Foodaholic : Review Warunk Upnormal Cabang Tasik

Sunday, November 08, 2015
Ini posting pertamaku dengan tema ‘foodaholic’. Dari namanya aja udah bisa kebayang dong apa yang akan aku bahas pada tema ini?

Yup, bener binggo! Semua tentang makanan, so’ buat yang suka makan atau nyari referensi tempat makan yang asyik bisa pantengin si tema-baru yang satu ini.

Sebagai orang yang doyan wisata kuliner, icip sana icip sini, setiap ada cafe atau tempat makan baru di sekitaran Kota Tasik atau Ciamis aku pasti ngebet banget pengen coba, ntah itu karena penasaran atau memang cari tambahan referensi untuk daftar tempat-makan-yang-recommeded-ku.

Dan hari selasa kemarin (10/20) pulang kuliah jam setengah 3 sore aku BBM Tiara dan minta ditemenin jajan kesana. Dan Karena Tiara sama-sama suka makan, tanpa banyak mikir dia iyain aja ajakan aku. Maka sepakatlah kita janjian di Bunderan jalan Bypass.

20 menit kemudian, kami (aku dan Tiara, -red) langsung cusngeng ke Warunk Upnormal. Tempatnya di pusat kota, deket sama SMAku dulu. Ngga sampe 20 menit, aku udah ada di parkiran depan cafenya. Kalo diliat dari luar, Cafenya penuh Bok! Walaupun ngga sampe ada waiting list sih ya, tapi kan tetep bikin ekspetasi kita tinggi. ‘wah beneran recommended nih,’ fikirku waktu itu.

Nggak mau berlama-lama di parkiran aku narik Tiara masuk. Di bagian depan cafe ada Meja kasir, tempat buat order sama Open kitchen. Ngga terlalu kebuka sih, tapi lumayan kok kita sebagai customer bisa liat aktivitas si kokinya langsung. Dan itu bikin aku senang bukan main. Yaiyalah, disaat lagi rame-ramenya isu banyak restoran ngga halal dan nggak layak beroperasi, Open kitchen kayak gitu bisa jadi nilai plus sendiri lho dimata customer.

Aku makin yakin dong buat makan disana? Tempatnya Cozy, Open kitchen pulak! Berarti ngga ada kemungkinan customer dikasih bahan yang aneh-aneh dalam pesanannya.

Oke fix! Dengan pedenya aku jalan-jalan dan milih tempat duduk yang masih kosong yang sekiranya punya view yang bagus buat foto (secara banci kamera) tapi tiba-tiba ada salah satu pelayan cewek bergaya tomboy lengkap sama topi hiphopnya nyamperin kita, dia nanya buat berapa orang, aku jawab aja 2 orang. Karena emang Cuma berdua sama Tiara kan? Nggak bawa pasukan sekompi kok!

Eh si tetehnya bilang ternyata meja diatur sesuai jumlah customer. Aku yang Cuma berdua diarahkan untuk duduk di meja dengan kapasitas 4 orang. Sayang banget sih karena sebenernya aku udah ngincer sofa di pojok ruangan yang backgroundnya itu keren banget dan cocok dipake foto. Tapi sudahlah ya, karena si tetehnya super ramah, kita ngikut aja.

Dilema pas liat list menu. Bingung mau makan apa di saat makan di tempat baru wajar Toh?

Menunya sendiri ada Indomie, roti bakar, dessert.

Tiara yang saat itu kebetulan ‘kurang lapar’ Cuma pesen dessert aja, pilihannya jatuh pada Green tea lover. Bikin aku merinding karena ngga suka pake banget sama segala jenis yang berbau dan mengandung Green tea.

Aku sendiri masih bingung waktu itu, tapi karena di sponsori perut yang mulai lapar dan hasrat makan yang luar biasa besar waktu itu, akhirnya aku milih Indomie Goreng dengan ukuran super pleus susu murni segar dingin sebagai minumnya.

Harganya berkali-kali lipat, buat Indomie goreng jumbo harganya 16K udah sama telor. Pas liat penampakannya sendiri, jauh dari ekspetasi aku soal Indomie yang mereka jual. Aku fikir karena harganya yang bisa dibilang ‘lumayan’ buat sebungkus mie instan, plattingnya bakalan disamain persis kayak di bungkus-bungkus mie instan yang bikin kita ngiler (Khayalan ini juga gegara si Adek yang bilang dengan sok tahunya padahal dia sama sekali belum pernah dateng kesana).


Nyatanya, yang ada di depan mataku malah begini wujudnya



100% standar, sama aja kayak kita bikin di rumah, dan terlalu mahal kalo dibandrol dengan harga 16K. Ckck. Apalagi pas nyoba rasanya, akibat bumbunya belum nyampur sempurna, jadi banyakan rasa asinnya daripada enaknya. But, sebagai orang yang sangat ekonomis binti ngirit bnti pelit, dengan terpaksa aku habisin indomie jumbo itu walaupun harus beberapa kali minum susu syegar yang emang beneran segar buat mengamankan tenggorokanku yang mulai keganggu karena gumpalan bumbu. *padahal udah aku aduk-aduk lagi lho, tapi teteup aja karena sifat mie goreng yang gampang menggumpal, ya susah. Hadeeeh.

At least, susu syegarnya bener-bener recommended lho!

Dan ini Green Tea Lover, 23K yang Tiara bilang ngga terlalu recommended karena Mochi-nya yang terlalu beku, jadi teksturnya keras dan susah digigit.


Tampilannya sih eye catching ya Bok?

Karena ngga mau rugi dan terlanjur kecewa sama makanannya, aku mutusin buat nyari view yang kece buat Foto, lumayan kan buat tambah-tambah koleksi di Instagram ? Hihuuu.

Nilai plusnya di Warunk Upnormal, kita bisa menemukan banyak objek foto yang bagus. Karena tempatnya bener-bener super cozy.


Setelah sesi foto-foto yang agak malu-maluin. Aku sama Tiara menuju tempat kasir dan terkaget-kaget, terheran-heran, terbengong-bengong karena pajaknya ternyata lumayan. Haha.

So?

Not bad sih, dari segi makanan sih emang kurang tapi karena servicenya yang super ramah dan tempatnya yang super duper nyaman dan bikin betah kekecewaan kita berdua ketutup lah ya!

Tapi kalo buat kunjungan selanjutnya, kayaknya kudu mikir lagi deh hehehe.

Salam Foodaholic.

You Might Also Like

1 komentar

Hi Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar ya :)
Tapi jangan kasar-kasar, jangan ada link hidup juga karena udah pasti aku block.
komentar ya baik-baik aja, kritik boleh tapi sampaikan dengan bahasa yang baik. salam :)

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }