#EpisodeLDR

Who is He?

Sunday, February 18, 2018


https://waktuku.com

FffπŸ‘¦ 
Heiho,

Sebelumnya, maaf kalo tulisannya kurang enak dibaca. Karena ini pertama kalinya gue nulis. Inipun karena diminta pacar. Dia bilang mau posting tulisannya di blog. Dan gue bingung mau nulis apa πŸ˜’

Tapi okelah, mari kita coba nulis malem ini. daripada cuma bengong gara-gara ditinggal tante kebluk (dita -red) tidur kan mending gue nyoba nulis lah. ini gue nulis sambil ditemenin nyamuk ibukota yang lagi mesum di pojokan kamar ya.

Dimulai dari mana ya? Kenalan? Oke mulai dari nama, nama asli gue Ahmad Firmansyah. Btw, temen kampung gue manggil Ele. Iya ini jauh banget dari nama gue, tahu kok tahu. Tapi ya itulah, landian kalo kata orang sundamah. Jadi orang lebih kenal Ele daripada nama asli gue, tapi ya nggak papa sih. 

Fyi, gue orang sunda asli. Eh, campuran micin dikit. *lol*. Rumah gue di pelosok Kabupaten Tasik. Lu butuh jadi ninja hatori dulu buat nyampe ke rumah gue. 


kudu mendaki gunung, lewatin lembah baru deh bisa nemu rumahnya. Ini nggak bohong ya. Lu mau tau boleh browsing aja pake keyword 'curug cimanintin' atau 'air terjun cimanintin' dalam bahasa sundanya. Rumah gue nggak jauh dari lokasi curug itu. Lu liat aja deh gimana pelosoknya itu curug, lalu bayangin rumah gue ada di sekitarnya. zzz.

Jangan ngarep ada Mall ya, minimarket aja minder buka disana. Saking pelosoknya. Tapi bairpun rumah gue sepelosok itu, gue tetep cinta dong. Dibanding ibukota yang polusi dan macetnya nggak nahan ini, kampung tetep nomor siji. Berat tinggal di ibukota, kamu nggak akan sanggup. biar Dahlan aja biaarr.

Saat ini gue stay di Ibukota, kerja. Jauh dari keluarga, jauh dari pacar. Bicara soal pacar, dia asdos gue dulu di kampus pas ngambil D3. Udah kayak judul FTV ya? dosenku cantik. Dia pinter makanya bisa jadi asdos. Lah gue? mau nulis bahasa inggris aja gue translate dulu pake google translate biar nggak salah wkwkwk.

Lalu kenapa gue bisa jadian sama dia? ya nggak tahu sih ya, mungkin bener kata orangtua zaman dulu, kalau jodoh itu jorok. Dia yang dulu sering kesel karena kalo kuliah gue nggak pernah ngerjain tugas dari dia sama sekali, nggak pernah rapih juga. Gue dulu udah kayak tukang aspal kalo ngampus, celana sobek-sobek sama kaos slengean banget lah pokoknya. Tapi ya itulah, ujungnya dia jadi pacar gue sekarang. LDR juga kita Tasik-jakarta. karena ini tulisan pertama gue, cukup buat jadi doa aja semoga gue ataupun dia sama-sama kuat LDR. karena LDRmah berat, si Dahlan aja kagak kuat, bray!

Salam,
Fff

Jakarta, 18 Februari 2018 




DitaπŸ‘§

Ini dia beneran yang nulis loh, aku cuma edit penulisannya aja.



Cuma ya lumayan juga ternyata ngeditnya, bikin aku migren dan ngidam lip tint the saem jadinya. INI KODE LOH YAAAAANG, tolong😣





Btw, soal yang aku maksa dia nulis itu bener. Bukan maksa sih, aku liat aja diapun ada bakat nulis, cuma kurang diasah aja makanya aku ajakin collab kek gini, libatin dia di blog aku biar kayak blogger kekinian *lol*. Terus soal yang aku pernah jadi asdosnya dia, bener juga sih. pernah aku singgung dalam sebuah post kalo itu.




Tapi kalo dibilang jodoh itu jorok aku kesel juga sih. Konotasinya negatif banget apa yang pacaran sama aku? Tapi mungkin maksudnya dia adalah lebih ke-orang yang dulu kita sebel bisa jadi orang kita suka loh, poinnya cinta sama benci itu bedanya tipis. Kek gitu kali ya.



Cuma ya dulu sempet kesel sih ada. Jadi saya itu tipikal asdos yang suka ngasih tugas. Hobby banget lah. Terus setiap akhir jam saya juga suka ngasih quiz dadakan buat mahasiswa saya, ya untuk mereview aja apa yang sudah dibahas hari itu, sekalian ngetest kan ini mereka mudeng nggak sama apa yang saya sampein? gitu.

Dari semua mahasiswa di kelasnya dia, dia doang yang nggak pernah ngumpulin tugas, tiap quiz dia jawab sekenanya juga. Kesel, kubenci fix. Tapi time went by, lama-lama dimodusin mau juga saya jadi pacarnya. Ini tolong ya, kayaknya dia pake dukun atau apa ini? 😝😝😝

Btw, doain saya dan dia istiqomah ya nulis #EpisodeLDR ini. Kalau kalian yang juga sama-sama LDR sama kita, boleh yuk sharing. Minta tema juga boleh banget πŸ’•
Dan semoga bisa tetep konsisten posting ini tiap hari minggu. xoxo



Baca Selengkapnya → Who is He?
curhat

2017 in Review

Wednesday, January 24, 2018

PIXABAY

Ampunlah. Tahun 2017 kemarin hidup saya jatuh bangun banget. up down apa sih istilahnya?

Overall, saya bersyukur banget sih karena pada tahun 2017 sebenernya saya banyak banget dapet rezeki. Pencapaian saya juga nggak jelek-jelek amat, meskipun belum bisa dibilang 'wow' juga sih. Lumayan lah ya *Muji-muji sendiri*

Tapi paitnya juga banyak. Weleh-weleh lah kalau harus dijembreng mahπŸ˜‚

***

Tadinya saya nggak kefikiran buat nulis soal kilas balik hidup saya taun kemarin. Karena mikirnya apalah udah telat juga hahaha. Yang lainmah bikinnya sebelum tanggal 1, lah saya malah udah masuk beberapa minggu di tahun baru.

Tapi buat kenang-kenangan nggak papa lah ya.

So, here begin.

Jadi seperti yang saya bilang diatas, hidup saya up down bangetlah ya taun kemarin. Kalau saya tulis di caption foto instagram saya, saya bilang tahun 2017 kemarin hidup saya macem naik roller coaster. Iya, naik turunnya ekstrim banget emang.
2017 IN REVIEW * yaampunlah ya, hidup saya up-down banget Tahun ini. Semua emosi campur aduk. Banyak hal yang menguras habis emosi saya membawa saya ke titik terendah dalam hidup. Tapi kemudian Alloh bawa saya ke bagian atas dalam kehidupan. Rezeki yang patut disyukuri. Hal-hal membahagiakan yang ternyata membuat saya bisa tetap survive untuk hidup. * Tahun ini macem naik roller coaster. Fiuhh, lelah ya bok pokoknya asem manis semua. Tapi overall, pencapaian saya sampai di Tahun ini bisa dibilang Alhamdulillah. * Intinya saya sudah sepenuhnya siap menuju 2018 yang tinggal menghitung hari. Siap menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Siap dengan pencapaian-pencapaian baru. Siap sebar undangan (aminin dong) dan of course, siap untuk lebih maju lagi. * Terimakasih 2017❤️ Asem, manis, pahit semuanya komplit❤️❤️ * #katadita #ceritadita #blogger #randomcurhat #random #story #lifestory #life #fresh #selfie #me #indonesianblogger #lifestyleblogger #photooftheday #instaphoto #instapict #instagram #stories #instapict #instagramhub #like #love #instagramhub #picts #nitepict #instapict #instalike
A post shared by katadita (@ktditaa) on

Dari mulai awal tahun kemarin saya masih pusing nyari-nyari kerja. Lamar sana-sini. Interview dalam-luar kota, semua saya jabanin tapi masih tanpa hasil. Saya hopeless saat itu.

Sebenernya saya oke-oke aja jadi freelancer, tapi orangtua pengennya saya kerja dulu setelah wisuda. Jadi yaudinlah saya turutin, meskipun ternyata cari kerja itu nggak gampang ya? Jatuh bangun banget tuh saya ihtiar dapet kerja di awal tahun kemarin itu.


Macem sudah jatuh tertimpa tangga pula, lagi galau-galaunya soal kerjaan eh saya diputusin dong. Pake drama pulak πŸ˜†

Auk ah saya galaunya udah kek apa waktu itu. feeling so blue banget. Nggak ada ujan nggak ada panas dia ujug-ujug ngajak saya pisah. Dan long story short saya baru tau kalau alesannya karena ada cewek lain.

ewww

G I P H Y
 

Duh padahalmah dari awal lah saya tau alesan sebenernya. Nggak akan tuh saya galau sampe nyeris stress gegara diputusin. Karena ngapain yekan galauin cowok kutu busukmah? rugi euy.

Dulu ijk  galauin karena ngiranya beneran dong alesan keluarga. Eh taunya malah memang ada pihak ketiga. Dari yang tadinya susah move on jadi ngebatin Yaelah ni cowok, brengsek juga ternyata.

finally, move on juga. yeay!

jadi bener ya? kita lebih mudah melepaskan orang jahat daripada orang jahat yang pura-pura baik?

***

Waktu saya diputusin itu kayak titik terendah dalam hidup. Jobless, karena semua job nggak saya kerjain gara-gara lagi galau, akibatnya invoice nggak ada yang cair. Saya nggak punya duit. Sahabat dan temen pada sibuk masing-masing karena banyak yang sudah mulai berkarir kan ya? Meskipun teteplah ada satu dua sahabat yang support saya terus waktu itu. Tapi teteplah saya malu ngeluh terus sama mereka. Kasian juga mereka khawatir liat saya nyaris kayak mayat hidup. Makanya seringnya saya nangis aja sendiri di kamar, atau di atas sajadah tiap kali selesai solat.

Saya nangis sama Tuhan. Saya ngeluh. Saya curhat. Dan sadar dosa saya udah terlalu banyak, tangisan saya lebih kenceng lagi.

G I P H Y

Saya ngerasa saat itu hidup saya berantakan banget. Mana saya sakit-sakitan juga. Udahlah ya pokoknya saya anggap itu ujian Alloh buat saya disaat yang bersamaan. Saya mengimani bahwa Alloh memberi cobaan nggak lain untuk kebaikan hambanya juga.

Walaupun saat itu kok ya rasanya pait banget tapi saya berdiri lagi. Saya husnudzon sama rencana Tuhan. 

Dan nggak lama dari itu pelan-pelan hidup saya mulai membaik.

Karena ternyata diluar dugaan saya, surat lamaran yang ntah kapan saya kirim ternyata bersambut juga. 3 tahap test dan alhamdulilah saya lolos. Padahal saya udah lupa sih kapan masukin lamarannya.

Dan Alhamdulilah sejak itu pelan-pelan hidup saya mulai kembali normal, bahkan jauh lebih berwarna. Beberapa hal justru melampaui ekspetasi saya. Sampai akhir tahun kemarin nyatanya saya bisa melompat lebih tinggi dari target saya.

Dan saya bersyukur.

Alhamdulilah Wasyukurillah.

Bener kan Tuhan itu maha tahu? Mengambil tanpa lupa mengganti dengan hal yang lebih baik.

Tarohlah Tuhan mengambil mantan saya karena mungkin kalau saya terus sama dia, hidup saya ya gitu-gitu aja. stuck. karena saya sibuk sama hubungan saya saat itu, sampe lupa meng-eksplore diri, lupa kalau sebenarnya saya punya banyak hal yang harus dilakukan daripada sekedar insecure sama pacar yang jauh disana (Fyi, kami LDR Cibubur-Tasik waktu itu).

Intinya, rencana Tuhan memang tidak pernah salah kan ya? 

NB : Semoga tahun 2018 saya bisa lebih baik, kalaupun harus up-down lagi, semoga saya mampu lebih dewasa menghadapinya. πŸ™πŸ™πŸ™


 









Baca Selengkapnya → 2017 in Review

Labels

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Warung Blogger

Warung Blogger

Kumpulan Emak Blogger

img.emoji { height: 1em; width: 1em; margin: 0 .05em 0 .1em; vertical-align: -0.1em; }