CulinaryTripAlaDita

Beb'z Pizza, Super Recommended!

Sunday, December 27, 2015
Salam Foodaholic!

Sebagai italian food lovers, denger ada tempat makan bertema pizza semacem dapet info tentang si dia. BA to the HA to the GI to the A. BAHAGIA!

Apalagi ditambah sama NB sang informan : “enak dan murah”

Sip lah, udah enak, murah, deket kampus pula. 100% recomended ya. Walaupun belum nyoba menunya lho!

Awalnya mau kesana janjian sama Dimas, tapi gegara si akunya sibuk nggak jelas dan Dimas masih di cikoneng waktu itu jadinya ngajak lolo, pulang acara wisudaan di kampus. Di dukung rasa penasaran sebesar rasaku padanya (yaelaah!) akhirnya dengan kecepatan super, aku sama lolo langsung tancep gas kesana.

Tempatnya nggak gede-gede amat sih, lesehan pulak!
Itu satu hal yang bikin bingung. Makan pizza lesehan, sumpe lo?
Berasa makan nasi TO atau angkringan jadinya. Tapi yowes lah ya gapapa. Asal murah to?

Setelah menunggu, garis bawahi! Cukup Lama Menunggu. Sampe aku mikir kayaknya para kokinya lagi hiatus saking lamanya. Datanglah sepiring sosis bakar ukuran long, segelas vanilla late (yang super recomended saking enaknya dan Cuma 6k aja) plus segelas Caramel Pesenan lolo. Sisa menunya bisa kalian liat sendiri. Asli, permenunya nggak ada yang lebih dari 20k. Murah kaaan?

Recomended pokoknya, minus waiting menunya lho ya!

Itadakimasu!

Double Chicken Steak Only 15K

Full sausage! Only 15K

Baca Selengkapnya → Beb'z Pizza, Super Recommended!
General

Goodbye Bussy November !!

Saturday, December 05, 2015
http://www.thefaithexplained.com/blog/four-verses-to-remember-in-november/

Eeerr. Akhir november semacam masa-masa paling sibuk dalam setaun ini. Buat nafas aja harus pinter-pinter atur waktu.

Kayak nggak ada satupun hari santai di akhir bulan ini, bikin badan mau ngga mau agak drop juga kemaren, mana persediaan obat di rumah kebetulan habis dan belum nyetok lagi, ditambah cuaca ekstrim, sering hujan yang bikin males pergi ke apotek yang deketnya Cuma selemparan sendal cepit doang.

Tapi ya begitulah, kalo udah kerasa sakitnya baru deh nyesel, kenapa nggak maksain beli obat ya tadi padahal sekalian keluar?

Penyesalan akan tetap selalu menjadi penyesalan!

Aku bukan workaholic sih sebenernya, Cuma males aja orangnya. Apalagi kalo udah punya banyak kerjaan, jangankan masalah sepenting obat, jadwal kuliah aja lupa, sebegitu parahnya kah? Parah banget!

So’ ada apa di bulan November ?

Banyak hal yang harus dilakukan di akhir november, ntah itu masalah kerjaan di kantor, masalah MommyExpress (usaha baru aku di bidang jasa), masalah project-project yang lumayan bikin tegang otak, dan terakhir minggu kemarin. Persiapan Jambore PIK-R/M 2015.

Buat yang belum tahu apa itu PIK-R/M bisa browsing ya. Tapi singkatnya, PIK-R/M adalah sebuah wadah sosial yang concern terhadap kesehatan remaja (Pusat Informas dan Konseling Remaja/Mahasiswa-Masyarakat) di bawah naungan BKKBN. Got it ?

Masih bingung ? Browsing lagi coba..

Aku ikutan PIK-R/M dari tahun 2011 lalu sih. Tapi karena kesibukan jadi nggak jalan juga program-programnya, khususnya PIK-R di RW sekitar rumahku. Tapi karena ada Jambore, mau ngga mau sebagai ketua PIK R/M Teratai, aku jadi sibuk sendiri. Nyiapin materi lah, Konsep lomba lah, pokoknya sampe rajin banget ikutan rapat di situ gede demi acara ini.

Diantara segudang kesibukan, nambah lagi sibuknya.

Saking nggak pinter ngatur waktu, sialnya aku malah kehilangan kesempatan buat ikutan program dari Kemristekdikti. Program Menyapa Negeriku yang pengen banget aku ikutin. Semacam program petualangan di daerah-daerah terpencil di Indonesia dan nulis tentang pengalaman selama disana. Pokoknya program yang kece banget menurut aku, sayang aja aku nggak sempet ikut.

Aku udah nyicil nyiapin bahannya dari awal november kemarin, tinggal finishing aja, waktu itu aku fikir, udahlah kirim pas tanggal 20 aja, batas waktu terakhir. Makanya aku santai-santai aja. Sampe ada temen yang ngasih tau kalo Program Menyapa Negeriku tanggal batas waktunya dimajuin jadi tanggal 13 ini. Dan itu udah tanggal 19. Gimana nggak ngenes coba? Materi tinggal finishing, eh udah ditutup aja itu programnya. Menurut sumber sih, karena udah overload banget, saking banyak yang daftar. Bayangin aja dari 400 ribuan pendaftar, yang dipilih Cuma 33 orang buat disebar ke 11 kota. Berapa banding berapa tuh?

Agak pesimis sih emang sebenernya, tapi kan seenggaknya kalo udah nyoba nggak akan terlalu penasaran, nggak kayak sekarang, email belum sempet dikirim, nggak ada sama sekali peluang kepilih. Sedih Hayati, mak!

Tapi ya sudahlah, terlibat dalam kegiatan sosial tidak harus selalu cari yang jauh dulu. Yang deket aja dulu. Makanya aku sama temen-temen anggota PIK-R/M yang wakilin kecamatan aku di acara Jambore kemarin berfikir untuk mulai menjalankan program-program sosial yang ada di PIK-R/M.
Baca Selengkapnya → Goodbye Bussy November !!
CulinaryTripAlaDita

Foodaholic : Review Warunk Upnormal Cabang Tasik

Sunday, November 08, 2015
Ini posting pertamaku dengan tema ‘foodaholic’. Dari namanya aja udah bisa kebayang dong apa yang akan aku bahas pada tema ini?

Yup, bener binggo! Semua tentang makanan, so’ buat yang suka makan atau nyari referensi tempat makan yang asyik bisa pantengin si tema-baru yang satu ini.

Sebagai orang yang doyan wisata kuliner, icip sana icip sini, setiap ada cafe atau tempat makan baru di sekitaran Kota Tasik atau Ciamis aku pasti ngebet banget pengen coba, ntah itu karena penasaran atau memang cari tambahan referensi untuk daftar tempat-makan-yang-recommeded-ku.

Dan hari selasa kemarin (10/20) pulang kuliah jam setengah 3 sore aku BBM Tiara dan minta ditemenin jajan kesana. Dan Karena Tiara sama-sama suka makan, tanpa banyak mikir dia iyain aja ajakan aku. Maka sepakatlah kita janjian di Bunderan jalan Bypass.

20 menit kemudian, kami (aku dan Tiara, -red) langsung cusngeng ke Warunk Upnormal. Tempatnya di pusat kota, deket sama SMAku dulu. Ngga sampe 20 menit, aku udah ada di parkiran depan cafenya. Kalo diliat dari luar, Cafenya penuh Bok! Walaupun ngga sampe ada waiting list sih ya, tapi kan tetep bikin ekspetasi kita tinggi. ‘wah beneran recommended nih,’ fikirku waktu itu.

Nggak mau berlama-lama di parkiran aku narik Tiara masuk. Di bagian depan cafe ada Meja kasir, tempat buat order sama Open kitchen. Ngga terlalu kebuka sih, tapi lumayan kok kita sebagai customer bisa liat aktivitas si kokinya langsung. Dan itu bikin aku senang bukan main. Yaiyalah, disaat lagi rame-ramenya isu banyak restoran ngga halal dan nggak layak beroperasi, Open kitchen kayak gitu bisa jadi nilai plus sendiri lho dimata customer.

Aku makin yakin dong buat makan disana? Tempatnya Cozy, Open kitchen pulak! Berarti ngga ada kemungkinan customer dikasih bahan yang aneh-aneh dalam pesanannya.

Oke fix! Dengan pedenya aku jalan-jalan dan milih tempat duduk yang masih kosong yang sekiranya punya view yang bagus buat foto (secara banci kamera) tapi tiba-tiba ada salah satu pelayan cewek bergaya tomboy lengkap sama topi hiphopnya nyamperin kita, dia nanya buat berapa orang, aku jawab aja 2 orang. Karena emang Cuma berdua sama Tiara kan? Nggak bawa pasukan sekompi kok!

Eh si tetehnya bilang ternyata meja diatur sesuai jumlah customer. Aku yang Cuma berdua diarahkan untuk duduk di meja dengan kapasitas 4 orang. Sayang banget sih karena sebenernya aku udah ngincer sofa di pojok ruangan yang backgroundnya itu keren banget dan cocok dipake foto. Tapi sudahlah ya, karena si tetehnya super ramah, kita ngikut aja.

Dilema pas liat list menu. Bingung mau makan apa di saat makan di tempat baru wajar Toh?

Menunya sendiri ada Indomie, roti bakar, dessert.

Tiara yang saat itu kebetulan ‘kurang lapar’ Cuma pesen dessert aja, pilihannya jatuh pada Green tea lover. Bikin aku merinding karena ngga suka pake banget sama segala jenis yang berbau dan mengandung Green tea.

Aku sendiri masih bingung waktu itu, tapi karena di sponsori perut yang mulai lapar dan hasrat makan yang luar biasa besar waktu itu, akhirnya aku milih Indomie Goreng dengan ukuran super pleus susu murni segar dingin sebagai minumnya.

Harganya berkali-kali lipat, buat Indomie goreng jumbo harganya 16K udah sama telor. Pas liat penampakannya sendiri, jauh dari ekspetasi aku soal Indomie yang mereka jual. Aku fikir karena harganya yang bisa dibilang ‘lumayan’ buat sebungkus mie instan, plattingnya bakalan disamain persis kayak di bungkus-bungkus mie instan yang bikin kita ngiler (Khayalan ini juga gegara si Adek yang bilang dengan sok tahunya padahal dia sama sekali belum pernah dateng kesana).


Nyatanya, yang ada di depan mataku malah begini wujudnya



100% standar, sama aja kayak kita bikin di rumah, dan terlalu mahal kalo dibandrol dengan harga 16K. Ckck. Apalagi pas nyoba rasanya, akibat bumbunya belum nyampur sempurna, jadi banyakan rasa asinnya daripada enaknya. But, sebagai orang yang sangat ekonomis binti ngirit bnti pelit, dengan terpaksa aku habisin indomie jumbo itu walaupun harus beberapa kali minum susu syegar yang emang beneran segar buat mengamankan tenggorokanku yang mulai keganggu karena gumpalan bumbu. *padahal udah aku aduk-aduk lagi lho, tapi teteup aja karena sifat mie goreng yang gampang menggumpal, ya susah. Hadeeeh.

At least, susu syegarnya bener-bener recommended lho!

Dan ini Green Tea Lover, 23K yang Tiara bilang ngga terlalu recommended karena Mochi-nya yang terlalu beku, jadi teksturnya keras dan susah digigit.


Tampilannya sih eye catching ya Bok?

Karena ngga mau rugi dan terlanjur kecewa sama makanannya, aku mutusin buat nyari view yang kece buat Foto, lumayan kan buat tambah-tambah koleksi di Instagram ? Hihuuu.

Nilai plusnya di Warunk Upnormal, kita bisa menemukan banyak objek foto yang bagus. Karena tempatnya bener-bener super cozy.


Setelah sesi foto-foto yang agak malu-maluin. Aku sama Tiara menuju tempat kasir dan terkaget-kaget, terheran-heran, terbengong-bengong karena pajaknya ternyata lumayan. Haha.

So?

Not bad sih, dari segi makanan sih emang kurang tapi karena servicenya yang super ramah dan tempatnya yang super duper nyaman dan bikin betah kekecewaan kita berdua ketutup lah ya!

Tapi kalo buat kunjungan selanjutnya, kayaknya kudu mikir lagi deh hehehe.

Salam Foodaholic.

Baca Selengkapnya → Foodaholic : Review Warunk Upnormal Cabang Tasik
CeritaLama

Berterimakasihlah kepada dia yang menyakitimu.

Friday, October 23, 2015
Hah? Ngga salah tuh? Typo kali ya?
Nggak. Nggak salah. Dan artikel ini aku tulis dalam keadaan 100% sadar. Nggak ngantuk, stress atau bahkan depsresi. Hiiy.

Berterimakasihlah!
Terimakasih atas luka, tangis dan sakit yang diberikannya.

Spesifik aja ya, misalkan ini soal cinta. Masih nggak jauh-jauh dari Love Story. Dan jika kita sebagai pihak yang tersakiti. Satu pesan aja, ‘jangan rendahkah dirimu dengan memohon agar dia tidak menyakiti atau bahkan meninggalkan kamu’ tapi bersukurlah. Betapa Tuhan memberkati dirimu. Dengan menjauhkanmu dengan orang yang salah.

Ini cerita klasik, soal siapa menyakiti dan tersakiti. Dan lumrahnya, pihak yang tersakitilah yang paling merasa dirugikan. Kalian bisa belajar dari kisahku, kisah yang saat ini malah aku sukuri karena pernah begitu membuatku jatuh.

April 2011, aku mengenalnya. Satu perkenalan yang singkat dan kami memutuskan untuk bersama-sama. Sangat terburu-buru kalau diingat lagi. Awal yang indah karena selalu aku yang selfish dan dia yang mengalah. Tapi memasuki tahun ketiga dan keadaan memaksa kami untuk menjalani LDR saat itu, semua berubah tidak lagi seindah saat tahun-tahu pertama. Semua seperti masa paling menyakitkan dalam hidupku, dan demi Tuhan aku bersumpah, hanya sekali saja hal itu terjadi dalam hidupku, satu pelajaran pendewasaan yang Tuhan berikan lewat jalan menyakitkan ini.


Dia yang dulu selalu mengalah, saat itu memilih pergi. Aku mencoba menutup mata dengan semua fikiran negatifku tentang alasannya pergi dariku. Aku selalu mencoba merubah kondisi menjadi lebih baik. Tapi ternyata tidak mudah. Rasanya seperti bertepuk sebelah tangan. Aku yang berjuang, dan dia tetap dengan pendiriannya untuk meninggalkanku.

Satu penyesalan terbesarku saat itu. AKU MERENDAHKAN DIRIKU SENDIRI ATAS NAMA CINTA.

Ya, sangat disesali karena saat itu aku memohon nyaris mengemis untuk tidak ditinggalkan.

Aku merendahkan diriku di depan orang yang sebenarnya sudah tak pantas lagi aku perjuangkah. Sungguh itu sebuah penyesalan terbesarku sampai saat ini.

Andai saja jika waktu bisa aku ulang, aku tidak akan pernah menjadi sehina itu di depannya. Sesakit apapun, aku akan membiarkan dia pergi. Bukannya mengemis dan mengeluarkan sumpah serapah yang sebenarnya nggak penting juga mengingat Tuhan itu adil dan Dia tahu apa yang harus dilakukan.

Satu hal yang sangat aku sukuri saat ini.

Aku bebas.

Bebas dari orang yang bahkan tidak menghargai kebersamaan kami yang nyaris 3 tahun.

Bebas dari orang yang tidak mencintaiku, tak peduli seberapa besar perasaanku padanya.

Bebas dari cinta yang salah, demi the right one yang telah dipersiapkan Tuhan.

Bebas dari perasaan tertekan dan perasaan terbuang.

Bebas dari orang yang hanya bisa membalas setiaku dengan berselingkuh di belakangku. Hey, saat aku mengemis tidak ingin dia pergi aku belum tahu kalo ternyata dia orang selingkuh dari aku, dan CRAP! Saat aku tahu, rasa muak mendominasi perasaanku seiring dengan perasaan lega karena Tuhan sudah menyelamatkanku dari orang yang salah.

‘Demi Menyelamatkanmu dari orang yang salah, Tuhan Mematahkan hatimu,’

Maha Besar Alloh dengan segala firmannya. Alhamdulilah.

Ngga kebayang gimana jadinya punya suami tukang selingkuh? No No Nooooo.

At least, aku juga bersyukur karena sakit yang dia berikan membuatku sampai di tahap ini.

Semua pasti ada hikmahnya,kan?

Coba kalo aku masih sama dia, masih jadi pacar manjanya yang selfish, yang dunianya hanya berisi dia dan dia (Maklumlah kan lagi kasmaran ya,Bok!), ngga akan mungkin tuh aku kefikiran bisnis. Kefikiran mau jadi pengusaha sukses macem Bob Sadino, Bill Gates dll.

‘Patah hati benar-benar mengubah duniaku’

Awalnya aku bekerja keras bukan untuk mimpiku, tapi untuk lari dari kenyataan. Mencoba menyibukan diri agar bisa Move On secepatnya. Tapi saat ini aku bekerja keras karena memang aku menyukainya. Aku berjuang untuk mimpiku. Dan rasanya aku menemukan apa yang orang bilang dengan Passion. Walau usahaku masih kecil dan bisa dibilang masih merangkak, setidaknya aku membiayai hidupku sendiri, kuliahku, hobbyku dan apapun. Aku punya tabungan dan aku bukan sekedar mahasiswa yang mengandalkan uang bekal orangtua. Sampai pada tahap ini, satu berkat Tuhan yang sangat aku sukuri.

‘Lihat! Ada banyak hal baik yang akan menimpamu saat kamu disakiti oleh orang lain. Ingat! Doa orang teraniaya diutamakan Tuhan!’

Maka jika kamu pernah hancur sampai nyaris tak berbentuk lagi seperti aku, bersukurlah!


‘Ucapkan Terimakasihmu kepada mereka yang pernah menyakitimu, karena kamu bisa menjadi hebat karena diawali dengan rasa sakitmu!’

http://tilulas.com/2013/09/11/gambar-kata-kata-motivasi-cinta-mario-teguh/

Baca Selengkapnya → Berterimakasihlah kepada dia yang menyakitimu.
Daydreaming

where we are will vacation ?

Sunday, October 11, 2015
Kalo bicara tentang liburan, otomatis pasti berfikir soal destinasi wisata mana yang ingin kita kunjungi.


Photo from Google


Dan sebagai orang Indonesia tulen yang belum punya passport dan belum merasakan udara diluar Indonesia, tujuan utama yang kudu mesti didatangin pertama kalinya adalah Ilocos Norte di Filipina. Bukan berarti ngga cinta sama negara sendiri lho ya! Karena harus diakui juga kalo saat ini semakin banyak aja destinasi wisata di Indonesia yang ngga kalah WAH-nya dibanding tempat-tempat di luar negeri. Aku milih Filipina karena emang udah penasaran pake banget sejak tahun 2013 lalu.

Banyak alasan kenapa aku sampe sebegitu ngebetnya nabung-nabung dan rajin googling paket murah meriah demi bisa menginjakan kaki jenjangku yang keceh ini di Negara bekas jajahan Spanyol itu.

Berawal dari satu film. Filmnya film thai-philliphines gitu sh, semacam kerja sama kali ya.

Yang main mantan pacarku, si Keceh Mario Maurer dan Erich Gonzales.

Mostly, setting tempatnya di film itu adalah di filipina. Ilocos Norte tepatnya.
Ini semacem tempat yang wajib didatengin kalo ke Ilocos Norte

Pnegen Foto disana


tebing batu kapur rawan


How's beautifull

https://galericerita.wordpress.com/2014/09/26/gunung-batu-kapur-rawan-ilocos-norte-filipina/

Dari sanalah aku baru ngeh kalo ada ‘surga wisata’ juga di ASEAN. Disaat Korea dan thailand menjadi primadona tujuan wisata, aku malah melirik Filipina. Waktu itu aku mikir ‘travelling ke Filipina ngga mainstream! Ngga kalah keren juga dari negara-negara yang lebih booming di kalangan turis’.

Pokoknya  sejak saat itu juga bertekad buat bisa ke Filipina cepat atau lambat.

Intramuros, gereja-gereja unik,terlibat dalam festival kalesa, Rizal Park dll.

Adalah bagian dari rencana travellingku di negeri yang mostly warganya fasih berbahasa inggris.

Kata orang, semua hal berawal dari suka!

Dan of course ya.

Karena udah terlanjur suka sama tujuan wisata yang ngga terlalu mainstream ini, aku jadi rajin googling soal filipina. All about the Phillipines. Dan sedikitnya tau beberapa hal tentang negara satu ini. Salah satu yang paling bikin aku excited adalah karena ternyata Bahasa nasional mereka, bahasa tagalog memiliki beberapa kata yang hampir atau malah sama artinya sama bahasa di indonesia.

Misalnya aja Ako, dalam bahasa Filipina Ako artinya adalah aku. Ngga jauh beda toh sama bahasa indonesia?

Mereka juga menyebut angka 5 dengan sebutan Lima, begitu juga dengan sebutan untuk orang lain. Misalnya Si Markus, Si A, SI B dll. Di Indonesiapun tidak jarang kita memanggil seseorang dengan embel-embel ‘si’ di depan namanya. Unik kan?

Banyak orang yang bilang kalo orang Filipina itu mirip orang indonesia. Megan Young, miss world 2013 itu bahkan pernah ngga sadar kalo dia ada di Indonesia saat bangun tidur, keluar kamar dan bertemu dengan orang-orang Indonesia. Saking miripnya kali ya? Sama-sama Ras Melayu sampe si Teh Cantik Megan Young aja sempet linglung gitu. Ckckck.

Megan Young, Miss word 2013
Foto by https://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Megan-young-for-miss-world-2013.jpg
Ohya, selain destinasi wisatanya, keunikannya, aku juga tertarik sama bahasa mereka. Yups, bahasa tagalog yang sempat kita bahas tadi.

Mengingat cukup sulit menemukan kursus bahasa tagalog di Kota kecil macam Tasik, aku memutuskan belajar otodidak bahasa tagalog via internet. Dan sejauh ini, Cuma Mahal kita (aku cinta kamu) yang baru aku tahu. Selebihnya ada kata mabuhay, semacam kata ‘Merdeka’ kalo di Indonesia long life atau Welcome dalam bahasa inggris. Terus angka dari 1-10(isa,dawala,tatlo,apat,lima,anim,pito,walo,siyam,sampo) dan panggilan Po atau Kuya untuk mereka yang dianggap lebih dewasa dan selebihnya hanya percapakan dasar saja. Cuma itu hasil kursus otodidakku di Internet. Not Bad lah ya, tapi payah. Haha

Kecintaanku pada bahasa tagalog kalah dengan kemalasan belajar bahasa tagalog lebih jauh lagi. Padahal waktu itu udah mau PO buku basic tagalog 1 dan 2 di Online Shop. Tapi batal karena semangat belajarnya udah melempem ibarat krupuk dimasukan ke air. Payah sepayah-payahnya. Huft!

Dan kalopun nanti aku travelling tanpa guide ke Filipina, aku ngga akan worry karena ngga fasih bahasa tagalog. Toh, hampir semua orang disana fasih inggris, sampe supir taksi atau penjual makanan kecil-kecilanpun bisa casciscus bahasa inggris, yah walaupun Cuma basicnya aja, tapi lumayan toh? Ngga akan terlalu bikin telinga turis terlalu asing sama bahasa mereka.

Ali juga suka sama bahasa tagalog, malah dia fasih banget bahasa itu karena pernah tinggal di Filipina lumayan lama katanya, makanya tiap kali aku iseng-iseng minta ngobrol pake bahasa tagalog (nekat aja, mengingat kosa-kata bahasa tagalogku yang minim) Ali casciscus sendiri dan aku melongo sambil ngeces sirik. ‘Ali pernah lho tinggal di Filipina dan udah kenyang banget sama semua spot keren disana, sayang aja dia orangnya ngga doyan foto narsis kayak aku, makanya yang nyisa Cuma ijin tinggal sementaranya aja yang bikin aku percaya kalo dia bener-bener pernah ikutan Festival Kalesa disana. Pokoknya dari banyak kosa-kata yang dia ucapin, aku Cuma bisa nangkep ‘mahal kita’ ,’magandang umaga’ (selamat pagi), ‘magandang hapon’(selamat siang) dan ‘ako’ aja. Parah memang.

Sebagai pasangan yang normal kayak yang lainnya, kita juga suka daydreaming lho. Salah satu bahasannya waktu itu adalah soal honeymoon. Dia nanya, ada tempat yang mau aku kunjungin ngga? Aku jawab aja langsung, Filipina! *sangatsangatexcited*. Dia heran, kok malah Filipina yang notabenenya masih satu rumpun sama Indonesia, negaraku. Kenapa ngga ke Europe atau aussie dia mikirnya. Dan aku dengan mata yang berbinar-binar dan ngeces sana-sini Cuma jawab ‘Pokoknya mau ke Filipina dulu baru yang jauh’

Ali

Finally, dia nyerah dan ikut aku. Padahal katanya dia lebih tertarik ke Norwe dan liat aurora disana. Tapi aku ngga tertarik. Dan kalopun emang mau, harus Mekkah sama Filipina dulu yang aku kunjungin. Titik ngga ada koma. Ali Cuma geleng-geleng kepala heran.Selain karena emang ngebet ke Filipina, pilihan macem Norwe ataupun apapun itu di Eropa, aku harus mikir dulu, walau sebesar apapun Usaha Ali, lebih baik banyakin nabungnya lah, masa depan masih jauhhh(prinsip orang pelit plus ngirit plus mereki). Kalo udah bener-bener kaya, travelling keliling dunia asyik kali ya? 


Baca Selengkapnya → where we are will vacation ?
General

The Proposal

Saturday, October 10, 2015
Belajar dari banyak pengalaman Orang lain (Termasuk Pengalaman Sendiri) ternyata lamaran itu salah satu moment penting dalam hidup. Selain pernikahan tentunya. Ngga jarang soal lamaran ini bisa jadi pertanyaan sensitif. Ya semacam pertanyaan kapan kawin gitulah.


Dilamarnya dimana?
Gimana aja?
Romantis atau ngga?

Itu sebagian kecil pertanyaannya. Dan kalo orang yang punya kenangan lamaran yang romantis, mereka pasti akan dengan senang hati berbagi cerita tentang lamaran mereka. Dan kalo buat yang ngga pake moment romantis-romantisan kayak ekeu, bingung juga jawabnya. Masa iya kalo Chelsea Olivia Dilamar di tengah laut pake kapal pesiar mewah dengan super romantisnya? Aku malah jawab ‘ngga ada kapal-kapalan ke tengah laut. Cuma dateng bawa cincin kerumah dan bilang sama orangtua. Waduh, formal banget ngga sih?

Mainstream? Ya iyalah.
Seneng? Seneng-seneng aja sih, walaupun tanpa bunga, tanpa harus berlayar dulu, tanpa jejak-jejak romantis. Ya walaupun tanpa itu

Mau dilamar romantis Macem Chelsea Olivia gitu? Mau Pake banget!


Tapi apalah daya kalo si calon sendiri ngga punya sense of romantic sama sekali! Apalagi kan kita sepakat buat ta’aruf. Ngga lucu juga kan, ceritanya aja Ta’arufan tapi peluk-pelukan di tengah laut, kayak Chelsea-Glenn. Apa Kata Mamah Dedeh Coba?

Di Net TV sendiri, ada semacam reality show yang judulnya Melamar, dikhususkan untuk seseorang yang ingin memberikan kesan lamaran terbaik bagi pacarnya. The proposalnya macem-macem. Tapi semuanya ngga melenceng dari kata ROMANTIS! Ada yang dilamar di bibir pantai, lupa lagi episode yang siapa gitu. Pokoknya romantis banget mana theme eventnya All About White lagi. Bayangkan pemirsahhhh, Serba putih di bibir pantai, menjelang Sunset pula! God, i’m so envy with them.

Mereka happy, yang nonton ngeces.

Walaupun –the proposal- ekeu ngga se-Romantic punya orang lain, sedikitnya tetap bersukur. Ada seseorang yang tidak Cuma mau Having Fun aja, tapi juga berusaha mencintai dalam jalan yang halal. Karena ngga semua cowo gentle lho guys. Ngga sedikit juga cowo pengecut yang Cuma mau pacaran aja selama bertahun-tahun. Pas ditanya kapan kawin, eh itu cowok pura-pura mati. Sudahlah, cowo begitumah Matikan saja sekalian. Biar nyaho!

Karena kalo kata mamaku, yang terpenting itu setelah menikahnya. Buat apa lamaran super romantis, tapi kalo married lifenya ngga berkualitas. Yang penting Komitmen, guys. Komitmen.


Jadi yang lamarannya, alakadarnya kayak ekeu. Ya, jangan lupa bersukur ya, ngga semua orang seberuntung kita guys, dilamar orang yang kita cintai dan dibawa dalam jalan pernikahan. Daripada diajak pacaran bertahun-tahun tanpa ending yang jelas kan?
Baca Selengkapnya → The Proposal
General

Sebuah Catatan kecil dari kota tauco

Monday, May 25, 2015
hai bloggies, malem ini aku lagi ada di wisma Balai Pelatihan Pertanian Provinsi Jawa Barat. Guest House Cisadane No. 9.

Ini hari kedua aku disini dan all of this place is very cozy. (walaupun sederhana, tapi tempatnya bersih dan bikin betah)

pict nyusul yaaah, janji deh janjiii.

Oya, aku disini selama 5 hari buat pelatihan calon wirausaha baru. New experience dan pastinya dapett lebih banyak ilmu lagi.

Just it untuk malem ini, lain kali aku review lengkap semua kegiatanku disini. dan ini asli nggak janji-janjia lagi hehe,

mata udah mulai sepet, jadi bubye.
Baca Selengkapnya → Sebuah Catatan kecil dari kota tauco
LoveLife

Sudah Move On Kah ?

Monday, April 06, 2015
Berawal saat suatu sore, sehabis janji dengan nasabah (karena aku adalah seorang insurance agent) aku dan teman satu kantorku, seorang gadis dengan pembawaan yang humoris, polos dan ceria, sebut saja Bebi, memutuskan untuk sekedar nongkrong sekalian ngemil di salah satu restoran pasta di pusat kota.

Setelah memesan beberapa menu ringan seperti all pepperoni dan garlic bread, iseng-iseng aku buka instagram di handphone. Tiba-tiba aja si Bebi nyeletuk

“lagi apa teh? Lagi stalking mantan ya?” tanyanya sambil cengar cengir.
Sepersekian detik aku Cuma bengong. Stalking mantan ? problematika zaman sekarang, saat kita buka sosmed, orang terdekat kita pasti berfikir kalau kita mau stalking kehidupan mantan kita. Selalu seperti itu. Garis bawahi oke ?

“Nggak kok, lagi liat news aja di IG, males banget stalking mantan,” jawabku saat itu. Bebi masih senyum-senyum nggak jelas menanggapi jawabanku.

“Lagian mantan yang mana coba yang mau di stalking ? ngga ada yang penting, nggak pengen tahu juga kehidupan mereka kayak apa sekarang,” lanjutku lagi, Bebi masih mesem-mesem. Seolah apa yang aku katakan tidak datang dari hatiku. Hei, dia fikir aku bohong ! What the..

“Yakin teteh udah Move on?” Bebi balik bertanya.

“Yakin,” jawabku sepenuh hati.

“Sama yang itu lho teh, yang orang batak,”

Satu nama sensitif. Tanpa bisa disadari tubuhku bereaksi secara spontan.

“Sama yang itu juga udah kok. Kan sekarang ada yang baru,” jelas aku mencoba mengalihkan topik pembicaraan yang awkward ini.

Tapi rupanya Bebi tidak terpengaruh, dengan semangat 45, bahkan setelah semua pesanan kami tersedia, gadis yang masih berusia 19 tahun itu terus-terusan membahas aku-yang-gagal-move-on-dari-orang-batak.

Dan mau tidak mau aku mulai ikut terpengaruh untuk berfikir.

Apa memang aku sudah  move on ?

“Kalo emang teteh udah move on, masa iya sampe sekarang masih aja jomblo ? sama si Anu juga teteh emang pacaran ? kan engga, Cuma deket”

Iya sih. Setelah jadian singkat sama si Al**, yang kebetulannya orang batak, dan kebetulan lagi mantan aku saat SMA, aku ngga pacaran lagi.

Saat deket sama yang sekarangpun, aku ngga pacaran. Komitmen kami jelas, hubungan ini hubungan serius, malu sama umur kalo pacaran. Tapi apa bener salah satu alesan lainnya adalah karena aku gagal move on ?

Move on.
Sebuah istilah yang sangat booming, terutama di kalangan anak muda saat ini.

Move on adalah berpindah.

Pindah hati, dari mantan, pada figur yang baru.
Aku fikir aku sudah Move on, tapi kembali bimbang saat Bebi dengan polosnya menggodaku.

Sudah Move onkah ?

Aku rasa sudah

Dengan seseorang yang baru saat ini kami memang memutuskan untuk tidak pacaran. Karena memang untuk menghindari dosa yang rentan terjadi saat dua orang berstatus pacaran, juga karena kami sama-sama orang yang punya mimpi besar dan sedang berjuang untuk mengejar mimpi kami. Dia sibuk dengan segala usahanya. Dan aku sibuk dengan usahaku, branding, marketing, produksi, kualitas produk dan hal lainnya. Aku tidak ingin terikat agar saat kami berpisah karena bukan jodoh tidak ada lagi yang akan tersakiti. Tidak sepeti sebelumnya. Oke, contohnya Ko wahyu
(Makasih yah udah ijinin namanya di publish terus di setiap tulisan aku hihi) perpisahan kami, tentunya karena aku yang mulai, tentu saja sangat menyakiti ko wahyu. Apalagi karena alasan orang lain. Orang ketiga.

Dan lagi, aku lebih nyaman dengan hubungan seperti ini. Tidak terikat dan bebas. Bebas dalam arti, tidak ada ikatan emosi, tanggung jawab dan keharusan untuk memperhatikan terus-menerus setiap saat.

Walaupun jarang bertemu. Tapi aku nyaman dengan kebersamaan kami. Aku menunggu janjinya untuk menghalalkanku secepatnya, aku menikmati masa-masa dimana ada seseorang yang bisa menjadi beberapa peran langsung untukku.

Dan atas dasar itu aku bisa bilang kalau aku sudah move on dari cinta lamaku.

Yah, walau kadang masih saja penasaran saat menemukan namanya di timeline twitter, terkadang tergoda untuk visit ke akun pathnya. Tapi hanya itu. Bukan stalking-stalking semacam penasaran dia sama siapa sekarang, seperti apa  kondisinya sekarang. Bukan, bukan seperti itu.

Aku selalu percaya baiknya Takdir. Indahnya rencana Tuhan, tentu aku tak bisa menutup mata akan hal itu. Sebesar apapun aku berharap pada seorang manusia, kalau Tuhan menunjukan bukan dia orangnya. Aku bisa apa?

Apalagi kita memanggil nama Tuhan dengan panggilan yang berbeda. Berdoa dengan cara yang berbeda,memiliki Rumah Tuhan yang berbeda. Tidak cukupkah Tuhan menunjukan bukan dia orangnya?

Sakit, ya tentu saja. Tapi life must go on.

Yang terpenting, aku percaya kalau suatu hubungan yang diawali dengan penghianatan pasti akan diakhiri dengan pengkhianatan juga. Seseuatu yang diawali dengan tidak baik, pasti akan memiliki akhir yang buruk juga. Aku yakin itu.


Ko, kalau ko wahyu baca Lovelife-nya aku yang ini. Beribu maaf aku ucapin. Aku yang tau sakitnya dikhianatin, kok bisa-bisanya melakukan hal sehina itu ke koko ? koko yang baik, yang ngerti, yang soleh cukup kok, takdir sudah membawaku pada pelajaran paling berharga dalam hidup. Janji dan tanggung jawab yang akan dipertanggungjawabkan dihadapan Tuhan saat kita meninggal nanti.
Baca Selengkapnya → Sudah Move On Kah ?
LoveLife

Aku tidak pernah...

Monday, April 06, 2015
Aku tidak pernah berharap untuk memiliki yang sempurna. Karena akupun sadar, aku jauh dari kata sempurna. Pribadiku belum baik untuk bisa mendapatkan seseorang yang sempurna. Attitudeku masih minus, dan yang paling utama, adalah tingkat kefahamanku kepada sang pencipta belum maksimal.

Aku tau diri Tuhan.

Karena terkadang pekerjaan dunia membuatku harus menunda kewajiban 5 waktuku.

Karena terkadang segala tetek bengek kehidupan membuatku lalai tidak datang mengaji ke ‘rumahMu’

Karena terkadang, membaca Al-qur’an saja tidak mampu lebih dari setengah jam, sedangkan membaca Buku nyaris kulakukan sepanjang waktu senggangku.

Aku tau Tuhan, betapa minusnya aku dimataMu.

Bagaimana mungkin aku bisa meminta jodoh terbaik kepadaMu?

Menurutku, hanya orang yang sombong yang selalu mencari kesempurnaan tanpa berusaha merubah dirinya menjadi lebih baik. Ingat, jodoh itu cerminan diri kita sendiri. Kalo kitanya masih ngoyo ibadahnya, ya jangan berharap dapet orang yang sempurna secara akhirat dan dunianya. Walaupun bisa saja, tapi sepertinya kemungkinannya hanya sekitar 5-20 % saja.

Berkali-kali pacaran dan selesai di tengah jalan, membuat mindset berfikirku berubah. Putus nyambung terus-terusan sepanjang tahun kemarin sama Ko wahyu seperti tamparan keras dari sang pencipta, karena seharusnya aku berjuang untuk memperbaiki diriku, lebih meningkatkan ibadahku, bukannya sibuk menjalani hubungan yang ntah apa namanya bersama seseorang yang lebih senang aku sebut ‘Malaikat hatiku’, Wahyu MA.

Ntah lah, rasanya lebih nyaman seperti ini. Berteman baik dengan mantan yang berakhir baik. Tanpa gangguan masa lalu, tanpa rasa bersalah dalam hati, tanpa keharusan bersikap selayaknya pacar di depan ko wahyu.

Sekali lagi aku tegaskan, aku tidak mengharapkan yang sempurna. Aku merasa minus untuk bersama ko wahyu. Dengan segala kelabilanku. Dengan segala ketidakpastianku. Dengan segala kesakitan dan ketidak-konsistenanku yang seringkali membuatnya larut dalam sakit.

Maka dari itu, aku lebih memilih untuk mengambil ‘me time’ ku yang sebelumnya aku gunakan bersama pacarku dan menggunakannya untuk bekerja lebih keras lagi, berusaha lebih kuat lagi demi cita-cita kesuksesan di usia muda.

Ada banyak hal yang lebih penting saat ini selain sekedar mencari pacar.

Keinginan orangtua melihat anaknya jadi sarjana.
Keinginan pribadi untuk mempersembahkan kesuksesan demi orangtua dan keluarga terhebat.
Berbagi bersama oranglain dengan kegiatan sosial
Mimpi, obsesi dan keharusan yang harus sesegera mungkin direalisasikan.

Tapi kemudian Tuhan mengirimkan seseorang kembali dalam hidupku. Bedanya, dia tidak memintaku untuk menjadi pacarnya. Tidak sedikitpun. Dia hanya memintaku untuk menunggu sementara dia bekerja keras untuk menghalalkanku. Dia berdiri di atas kakinya sendiri. Berjuang mengumpulkan rupiah demi rupiah untuk memintaku secara langsung kepada kedua orangtuaku. Bukankah ini cara yang lebih indah ?

Aku memang tidak pernah berharap mendapatkan yang sempurna. Tapi Tuhan dengan segala kebesaranNya memberikan seseorang dengan pola fikir terbaik untukku.

Dan aku bersyukur.
Sangat bersyukur

Walau terkadang aku bingung, apakah jenis hubungan ini disebut ta’aruf ? atau sekedar menghindari dosa dengan mengagungkan pernikahan ?

Walau terkadang aku ragu, benarkah semua akan seindah dalam harapanku?

Aku belum bisa menjamin bahwa jodohku saat ini adalah seseorang yang sedang berjuang demi menghalalkanku saat ini.

Tapi dengan semua keraguan dan kebingunganku saat ini aku selalu berharap yang terbaik –bukan yang sempurna- untukku dimata sang pencipta.

Karena jodoh, rahasia Tuhan.


Baca Selengkapnya → Aku tidak pernah...

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }