jadi gini, mood saya kan super random ya? Jadi kalo saya lagi ngedadak kangen banget sama mas ganteng, ngedadak lho ya, nggak sering-sering amat juga, saya itu suka nyuruh dia selfie dan kirim ke saya.

Awal-awal kalo saya minta, mas ganteng nggak selalu nurutin. Cuma kalo ngerasa lagi bener-bener ‘kece’ aja baru dia mau selfie dan kirim ke saya. tapi kalo harus nunggu dianya lagi kece dulu kan mbok ya kapan toh? Kelamaan. Keburu kangen sayanya ilang. Makanya belakangan ini dia udah nggak protes atau nolak lagi tiap kali saya minta kirim pap selfie.

Se-random apapun saya minta, dia pasti nurutin. Senyum manis atau pose manyun depan kamera, jepret dan kirim saya. Plus caption khas-nya ‘sayang, aa item ya?’

Always. Every single time.
Baca Selengkapnya → Tentang Pentingnya Kirim Pap Selfie
#EpisodeLDR

5 Alasan Hubungan LDRmu Harus Diakhiri

Friday, November 04, 2016

Menjadi pejuang LDR memang tidak mudah. Jarak adalah orang ketiga paling antagonis yang jadi rintangan dalam hubunganmu.


Tapi sekuat apapun jarak berkehendak untuk memisahkan, jika kamu dan dia memiliki pondasi yang kuat,maka kalian akan tetap bertahan. Tak peduli sepedih apapun itu.

Tapi jika sudah ada 5 hal ini dalam hubungan LDRmu, saya sarankan lebih baik mulailah berfikir untuk mengakhiri perjuanganmu dalam ber-LDR ria dengan si pacar jauh. Akhiri secepat yang kamu bisa.

Jika..
Baca Selengkapnya → 5 Alasan Hubungan LDRmu Harus Diakhiri
#EpisodeLDR

Tentang Menjadi LDR Survivor

Friday, October 28, 2016

Bah, gaya banget ya judulnya?
LDR dibikin segini dramanya ya? Apakabar sama yang ditinggal mantan kawin? Lebih ngenes mana coba? BUAHAHAHA

Ya okelah mungkin buat sebagian orang yang belum pernah ngerasain pahit getirnya LDR atau pernah tapi cuek aja karena punya banyak stok (?) LDR ini nggak usahlah dibikin drama.

Hargain aja jasanya Om Alexander Graham Bell. Berkat penemuan beliau kan LDR nggak terlalu berat lagi. Kurang lebih mereka bakal bilang kayak gitu.

Iya sih nggak terlalu berat. Tapi masih agak berat.

Kata siapa? KATA SAYAAAHHH :((((

Gara-garanya saya punya pengalaman buruk sama LDR-LDRan. *beidewei nggak usahlah saya ceritain disini ya?*. pengalaman buruk itu ternyata punya efek yang luar biasa buat saya. Saya jadi berkali-kali lipat lebih insecure dari sebelumnya. Nggak niat tapi nyatanya saya keseringan negative thinking sama mas ganteng.

Kayak misalnya..
Baca Selengkapnya → Tentang Menjadi LDR Survivor
BlogCompetition

Drama Selepas Wisuda

Saturday, October 15, 2016
TRIGGER : PERJUANGAN YANG SESUNGGUHNYA ADALAH KETIKA KITA MELEPAS TOPI TOGA DI ATAS KEPALA.
WELCOME TO THE JUNGLE, BRADA, SISTA!

Kenapa drama? Karena ternyata setelah moment party-party pas wisuda, hidup saya kayak mulai di garis start  lagi. Status saya yang tadinya mahasiswi kece badai cetar membahana jadi fresh graduated.

Jadi apa aja drama selepas wisuda?
Kira-kira kayak gini :

Jadi pengangguran. Selepas wisuda saya nggak langsung dapet kerja tetap. As you know lah ya, cari kerjaan zaman sekarang sama persis kayak cari kolor di tumpukan cucian seminggu (dibaca : susah). Saya terbiasa pergi kuliah setiap weekday, dan after graduation? Senin pagi, selasa pagi dan pagi-pagi weekday setelahnya saya nggak punya rutinitas lagi. Seringnya malah diem di rumah dan nggak ngapa-ngapain selain ngemil dan nonton maraton drama korea. Saya nyaris stress gara-gara mendadak punya waktu yang luar biasa luang. Saya nggak biasa. Saya lebih suka punya banyak rutinitas biar nggak banyak diem dan galau mikirin mantan sama pacar barunya.

Dilema berkepanjangan. Dilema buat yang masih nganggur, antara masih butuh sokongan dana orangtua dan rasa malu luar biasa buat minta. Ini beban mental banget sih. Untungnya, saya punya passive income semenjak masih kuliah. Jumlahnya nggak besar tapi minimal cukup buat diri saya sendiri, jadi walaupun saya masih nganggur dan belum dapet kerja tetap, buat kebutuhan dasar saya masih bisa handle sendiri. Tapiiiiii...ada tapinya lho. Kalo saya udah kalap dan kebanyakan jajan sampe nggak itung pengeluaran, dengan amat sangat terpaksa saya minta mama, itupun dengan bahasa rayuan ‘pinjem ya mah, nanti teteh ganti kok’ yang pada kenyataannya, sekalipun saya udah punya uang lagi saya nggak pernah ganti *LOL *SumpahIniJanganDitiruKalauNggakMauJadiDurhaka*.
Dan buat yang udah kerja, sejauh mata memandang yang saya tahu, ternyata mereka juga nggak lepas dari dilema lho. Sebagai fresh graduated dengan pengalaman kerja minim, nyatanya para alumni wisudawan ini masih harus dipusingkan soal pekerjaan. Syukur-syukur sih kalo sekali kerja bisa langsung betah dan prospek ke depannya cerah cemerlang. Tapi buat fresh graduated rasanya satu berbanding seribu bisa langsung enak gitu. Apa-apa dimulai dari NOL! Yakali kayak mas-mas SPBU ya?
Ya intinya, yang masih nganggur galau pengen cepet-cepet punya kerja biar punya penghasilan dan nggak minta-minta orangtua lagi. Yang udah mulai kerja masih harus adaptasi dan nyari comfort zone mereka masing-masing di dunia kerja. Semua dilema-dilema ini lumrah pasti dirasain sama para lulusan baru. Dan akan hilang seiring dengan berjalannya waktu. Jadi,  keep calm manteman, dilema ini akan berakhir. Banyakin stok sabar, kurang-kurangin ngeluh deh ya.

Judgement. Nah ini yang paling nggak penting tapi paling nyakitin. Gimana nggak nyakitin kalo ada tetangga atau keluarga yang liat kita lagi tidur-tiduran depan TV dengan tanpa tedeng aling-aling mereka men-judge seenaknya ‘idih teteh sarjana kok males-malesan sih? Kerja dong!”
WTF!
Pengen banget rasanya di jawab ‘buibu, siapa juga yang nggak mau kerja? Saya udah usaha sekuat tenaga seluruh kemampuan dalam suka maupun duka buat dapet kerja tetap. Tapi nggak gampang. Emangnya situ bisa kasih saya kerjaan? Kalo bisa sekalian deh yang gajinya gede biar bisa beli jett pribadi kayak Mba Syahrini’ iya saya mau balik nyinyirin aja biar dianya faham, atau minimal diem nggak jugde saya seenak udelnya dia. (Lha emang udel enak? Ah bodoamat)
Beidewei,poin pertama kenapa saya bilang buibu? Karena kebanyakan yang rempong dan maen judge seenaknya itu ibu-ibu naik motor matic yang sennya ke kiri tapi beloknya ke kanan.
Kedua, dia bahkan baru liat saya beberapa menit dan bisa langsung nyinyirin saya kayak gitu. Dia nggak merhatiin saya 7/24 kan? Darimana dia bisa nyimpulin kalo saya kerjanya Cuma males-malesan depan TV? Dia bahkan nggak tahu gimana repotnya saya tiap kali nyiapin dokumen buat ngelamar kerja, dia nggak saya mintain duit buat ongkos kalo saya dapet panggilan interview di luar kota.
Jadi kenapa harus ribet jugde saya?
Please ya, beban hidup para fresh graduated itu udah berat lho buibu. Jadi tolong banget, daripada di nyinyirin kayak gitu mending sumbang doa biar kami-kami yang masih nganggur ini cepet-cepet dapet kerja tetap dan jadi horang kayah.

Merasa Banyak Kehilangan. Ini yang paling mellow sih sebenernya. Di awal saya udah singgung soal rutinitas sebelum dan sesudah wisuda. Selain kehilangan rutinitas kuliah dengan tumpukan tugas-tugas yang dulunya bikin saya kleyengan tapi sekarang malah saya kangenin, wisuda juga membuat saya kehilangan banyak moment. Moment sama temen-temen kampus.
Setelah wisuda mau ketemu aja rasanya susah luar biasa. Semua serba sibuk. Saya yang masih nganggurpun ikut-ikutan sibuk biar keren. BUAHAHAHHAHA.
Eh tapi serius lho. Saya belum punya kerjaan tetap tapi masih punya beberapa kerjaan freelace. Jadi bukan sok-sok ikutan sibuk sama temen yang udah kerja ya?
Tolong dicatet : Saya pengangguran yang punya kesibukan *PAMER* *AbaikanDita*
Jadi ya karena kesibukan mereka dan kesibukan saya yang disibuk-sibukin (?) kita jadi susah banget mau ketemu. Jangankan kulineran tiap hari kayak zaman kuliah dulu. Mau ketemu sekalian Lunch aja susahnyaaa...
Kadang saya free eh malah si A sama B yang sibuk, giliran mereka free, saya yang sok-sok sibuk.
Kerenggangan di dunia nyata juga berbanding lurus sama komunikasi kita. Nggak ada lagi chat gila model-model pelawak profesional. Kita bahkan komunikasi seperlunya. Jangan tanya kenapa karena saya juga nggak faham. Tapi sudahlah ya, saya faham kok. Mereka sama kayak saya, mulai me-restart kembali kehidupan mereka setelah wisuda. Mereka punya tanggung jawab yang lebih berat dari zaman masih kuliah. Sayapun begitu.
Jadi, see u on the top ya guys! Kiss :*

Masih ada beberapa lagi realita-realita drama yang saya rasain selepas kuliah. Tapi kepanjangan kalo ditulis disini semua. Lagian ini malem minggu.

Terus apa hubungannya?

Menurut lo? Ngenes banget malem minggu masih nangkring aja depan laptop.

Emang ada yang ngapelin?

Nggak Ada #Bhay.

Sekian dan terima endorse.

Minggu malam, 15 oktober 2016
Dari saya yang masih nganggur tapi tetep SOK SIBUK

Baca Selengkapnya → Drama Selepas Wisuda
confused

My Confession And The Truth Chapter 1

Friday, September 16, 2016
Aku pernah jatuh cinta. Dan itu berkali-kali.
Aku tidak ingin naif dengan mengatakan bahwa kamu yang pertama. Karena memang kenyataannya bukan. Kamu pria kesekianku. Kamu cinta kesekianku. Yang selalu menyertai setiap doaku, yang tidak pernah alpa aku sebutkan, bahwa aku ingin kamu menjadi yang terakhir.

Bukan jadi yang terakhir lalu pergi.
Tidak.
Tapi menjadi yang terakhir lalu tinggal.

Tidak sekalipun aku mampu menjanjikan kenyamanan, tapi jika kamu memutuskan untuk berjuang dan tinggal. Akan selalu ada tempat dalam sudut hatiku untuk hadirmu.

Aku tidak pernah menjanjikan kita akan selalu baik-baik saja.
Aku tidak pernah menjanjikan kita akan selalu berjalan bersama sebagai ‘kita’.
Badai selalu ada. Cela selalu ada.

Kuatlah pria hebatku. Jalani ini bersamaku.

Aku tahu bukan hal yang mudah, tapi jelas aku tahu kita mampu. Ntah bagaimana caranya tapi sebesar apapun lelahku atau lelahmu dengan ‘kita’ akan selalu ada cara untuk kita kembali berjalan bersama. Tak peduli itu satu jam, satu hari, satu minggu, satu bulan atau mungkin satu tahun.

Hitungan waktuku sering kali kabur jika itu tentangmu. Seperdetikpun rasanya lama. Kamu boleh tersenyum miring saat membacanya, tapi nyatanya kamu memang suatu kebutuhan untukku.berjauhan denganmu rasanya seperti neraka kecil untukku. Silahkan berbangga hati, tapi kamu memang prioritasku.

Singkatnya, tidak ada satu detikpun tanpa aku membutuhkanmu.

Rasa sakit yang kamu beri, meski tanpa sadarmu tak pernah mampu untuk sekedar menghapus 0,1% perasaanku padamu.

Kamu tahu? Semuanya tetap pada tempat yang sama, meskipun kamu buat hatiku hancur menjadi remah-remah kecil dalam bentuk atom.

Yang tersisa adalah perasaan yang masih tetap pada porsinya, yang memang hanya untukmu, tanpa bisa aku kurangi atau pindahkan.

Tidak sekali dua kali aku berfikir bersamamu adalah suatu kesalahan. Sebuah tindakan buru-buru yang akhirnya menghancurkan kita atas nama persahabatan. Tapi aku bisa apa jika aku memang mengasihimu dalam bentuk yang lain? Aku bisa apa jika semua bagian dalam hatiku selalu menolak untuk tidak bahagia jika di dekatmu? Aku bisa apa jika memang akal sehatku ingin berjalan bersamamu, menggenggam tanganmu, dan melabuhkan harap padamu? Aku bukan wanita super yang bisa menolak semua rasaku padamu.

Dan selalu ada kali kedua untuk setiap kesalahanmu. Aku memberinya dengan mudah. Selalu!

Tapi aku alpa. Aku tidak tahu dimana letak kesalahannya, kamu tidak benar-benar menggunakannya dengan baik. Apa karena aku memberi terlalu mudah?

Apa untuk saat ini aku harus sedikit ‘keras’ padamu?

Apa itu artinya berjauhan untuk sesaat denganmu?
Lalu, apa kabarnya ‘neraka kecil’ yang aku sebut tadi?
Kamu tidak berfikir ini mudah untukku kan?

Dan tentang semua  pertanyaan‘apa’ yang aku ungkapkan dalam tulisan ini, aku lebih terusik dengan kalimat sesaat.

Artinya berjauhan untuk sesaat denganmu?
Selama apa aku harus menahan diri untuk menjauh demi bertindak sedikit ‘keras’ kepadamu?

-to be continue

September, 17 2016
00.10 WIB




                                                                          
Baca Selengkapnya → My Confession And The Truth Chapter 1
General

Matriks Buku “Balada Studenterpreneur”

Wednesday, September 14, 2016
Spesifikasi

Judul Buku                           : Balada Studenterpreneur
Penulis                                  : Dita Apriliani
Jenis Buku                           : Biografi
Target Pembaca               : Usia produktif, usia sekolah atau mahasiswa
Fisik Buku
Halaman Naskah               : 150 lembar
Ukuran buku                       : 14 x 20,5 cm
Cover                                                : Soft cover
Perkiraan Halaman Buku: 180 lembar
Perkiraan Harga Jual        : Rp. 50.000-70.000,-

Latar Belakang
Konsep                                 : Tidak semua pelajar atau mahasiswa bisa menikmati masa-masa sekolah atau kuliah mereka dengan normal. Keadaan memaksa beberapa dari mereka untuk bekerja sambil menimba ilmu, penting agar sekolah atau kuliah mereka tetap berjalan. Apapun latar belakang dan motivasi mereka, menjadi studenterpreneur bukanlah hal yang menakutkan. Dalam buku ini, penulis ingin berbagi pengalaman menjadi studenterpreneur lebih dari 5 tahun. Menjadi satu-satunya sumber keuangan untuk pendidikan sendiri tidak selalu tentang hal-hal yang menyedihkan atau menakutkan. Bekerja ataupun berbisnis sambil belajar nyatanya banyak memberi hal-hal positif dalam hidup penulis. Selain menambah relasi dan pengalaman, dengan mencari rupiah tanpa membebankan orangtua dapat melatih kemandirian dan mengasah sisi tanggung jawab kita.

Desain                                   :
Ilustrasi karikatur dua orang mahasiswa/pelajar laki-laki dan perempuan dengan tumpukan uang kertas di tangannya untuk cover depan. Sedangkan cover belakang berisi komentar atau kesan-kesan dari para pejuang studenterpreneur. Di setiap bab disediakan gambar ilustrasi yang sesuai.

Tema                                     : Bisnis

Manfaat bagi pembaca dan kelebihan :
1.    Mengajak para pembaca yang juga merupakan pejuang studenterpreneur untuk berbangga hati karena sudah mampu bekerja sambil mencari ilmu.
2.   Berbagi pengalaman susah senangnya menjadi seorang studenterpreneur.
3.   Memberikan tips memperluas relasi di lingkungan sekolah/kampus.
4.  Memberikan tips berdasarkan pengalaman penulis untuk membagi waktu antara pendidikan dan pekerjaan.

Faktor Lain                          :
Hal yang dapat membatalkan keputusan pembaca dalam membeli buku ini
1.    Cover buku tidak menarik
2.   Harga buku tidak realistis
3.   Telah memiliki buku dengan tema sejenis

4.  Isi buku tidak atau kurang menarik
Baca Selengkapnya → Matriks Buku “Balada Studenterpreneur”

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }