Happy

35 Jam Di Jogja, Ngapain Aja?

Sunday, September 30, 2018


Jum'at Malam, Tasikmalaya.

Akhir bulan agustus lalu sekitar jam 7 malam saya sedang gelisah di meja kantor. Karena kesalahan saya dalam pekerjaan, mau tidak mau malam itu saya harus lembur di kantor. Akhir bulan di hari jumat. Nggak akhir bulan aja kalau hari jum'at ya sama memang hectic, apalagi akhir bulan.

Handphone saya berkali-kali bergetar, whatsapp masuk dari adik dan ibu saya yang bertanya kapan saya akan pulang saat itu. Saya membalas sekedarnya dan segera kembali berkutat dengan pekerjaan. Fokus saya saat itu adalah : Ingin segera menyelesaikan pekerjaan akhir bulan dan pulang.

Beruntungnya sebelum pukul setengah 8, semua pekerjaan saya selesai. Dengan agak terburu-buru saya bergegas mematikan komputer dan segera pulang.

Sampai rumah saya nggak bisa langsung goler-goler bahagia kayak biasanya tiap kali pulang kantor, tapi langsung masuk kamar mandi dan mandi kilat. Mandi yang beneran kilat sampe saya nggak inget saat itu saya sabunan apa nggak. Hahaha.

Yang penting cepet.

Cepet. Cepet.

Saya pake baju dan dandan ala kadarnyapun serba cepet. Malah nggak sampe hitungan tiga puluh menit saya udah di jalan ke stasiun Tasik. 

Sepanjang jalan saya senyam-senyum nggak jelas. Bukan tanpa alasan, ini pertama kalinya saya ke stasiun bukan karena nganter atau jemput orang lain, tapi saya sendiri yang bakal naik kereta. So happy. Hahaha. Sungguh bahagiakumah receh, Maklum lah ya nggak pernah naik kereta sebelumnya.

Saking happynya saya malem itu, diburu-buruin sama adek sayapun saya nggak kesel kayak biasanya.

Pas sampe stasiun, alhamdulilah saya nggak ketinggalan kereta. Kalo sampe ketinggalan kereta saya bisa nangis kejang disana, ngenes lah, udah ditinggal mantan nikah, masih ditinggal kereta juga.


g i p h y

Kereta saya saat itu kereta kahuripan kelas ekonomi. Ya mau kelas apa emang? mampunya bayar ekonomi *lol.

Sambil nunggu kereta, cekrek dulu di stasiun sambil bawa koper, kesannya traveller banget kan ya?


Kelewat pinter ya kresek Hisana Fried Chicken buat bekal di kereta digantung di koper *lol


Jam 9 tepat kereta datang, saya dan adek saya berdua segera naik dengan antusias. antusias sampe saya kepayahan narik-narik koper dan kehilangan keanggunan dalam sekejap. 

Tapi siapa peduli? saya mau liburan kok. Lanjut narik-narik koper lagi dengan gagah.

***
Sabtu pagi, Jogjakarta.

Sampe stasiun Lempuyangan Jogja jam 3 subuh, tadinya mau kuliner tengah malem disana, tapi adek saya ogah dan pengen cepet-cepet ke rumah kakak saya di Godean.

Sayang sih sebenernya, rencana saya di Jogja saat itu cuma sampe sampe minggu siang doang, maunya kuliner dulu banyakin, tapi yaudahlah ya, saya mutusin buat ke godean dulu biar sekalian istirahat.

Paginya hari sabtu, kakak saya ngajakin ke Malioboro. Karena ya ampun, nggak afdol banget kalo ke Jogja tapi nggak ke Malioboro ya kan?

Saya start jalan dari hotel Ina Jogja, jalan-jalan happy aja sambil pegangan tangan sama ponakan saya. Rencananya memang kayak gitu. Sekalian liat-liat barang untuk oleh- oleh. Di Malioboro kan terkenal tempat oleh-oleh khas Jogja yang murah-meriah tuh. Budget 100k bisa buat oleh-oleh belasan orang tuh. Lumayan banget.

Cuma yang bikin saya pangling saat itu adalah kondisi Malioboronya sendiri, sekitar tahun 2014 lalu saya pernah kesana dan kok kayaknya belum serapi sekarang ya? trotoar buat pejalan kakinya jadi lebih luas dan bersih. Nyaman deh buat gegoleran jalan disana.

gandengan tangan gini sama ponakan di jalan Malioboro udah paling romantis emang.

Kami jalan di Malioboro sampe siang. Setelah puas ngubek-ngubek Pasar Beringharjo demi oleh-oleh, kami nyebrang ke Hamzah batik. Disini barang-barangnya lebih otentik lagi. Ada patung Raminten di lantai 1 dengan ekspresi wajahnya yang khas. Saya nggak tahan dong pengen foto bareng patungnya.



Tapi sayangnya setelah foto ini saya baru nyadar kalo batre handphone saya sudah tinggal 6% lag. Ngenes banget saya, ya ampun dih, momentnya lagi bagus kok handphonenya lowbath sih, kan kesel ya. Apalagi saat itu sialnya saya nggak bawa charger.

Makanya pas kami makan di Raminten Cabaret Show, Hamzah Batik Lantai 3 itu saya agak ngenes sebenernya, kami pesen beberapa makanan yang nggak sempet saya abadikan di handphone saya. Mau pakai handphone adek tapi cameranya nggak kece, burem gitu kayak hubungan kamu sama pacar baru kamu.

Campur aduk. Ya kesel, ya pasrah, mau cari konter rasanya mau beli hp buat moto. Hahaha. Soalnya niat saya ke Jogja tuh selain mau nengokin ponakan, ya mau foto-foto plus kuliner. Trus review kuliner dan saya masukin ke insta-story plus bikin live di IG. Tapi apa daya, belum punya camera dan handphone saya juga cepet habis batrenya. Mau nangis, karena kapan lagi dong ya liburan kayak gitu.




g i p h y


Minggu pagi, Jogjakarta.
Nggak mau kehilangan momen lagi, setelah solat subuh saya langsung charge Hp saya sampe penuh. Biar pas ke Tamansari hari itu Hp saya nggak mati lagi dan bisa dipake buat foto sebanyak-banyaknya.

Jarak Rumah kakak saya di daerah Godean ke Tamansari itu nggak jauh-jauh amat. Kuran dari setengah jam aja udah nyampe. Sayangnya karena saya datengnya minggu pagi, Tamansari saat itu banyak di datangi wisatawan. Kebayang sih ini bakal banyak foto bocor karena ya gimana susah kan emang pas kebetulan datengnya pas weekend.

Ini pertama kalinya saya ke Tamansari, dan sepertinya nanti bakal kesana lagi, nagih dan banyak spot foto yang belum saya explore mahaha.

Untungnya disini kejadian nggak bisa foto karena batre Hp habis nggak terulang. Tapi drama lain teteup ada, dan ini sama ngeselinnya sama kejadian di Malioboro kemarinnya.

Kejadian hp ketika saya lagi butuh-butuhnya itu macem kamu ditinggalin pacar pas lagi cinta-cintanya. Sedih nggak coba? ditambah lagi drama baru di Tamansari ini. Kendalanya masih soal Handhphone.

Makanya setelah itu saya mikir kayaknya saya butuh handphone baru deh, biar nanti ketika ada rezeki buat liburan lagi saya nggak kehilangan momen lagi kayak waktu di Malioboro Jogja itu.

Dan setelah browsing sana-sini, baca-baca review di blog dan youtube, kayaknya handphone yang cocok buat saya tuh adalah huawei nova 3i.

Soalnya selain batrenya cepet habis, hp lama saya juga memori internalnya nggak gede-gede banget. Buat saya yang doyannya selfie ini masalah banget. Nggak keren coba pas saya masih pengen foto-foto di Tamansari, batre masih kuat bertahan, eh memorinya penuh.

Saya suka pengen kayang kalo udah ada notif memori penuh. Mau nggak mau saya harus spare waktu buat ngapusin dulu foto dan aplikasi yang jarang dipake demi bisa nambah foto baru. Kesel deh pokoknya, liburan saya nggak sempurna cuma karena handphone. 

Makanya, kenapa saya pengen ganti HP pake huawei nova 3i, alasannya adalah :

1. Yang pertama dan paling utama buat banci selfie nan suka install-install aplikasi berfaedah sampe aplikasi yang unfaedah adalah karena huawei nova 3i punya internal storage yang segede gengsi kamu. 128 GB! waaaw! Mau tiap nafas selfie juga cukup itu memori, mau install game apapun ya bisa. Luas banget kayak hati kamu pas ngiklasin dia pergi sama pacar barunya. hiks.

2. Desainnya yang super duper keren. Keren banget. Depan belakang ya keren. Layar depannya lebar dan cantik banget ada poni yang di dalemnya ada dua kamera plus speaker. ukuran layarnya sendiri 6.3 inch fullView (harap nggak langsung pingsan ya pas baca ini) Body belakangnya duh, bikin jatuh cinta. Mewah dan berkelas banget untuk hp mid-end. Karena gimana nggak mewah? Bagian belakangnya dilapisi kaca anti gores, jadi bikin gradasi warna unyu gitu loh. Keren ya nggak?


Cantik banget, nggak nahan.❤❤❤❤❤


3. Nggak kalah penting juga buat pecinta foto kayak saya yang makan apapun kudu difotoin dulu. Hp ini juga dibekali dengan 4 kamera. 4 coy! ini  camera hp apa boyband korea? Hahaha. Bahagianya lagi, camera hp huawei nova 3i sudah dilengkapi dengan teknologi AI, sehingga bisa memaksimalkan hasil kualitas foto, Widih, mauuukk.

4. Diperkuat dengan GPU turbo yang untuk keperluan gaming. Sini mana yang doyan main mobalejen? Pake hp ini biar pas lagi main nggak ngelag.


***

Minggu Malam, 30 September 2018, Saat ini di Tasikmalaya.

Jadi tulisan ini ditutup dengan harapan semoga, saya bisa punya rezeki lagi untuk travelling ke berbagai tempat, tentunya tanpa kehilangan banyak momen lagi. Daaaan, semoga secepetnya si cantik huawei nova 3i bisa cepet-cepet ada di genggaman. Hahaha. Mudah-mudahan ya bisa punya smartphone hebat ini dalam waktu dekat. Aamiin.



Baca Selengkapnya → 35 Jam Di Jogja, Ngapain Aja?
#DiaryDuoSingle

Jangan Mau Jadi Mak Comblang

Saturday, May 26, 2018


Iya jangan mau. Apalagi mak comblang dadakan yang gatel liat temen lagi jomblo.

Gatel maksudnya pengen jodo-jodoin temen biar cepet dapet pacar. Apapun itu tujuannya, ya janganlah. Kecuali nanya dulu sama orangnya, mau nggak dikenalin sama orang? jangan langsung ambil tindakan tanpa mikirin perasaan dia. Karena itu kerasa sama saya nggak enaknya digituin.

Ini tulisan collab sama Mbak Roma Pakpahan, baca juga tulisannya disini ya,
Hai Para Single, Dijodohin Yay or Nay?

Nasib jadi perawan si usia rawan ya gini, dikit-dikit dicomblangin sama si anu, si ini, si onoh. Lama-lama udah kek barang obralan aja nomor whatsapp saya dibagi-bagi. Ck.

Pengen marah sih, tapi ya susah. Kalo saya complain ke temen yang ujug-ujug ngasih nomor saya ke temen cowoknya, dia paling cuma jawab gini : Ya nggak papalah Dit kenalan doang mah nggak rugi. Cocok ya syukur alhamdulilah, nggak cocok yaudah temenan aja. 

as simple as that katanya.

Tapi ntah kenapa buat saya jatohnya malah jadi ngeselin banget. Iya sih, i know, temen-temen saya begitu karena sayang sama saya, pengennya saya cepet nemu yang cocok dan kemudian happy ending di pelaminan

Tapi ya nggak begitu juga keleeeusss. Pake statement 'keknya cocok deh sama kamu' tapi pas saya tanya tau cocok nggaknya darimana, dia malah jawab 'yakan sama-sama jomblo'.

Ebusseh,

g i p h y

Sama-sama jomblo itu memang bisa jadi indikator mutlak ya kenapa satu orang cocok dengan yang lainnya? Kan nggak ya gengs?

Makanya kalo ada niat mulia buat jadi mak comblang, ya at least kenali dulu lah karakter 2 orangnya. Kalo yang satu perokok, sementara satu lainnya nyium asep rokok aja udah sesek (kayak saya) ya nggak cocoklah. Itu baru habit ya, belum karakter. Sungguhlah sebenernya jadi mak comblang itu nggak se-simple liat temen lagi jomblo lalu dikenalin sama temen lain lawan jenis yang juga lagi jomblo. Nggak gitu.

Setaun kemarin saya sempet bikin status kayak gini di facebook,


ini saya lagi bener-bener kesel aja. Kebayang nggak? Pas saya mau istirahat kantor temen saya tiba-tiba whatsapp saya bilang temennya yang ntah namanya siapa, saya lupa, udah ada di depan kantor dan mau ngajakin makan siang.

Cengo lah saya. Ini apa-apaan? Mau nggak disamperin ya kesian lah anak orang nungguin kan? disamperin ya siapa coba? kenal aja nggak. Lagian baru whatsapp-an sekali dua kali lalu dia udah mau-mau aja diutus ke kantor saya. Heran

Ujungnya ya saya samperin aja, canggung dan awkward banget oy. pertama kali ketemu, sekali dua kali whatsappan. Terus ya gitu, saya bilang aja kalo saya nggak bisa makan siang bareng dia karena lagi ada kerjaan dan kemungkinan saya skip lunch karena udah sedia sari roti sandwich yang bisa saya makan sambil kerja.

Ini saya 100% boong.

Bohong banget. Saat itu saya lagi nggak ada kerjaan, wong kerjaan saya emang santai kok. Saya juga nggak punya stok sari roti, bohong itu. Karena ya masa atuh saya jujur bilang sama dia kalo saya nggak mau makan siang sama stranger karena takut diculik. terus ya masa ih baru pertama kali kenal lalu makan siang bareng? canggung nggak sih?

g i p h y

Jadi ya sama yang itu nggak lanjut karena sayanya keburu takut duluan karena ujug-ujug disamperin ke kantor. Alasan lain karena ya saya baru putus sebulanan lah, lagi masa-masa galau banget. Masa-masa muaklah sama cinta, yang denger lagu cinta aja bawaannya sensi pengen marah. Ibaratnya saya kena diare, belum sembuh eh malah maksa makan bakso pedes lagi, cari mati nggak?

Yaiya, pasti ada aja yang usil bilang 'justru kalo patah hati gara-gara cowok ya obatnya sama cowok lagi lah'

Eh, lukata. ckck.

***

Terus kalo keluarga gimana?
Syukurnya keluarga saya bukan tipe yang ribet ya. Nanya sih ada beberapa kali tapi nggak ngoyo gitu loh. nggak sampe seniat itu ngasih-ngasih kontak saya ke orang lain. sekali dua kali tante saya pernah nanya mau nggak dikenalin sama si A, orangnya gini-gini-gini, kerjaannya gitu, keluarganya begini, ibadahnya begini. Ya gitu, at least lebih enak ke sayanya. Jadi sebelum meng-yay-or-nay-kan, saya jadi punya pertimbangan dulu.

Lagian kalo saya emang udah nemu yang klik dihati ya tanpa harus dicomblanginpun akhirnya ya saya pacaran kok. Meskipun endingnya tetep pisah. 

( baca juga : sometimes LDR can be shit )

Ya intinya yukmari cus kita hargai orang lain, sekalipun dia jomblo yang mungkin dimata kalian yang nggak jomblo mereka nggak lebih dari fakir asmara, tetep hargai aja. Kalo mau nyomblangin ya jangan asal gercep, tanya dulu lah ya baiknya.

Apalagi kalo jomblonya baru sebulan dua bulan, ini nggak usah buru-buru dicariin pacar ya? Banyak cara kok untuk bikin happy temen jomblo kalian selain dari jadi mak comblang dadakan yang annoying.

Udah ya gitu aja, nulis ini saya emang agak kesel kok. AHHAHA. maklum ya jomblomah sensian.

Kalo kalian gimana? Kalo ada yang suka nyomblangin gitu suka kesyel nggak? atau selow aja dan nrimo gitu?

Share yuuuk.





Baca Selengkapnya → Jangan Mau Jadi Mak Comblang
relationship

Blokir Kontak Mantan, yay or nay?

Sunday, April 29, 2018


Udah lama nggak ngeblog jadi marilah kita bahas soal retjeh aja ya?

Tentang memblokir kontak (include semua sosmed) mantan dari semua lini kehidupan kita. Elaaaaah.

Sering nggak sih denger orang bilang 'nggak usah diblokir lah, keliatan banget dong lu gagal move onnya,'

Saya suka jadi lucu sendiri dengernya.

Ya kalo baik-baik aja putusnya sih nggak akan lah ada kata blokir-memblokir segala, yekan? Yang bikin gatel pengen nge-block itu biasanya sama mantan yang putusnya kita fight dulu. Apalagi kalo si mantannya do something ke kita. Ambisi ngeblock itu ya jadi makin membara. Dan IMHO, itu wajar kok. Banget.

Sekarang gini, bullshit lah ada orang yang baik-baik saja ketika putus, apalagi kalau dia sayang sama si pacar yang berubah status jadi mantan. Jadi ya kenapa harus pura-pura tetap oke dengan nggak memblokir kontaknya si mantan?

Ya okelah kalo dia siap lahir bathin buat liat updatean si mantan sama pacar barunya, nah kalo nggak?  

Menurut saya, nggak papa kok setelah putus kita keliatan sakit atau kecewa. Nggak usah so-soan tegar tapi nangis guling-guling di kamar. Keliatan still okay depan mantan tapi aslinya depresi banget. Nggak papa, karena ya itu normal.


( Baca juga tulisan saya tentang depresi disini : Stop Judging Suicide Victims

Kurang-kurangin drama lah.

Terus apa nggak malu ya keliatan 'hancur' di depan mantan?
Saya sih nggak. Kalo dulu saya bakal pura-pura bahagia aja gitu. Di sosmed nggak pernah saya share yang galau-galau. Pencitraan is a must  lah ya pokoknya.

Lalu saya sadar, ngapain sih kayak gitu? Malah nyiksa diri tau nggak? Tiap hari saya lelah kudu pura-pura bikin status bahagia di facebook hanya demi diliat sama mantan. Padahal hati saya hancur lebur liat update-an mantan sama si pacar baru. Kondisi psikis saya nggak stabil jadinya. Tanpa sadar saya malah nyimpen bom waktu yang siap meledak kapan saja. 

Makanya sekarang yaudah, tiap kali saya pacaran dan berakhir dengan Sad Ending, apalagi kalo dia ketahuan selingkuhin saya, nomornya, semua akun sosmednya, saya block semua. At least untuk sementara waktu.

g i p h y

Ntah orang lain bagaimana, tapi di saya dengan nggak berhubungan sama sekali, atau nggak liat kabar dia sama sekali di lini sosmed, saya bisa lebih waras menghadapi perpisahan. Bisa lebih cepet move on juga. Jadi buat saya ngeblokir kontak mantan itu pada dasarnya bertujuan untuk memudahkan proses moving on saya. 

( Baca juga : Move On, Try to Forgive Myself )

Biasanya setelah saya okay, saya buka lagi blokirnya. Kecuali nomor sih ya, kalo sosmed bolehlah, kalo nomor kayaknya dari dulupun saya nggak sebaik itu sampe mau komunikasi sama mantan via nomor (include whatsapp ya).

Lalu mulai komunikasi lagi? 
Nggak juga sih. Maksudnya kalau saya yang memulai sungguh ogah syekali ya gengs..yang bener ajalah. Tapi so far mantan yang hubungi duluan, sialnya ada yang hubungi saya buat ngundang saya ke kawinannya *Lol*. Ya nggak papa sih saya udah move on juga saat itu. Saya welcome aja kayak keset pas dia ngundang, tapi nggak dateng juga ke kondangannya. Karena ya ngerasa nggak sedekat itu untuk dateng. Cuma mantan, manusia masa lalu yekan?

Yang nggak hubungin saya juga ada. Ya nggak papa juga, mendingan kayak gitu kali. Kalo dihubungi takutnya nanti move on saya hancur. 😜

Familiar sama meme ini nggak?

https://me.me

Mungkin kalian yang nggak pernah rasain ya nyengir aja liat meme itu, tapi buat saya yang pernah ngerasain, wuih baper dan kesel dalam satu waktu. Makanya kalo bau-bau nostalgia mulai kecium, dan posisi saya masih baper kemungkinan besar saya belum move on, makanya kalo udah gini biasanya saya block lagi orangnya, menghindar sejauh-jauhnya atau pura-pura jadi kaktus pas ketemu.

Tega? Biarin. Toh saya ngulang proses move on  dari awal lagi kok. Poinnya jadi satu sama.

Jadi konklusinya, ya blokir aja nggak papa, bukan untuk menunjukan kelemahan kita tanpa dia juga kok. Tapi lebih ke reminder buat diri kita sendiri, buat dia juga yang udah do something ke kita, ntah itu ninggalin tanpa alesan, selingkuh, dan alasan-alasan 'rendah' lainnya. Nggak papa, biar kita waras dulu dan biar dianya juga mikir lah. Udah nyakitin hati anak orang sampe diblokir begitu. Sukur-sukur dia nggak gitu lagi sama orang lain. Tapi kalo hati kalian tahan banting liat dia mondar-mandir ngisi halaman sosmed kalian, go ahead. nggak usah di blokir nggak papa. Asal beneran kuat.

Blah, aku sinis syekali😍😍

BHAY.







Baca Selengkapnya → Blokir Kontak Mantan, yay or nay?
Vacation

Cantiknya Phi Phi Island, Spot Wisata Thailand yang Wajib Kamu Kunjungi!

Wednesday, March 28, 2018
youtube

Apa yang ada di benakmu tentang liburan impian di Thailand? Bukan hanya melihat langsung dengan lady boy terkenalnya, ada banyak hal yang bisa kamu wujudkan. Misalnya, terbang bareng Thai Airways, maskapai keren milik Thailand dengan mbak-mbak pramugarinya yang cantik-cantik. Selain itu jangan lupa juga menikmati wisata bahari Negeri Gajah Putih yang terkenal eksotis dan bikin betah berlama-lama di sana.
 


Bicara tentang liburan di pantai Thailand, salah satu destinasi wisata yang wajib kamu datangi adalah Phi Phi island? sound familiar kan? Hal ini karena si Phi Phi island ini terkenal  lewat film The Beach yang dibintangi si ganteng Leonardo DiCaprio. Selain mengekspos kegantengan mas leonardo DiCaprio, film ini juga sukses menampilkan keindahan Phi Phi Island. Dalam film tersebut, keindahan Phi Phi Island membuat penonton yang tergiur ingin segera pergi kesana suatu hari nanti. 

Kalo kamu juga siap untuk terpesona dan ingin segera menjejakan kaki di Phi Phi Island, yuk mari kita kulik sebentar apa saja pesona dari pantai berpasir putih dan air laut yang sangat jernih ini. 

Berada di Pusatnya Wisata Bahari Thailand 
Enaknya kalo mau liburan ke Phi Phi Island, sebelum atau sesudahnya kamu juga bisa mengunjungi destinasi wisata lainnya seperti Phuket atau Krabi. Beberapa tempat ini bisa kamu masukan ke beach hopping selama berada di negara tersebut.

Suasana yang Sangat Santai 

Saya adalah orang yang bakal risih banget kalo datang ke satu tempat wisata yang rame banget. Risih karena mau foto aja ya susah kalo banyak orangmah, dan nggak santai aja gitu bawaannya tuh. Makanya saya tuh mau banget liburan ke Phi Phi island. Banyak orang bilang kalo suasana disana tuh tenang banget. Hal ini karena lokasinya ada diantara tebing-tebing Phi Phi yang membuat tempat ini nggak sembarangan didatangi orang. kebayang bangetlah bisa selow-selow manja di Phi Phi island. Maka dari itu, kamu pasti akan langsung jatuh cinta begitu pulau-pulau itu menyambutmu dengan gagahnya. 

Leyeh-Leyeh di Koh Phi Phi Leh
Siapa sih yang nggak suka leyeh-leyeh manjah? Nggak ada deh kayaknya. Aku apalagi. Duh jangankan di pantai, leyehan depan TV aja udah syurga banget rasanya. Apalagi ini di pantai, di Koh Phi Phi Leh pulak. Laut yang jernih, pantai pasir putih yang indah, suasana yang tenang. Nikmat mana lagi yang kau dustakan?

Fyi, Koh Phi Phi Leh ini adalah tempat pertama yang wajib kamu datangi saat ke Phi Phi Island. Merupakan taman nasional bagi thailand yang kelestariannya tetap terjaga karena tidak ada orang yang boleh bermukim disana. Kebayang nggak sih asrinya kayak apa?

Maya Bay

Daily Mail
Di awal sempet saya bahas kalo Phi Phi Island ini terkenal berkat Film The Beach yang dibintangi  Leonardo DiCaprio kan? Nah di Maya Bay inilah tepatnya. Kamu bisa bersantai di Koh Phi Phi Leh yang dikenal dengan Pantai Selebritis ini sambil bayangin lagi jalan berdua sama Leonardo DiCaprio, bergandengan tangan menyusuri pantai. Seru kan?

Snorkeling di Loh Sama

Arcane Candy
Saya belum pernah snorkelingπŸ˜•, Tapi saya pengen banget dan udah masukin snorkeling ke whislist saya tahun ini. Harus pokoknya. Coba liat foto diatas coba, air lautnya jernih banget gengs, pengen nyeburlah liatnya juga nggak tahan duh :(((

Loh Sama ini adalah sebuah teluk indah yang wajib diselami oleh siapapun yang datang jauh-jauh untuk menikmati keindahan bawah laut Phi Phi island. 

Goa Viking
Visit Phi Phi Island
Bukan vikingnya Persib loh ya.
Goa viking atau Viking Cave adalah salah satu spot keren yang terletak di Timur Laut Koh Phi Phi Leh. Disebut Goa Viking bukan karena disana banyak yang jual merchandise Persib gengs, tapi karena terdapat lukisan yang menggambarkan drakkar, yang merupakan  perahu layar milik bangsa Viking. Meskipun belum ada kepastian apakah lukisan tersebut memang dibuat oleh bangsa Viking atau hanya kebetulan saja, Goa ini tetap dinamai Goa Viking.

kompasiana.com
Kamu juga wajib menikmati keindahan Koh Phi Phi Leh dari atas ketinggian. Dari tempat yang tinggi kamu bisa langsung melihat bagaimana pulau tersebut menjadi batas antara dua teluk, yaitu Dalum Bay dan Tonsan Bay. Untuk menikmatinya kamu bisa datang ke Phi Phi View Point yang berada di bagian timur pulau tersebut.



 
Menikmati Alam Bawah Laut Phi Phi 

 

Untuk melengkapi itinerary selama di Phi Phi Island adalah dengan melakukan diving. Biar makin jos gandos yakan? Setelah puas mengeksplore keindahan Koh Phi Phi Leh, lalu dilajutkan dengan menikmati alam bawah laut Phi Phi Island yang luar biasa indah.

Nggak bisa atau belum mahir diving? tenang aja sih. Disana akan banyak layanan yang bisa membantumu, mulai dari level belajar sampai level profesional. 

Nah, sudah terbayang segimana indahnya Phi Phi Island? Yuk ah langsung persiapkan diri dan tentunya berburu tiket promo penerbangan menuju Thailand dengan Thai Airways. Oh iya, jangan sampe lupa booking hotel atau penginapan terdekat, susun itinerary sebaik mungkin agar liburanmu di Phi Phi Island semakin sempurna.

Baca Selengkapnya → Cantiknya Phi Phi Island, Spot Wisata Thailand yang Wajib Kamu Kunjungi!

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }